My Notebook: MUAMMAR AL-GADHAFI IN MY OPINION (Part I) Edisi Bahasa Indonesia.

December 12, 2010 at 6:00 am 39 comments

LUQMAN A.R. DIAB

Pengamat Masalah Luar Negeri

These articles written on  December  12,  2010. “My Notebook” is   dedicated    to   my   Muslim    Brothers    and      Sisters ,    my    friends   all   over   the world ,  especially   Brother Leader,   Colonel Muammar Al-Gadhafi   and   I am  sure   he   will   read it.    All  of  these      articles    are    my   opinion     specifically     analyzing      the     news        and various     events   of  Colonel     Muammar  Al-Gadhafi,    including   Libyan Arab Jamahiriya    especially   in terms of    politics.   The  articles   will   be   continued  unlimited  and  written   on  the  same  page  in this Muammargadhafi’s    Blog.  The  goal  is   to  deflect   all    the   writings     of    others      both    within  country  ( Indonesia )   and  abroad who    are      often          offensive      Colonel    Muammar  Al-Gadhafi   because   he   dared   against    the    evil actions   that  have  been  done  by  the   international   Zionists-imperialism.    Moreover,    the    Indonesian  mass-media  rarely convey the news  of   Colonel  Gadhafi and Jamahiriya, so the most Indonesian    people do not  know about   the  role  of  Colonel Muammar Al-Gadhafi  in the world like in  the Arab World, Africa , Latin America and especially in the Muslim World.  Most of these  articles   will  be   written  in    Indonesian language.     The    translation     in  English   can      be   read    on GOOGLE  ( Google  Chrome ), but    NOT    PERFECT .     This    translation       via     Google   is         only  60%  CORRECT ,      the  remaining  40%  WRONG.    Some   articles   are   written   in   English ,  please   read    the original   text   directly because  I hope 100%   is correct.   Thank you.Permanent  title and will be published as a book,  “My Notebook :   Muammar Al-Gadhafi In My Opinion”.

This “My Notebook: Muammar Al-Gadhafi In My Opinion  (  Part I  ) Edisi Bahasa Indonesia”  was last modified on :     December 12,  2010.    Page  ( article )  :   100  pages. Press- photo: 181 photos. Comments  ( inside )  :  23  comments.  Blog stats  (visitors):    4,485  hits.     I am as a Writer  most grateful to WordPress.com  ,   Google,  Blogger,  Facebook,  NetworkedBlogs  on Facebook,  Face pinch, and Twitter. Thanks to them,  Muammargadhafi’s Blog – http://muammargadhafi.wordpress.com  can be read  by  people  all over the world and published by another websites.  Among others: 1. “Indian Today”  2. “London Beat Blog”  3.  “Blog TopSites.com”  4.  Books  Publisher and Distributor  Amazon.com. 5. Australian Planet Australia’s search engine.

DAFTAR ISI  :

BAB   I   : KOLONEL  MUAMMAR AL-GADHAFI, SIAPAKAH DIA ?


1.     Nama  “Muammar AL-Gadhafi”   ditulis dalam berbagai ragam alphabet Latin.

2.    Lahir di sebuah  tenda kaum Bedouin di tengah-tengah gurun pasir.

3.    Masa kecil Muammar .

4.    Anak jenius.

5.     Mulai tertarik pada politik.


BAB II.


1.   Gamal Abdel Nasser dan operasi Jerusalem.

2.   Semangat nasionalisme Arab dan menciptakan keadilan.

3.    Kesan Pertama di K.T.T. Arab 1969.

4.    Rencana Persatuan Arab berantakan setelah Presiden Gamal Abdel Nasser wafat.

BAB III  :


1.     Kolonel Muammar Al-Gadhafi Musuh Utama Presiden Ronald Reagan.

2.     SECRET   S.N.I.E.   ( Special National Intelligence Estimate ).

3.     National Security Directive  ( N.S.D.D. ).


BAB  IV.


1.     Kolonel Muammar Al-Gadhafi seorang Penulis dan Pemikir.  “Buku Hijau”  salah satu karya besarnya.

2.   In Indonesia dificult to obtain “The Green Book”


BAB V.

1.     Peranan wanita di mata Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

2.     Pasukan elit wanita pengawal pribadi Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

3.     Undang  500   wanita cantik  Italia untuk jadi Muslimah.


BAB  VI.


1.     Keluarga Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

2.      Safiyya   Farkash  El-Barassi  isteri Kolonel Muammar Al- Gadhafi.

3.     Kolonel Muammar Al-Gadhafi mempunyai  delapan orang anak. Tujuh orang laki-laki  dan satu perempuan.

4.     Eng.  Saif al-Islam Al-Gaddafi putra Kolonel Muammar Al-Gadhafi, calon pemimpin  Libya di masa depan.


BAB VII.


1.     Prof. Dr. Din Syamsuddin  dari Indonesia ditunjuk oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai Wakil Sekjen W.I.P.L. wilayah Asia.


BAB VIII.


1.     Kapten Pilot pesawat pribadi Kolonel Muammar Al-Gadhafi dari Indonesia.

2.     Kolonel Muammar Al-Gadhafi   mengagumi   Dr.  Soekarno.


BAB IX.


1.     Gaya hidup Kolonel Muammar Al-Gadhafi.


BAB X.

1.     Kolonel Muammar Al-Gadhafi dicintai rakyatnya.


BAB  XI  :    PERUBAHAN POLITIK MUAMMAR AL-GADHAFI   ( Muammar Al-Gadhafi’s Political Change ).


1.     Jamahiriya  (Negara Massa ).

2.      Isu te rorisme.

3.     Konspirasi peristiwa 9/11.

4.     Jamahiriya minta INTERPOL tangkap Osama Bin Laden.

5.     Dewan Keamanan PBB Cabut sanksi terhadap Jamahiriya.

6.     Babak baru hubungan Jamahiriya dengan Barat.

7.     Kebohongan politik.

8.     P.M. Selvio Berlusconi dan Presiden Uni Afrika.

9.     Antri menuju tenda Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

10.   Mengalah untuk menang.

11.    L.I.F.G.  mengundurkan diri dari  Al-Qaeda.

12.    Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat populer di Afrika.

13.    Rakyat Jamahiriya sambut pembebasan Al-Megrahi.

14.    Ulang tahun Revolusi September  ke-40.

15.    Pidato pertama Kolonel Muammar Al-Gadhafi di Sidang Umum PBB.

16.    Dari New York ke Porlamar, Venezuela.

17.    The  Great  Man-Made River.


More related the article:


BAB XII :     DI BALIK KEGAGALAN KOLONEL MUAMMAR AL-GADHAFI

MERAIH  JABATAN PRESIDEN UNI AFRIKA  2010 – 2011.


1.     Tradisi kepemimpinan.

2.     K.T.T. Uni Afrika.

3.     Presiden Malawi, Bingu wa Mutharika terpilih menjadi Presiden Uni Afrika 2010 -2011.

4.     Menyudutkan program politik “United States of Africa”.

5.     Sekilas Benua Afrika.

6.     Uni Afrika dan Sudan.

7.     Uni Afrika dan krisis politik di Madagaskar.

8.     Uni Afrika dan Guinea.

9.     Uni Afrika dan Somalia.

10.    Masalah bajak laut Somalia banyak mengundang pertanyaan.

11.     Usaha menyudutkan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

12.    Pengaruh Kolonel Muammar Al-Gadhafi di kalangan rakyat Afrika tidak berubah.

BAB XIII  :


THE CONFLICT BETWEEN JAMAHIRIYA  –   SWITZERLAND AND A BAN ON THE CONSTRUCTION OF MINARETS.


1.      Relations between Jamahiriya and Switzerland.

2.     Colonel Gadhafi :  “Swiss minaret  ban invites Al-Qaeda attacks.”

3.    Colonel Muammar Al-Gadhafi declared “Jihad” on Switzerland.

4.    Jihad against Switzerland not an armed struggle.

5.     What is the motivation of Swiss against Islam ?

6.     Switzerland bases of the European Zionists.

7.     U.S. Official apologies for insulting  Brother Leader, Colonel Muammar Al-Gadhafi.

8.     The Muslim World and the Arab World must be united.


Following articles will be published on the Second Part  ( II ).

The next articles  written by Luqman A.R. Diab  :

Number  1.    “WAR ON TERRORISM”.   Description: This chapter is very important because in 1970’s until 1990’s Libyan Arab Jamahiriya always accused by the West countries as “The Kingdom of  Terrorism”   and   Colonel Muammar Al-Gadhafi    is    the   The Godfather of Terrorists. While we have known that Jamahiriya and Colonel  Muammar Al-Gadhafi have been defender of the struggle of oppressed people all over the world for true liberation.


=====================000000000000000=========================

KOLONEL MUAMMAR


AL-GADHAFI,


SIAPAKAH DIA ?


Nama “Muammar Al-Gadhafi”

Ditulis Dalam Berbagai Ragam

Alphabet Latin.

Dilihat dari namanya saja, “Muammar Al-Gadhafi”  yang merupakan do’a kedua orangtuanya, dia telah ditakdirkan oleh Allah SWT menjadi seorang pemimpin.  Dia seorang putra Arab  sejati yang memiliki nama pertama dan sangat berbeda  dengan nama lainnya di dunia. Nama “Muammar Al-Gadhafi”  yang terdengar gagah dan menggelegar bila diucapkan oleh lidah Arab ini,  ketika ditulis dengan alphabet Latin banyak orang kebingungan bagaimana cara menulisnya. Hal ini disebabkan kurangnya standarisasi transliterasi tertulis dari ucapan dalam bahasa Arab. Nama Pemimpin Jamahiriya Arab Libya telah ditulis dalam berbagai ragam alphabet Latin dan ini merupakan terbanyak di dunia. Namun tidak pernah ada keluhan dari pihak Jamahiriya selama nama Brother Leader tersebut  ditulis dalam arti yang baik,  bukan sebagai pelecehan.  Sebuah artikel yang diterbitkan oleh “London  Evening Standard”  pada tahun 2004 menyebutkan daftar total ada   37 ejaan  nama.   Sedangkan “The Straight Dope”   mengutip 32 ejaan yang ada di  U.S.  Library of Congress.  “Muammar Gaddafi”  adalah ejaan yang digunakan oleh BBC News, sebagian pers Inggeris dan layanan bahasa Inggeris Al-Jazeera.   The Associated Press, CNN, dan Fox News menggunakan nama “Moammar Gadhafi” . The Edinburgh Middle East Report menggunakan “Mu’ammar Qaddafi”  dan Departemen Luar Negeri Amerika Serikat menggunakan “Muammar  Al-Qadhafi”. Majalah Newsweek menulis “Muammar Al-Kaddafi”.  The  Xinhua News Agency menggunakan nama “Muammar Khadafi”   dalam laporan Inggerisnya.  Dalam tahun 1986,  Pemimpin Libya membalas sepucuk surat dari seorang murid sekolah di Minnesota, Amerika Serikat, dalam bahasa Inggeris dengan ejaan “Moammar El-Gadhafi”.  Ini pun bukan merupakan ejaan nama yang telah diresmikan,  sebab judul yang tercantum dalam homepage  algathafi.org   bertuliskan   “Selamat datang di situs resmi Muammar Al-Gathafi”.  Daripada Penulis bingung  ejaaan  mana yang “benar”,  lebih baik  ambil keputusan untuk menulis nama  Brother Leader  dengan ejaan “Muammar Al-Gadhafi”  sebagaimana  yang selalu ditulis oleh sahabat Kolonel Gadhafi ,   Pemimpin Nation of Islam di Amerika Serikat,   Minister Louis Farrakhan  dalam setiap artikelnya     di  “The   Final Call Newspaper”.  Anak-anak Kolonel Muammar Al-Gadhafi selalu mencantumkan  “Al-Gaddafi”  di belakang namanya dalam halaman-halaman resmi baik di  media massa maupun Facebook dan lainnya. Oleh karena itu Penulis tidak akan merubahnya.

Lahir Di  Sebuah Tenda Kaum Bedouin

Di Tengah-Tengah Gurun Pasir.

Kisah ini bermula dari seorang bocah asal keluarga miskin bernama Muammar putra Muhammad Abdul Salam bin Hamed bin Muhammad Al-Gadhafi alias Abu Meniar dan ibunya bernama Aisha Al-Gadhafi.   Putra dari sepasang suami isteri yang menyandang nama besar dalam sejarah Islam ini, diperkirakan lahir pada 7 Juni 1942 di sebuah tenda kaum Bedouin di tengah-tengah gurun pasir yang sunyi sekitar 20 kilometer selatan kota  Sirte.  Suku Bedouin adalah penduduk asli Arab yang nomadik berpindah-pindah dari suatu wilayah ke wilayah lain di gurun pasir.  Kedua orangtua Muammar mempunyai  dua anak perempuan dan seorang anak lelaki yang semuanya  lahir di dalam tenda.  Muammar  lahir sebagai anak bungsu.  Mereka keturunan Bani Adnan ( nenek moyang bangsa  Arab di Mekkah) dari suku Qadhdhafa,  suku yang diberi nama  menurut seorang saleh bernama Adam Qadhdhafa.  Kakek Muammar tewas dibunuh  tentara kolonial Itali dan ayahnya pernah dipenjara oleh penjajah.  Masa kecil Muammar bukan dilewatinya dengan dongengan sebelum bobo  ( sleep ) seperti kisah petualangan “Pinocchio” karya Carlo Colloci, tetapi dengan kisah-kisah kekejaman kolonial.

 Dongengan sebelum bobo buat Muammar dari ayahnya tentang kekejaman kolonial Itali yang bertahun-tahun menjajah Libya.Dogengan sebelum bobo 

( sleep ) buat Muammar dari 

ayahnya tentang kekejaman 

kolonial Itali yang telah  

bertahun-tahun menjajah Libya.

Jenderal  Rodolfo Graziani  1921 - 1930
Wakil Gubernur Italia di Cyrenaica, Libya.
"The Butcher of Fezzan",  banyak pejuang

kemerdekaan Libya dibunuh  secara kejam.
Walaupun kehidupan suku Qadhdhafa sangat sederhana,  mereka  sangat menyadari  betapa pentingnya  pendidikan.  Apalagi menuntut ilmu adalah merupakan kewajiban bagi setiap Muslim.  Muammar sejak kecil sangat rajin mengikuti  pendidikan  agama  khususnya mempelajari  Al-Qur’an di sekolah dasar.  Melihat  kecerdasannya  yang menonjol, orangtua Muammar meskipun  bukan keluarga kaya, habis-habisan berupaya membiayai sekolah anaknya. Muammar  tak mengecewakan pengorbanan itu.  Di sekolah dasar agama bocah pendiam yang jenius ini  beberapa kali lompat kelas.  Muammar  merupakan  kebanggaan keluarga Abu Meniar Al-Gadhafi  dan Allah SWT  telah memberikan  kesempatan kepada mereka untuk menyaksikan  putranya  menjadi  “orang besar” yang sangat terkenal di seluruh jagat raya ini. Ibunya Muammar,  Aisha Al-Gadhafi wafat pada tahun 1978  dan   Abu Meniar yang berumur sekitar 90 tahun wafat pada tahun 1985.

Masa Kecil Muammar.

Muammar  ingat jelas hari-hari masa kecilnya di padang pasir. Di sanalah pertama-tama dia menerima dasar-dasar menulis dan membaca. Bersama dengan anak-anak lainnya ia duduk mengeliling Faqih (orang yang ahli dalam hukum Islam) saat mendatangi tenda mereka. Orangtua bijaksana dan alim tersebut mengadakan perjalanan dari satu tenda tempat dia mengajar ke tenda lainnya, singgah dalam waktu singkat untuk mengajari ilmu matematika dan prinsip-prinsip dasar Al-Qur’an. Di tahun 1954 Muammar memutuskan untuk pindah ke kota dan melamar ke salah satu sekolah di sana. Ajaran Faqih telah membuat dia diterima oleh salah satu sekolah setelah terlebih dahulu menjalani tes. Setelah lulus tes Muammar langsung diterima di kelas dua dan dia ingat bagaimana susahnya berhadapan dengan pelajaran matematika. Namun Muammar sangat rajin belajar dan tanpa diduga dia berhasil dengan sukses.  Bahkan Muammar menjadi juara kelas. Setelah sepanjang hari mengikuti pelajaran di sekolah,  pada malam harinya Muammar tidur di masjid. Setiap hari Kamis sore yang merupakan libur mingguan pada hari Jum’atnya,  Muammar pulang  ke rumah orangtuanya di tengah-tengah  padang pasir  dan kembali pada Jum’at malam untuk masuk sekolah pada keesokan harinya. Teman-teman sekelasnya sering mengejeknya sebagai anak gurun. Tapi ejekan mereka tidak mengendorkan semangat belajarnya. Bahkan membuatnya ia belajar lebih bersemangat lagi. Sayangnya pada semester ketiga Muammar tidak lagi menjadi juara kelas, karena ayahnya memanggil dia pulang ke tendanya untuk membantu sang ayah pada saat musim panen.



Muammar membantu teman-teman

sekelasnya belajar matematika.

Wilayah Libya sebagian besar adalah gurun pasir.

Anak Jenius.

Berkat rekomendasi dari gurunya Muammar dapat duduk di kelas tiga. Tapi kekecewaan lain muncul.  Ayahnya yang tidak pernah menetap di satu wilayah,  memutuskan untuk pindah lagi ke propinsi lain dan Muammar harus mengikutinya.  Dia mengetahui sekarang ia berada di Sheba, ibukota propinsi Fezzan. Saat dia tiba, murid-murid lain sudah siap mengikuti ujian kenaikan   kelas dan Muammar mengambil keputusan untuk mengikuti ujian tersebut. Muammar juga kaget waktu mengetahui dia lulus dan dapat duduk di kelas empat,  berdasarkan rekomendasi dari seorang guru yang telah mengoreksi hasil ujiannya.  Tapi sayangnya keluarga Abu Meniar tinggal di Sheba hanya untuk sementara. Mereka akan kembali ke Sirte dan Muammar harus ikut. Betapa sedih perasaan Muammar ketika dia harus meninggalkan teman-teman sekelasnya yang sudah sangat akrab.  Seperti biasanya, dia membawa surat rekomendasi dari kepala sekolah di Sheba dan kemudian diizinkan duduk di kelas empat di sebuah sekolah di Misurata, sebuah desa beberapa kilometer dari Sirte.   Ujian akhir semakin dekat dan Muammar belajar sangat baik tahun itu.  Di saat pengumuman dikeluarkan ,  Muammar dinyatakan lulus dan berhak untuk duduk di kelas enam.  Kenaikan lompat kelas dari kelas empat langsung ke kelas enam,  buat Muammar merasa dunia ini berada di bawah kakinya. Sekali lagi keluarga Abu Meniar harus pindah ke Sheba dan ini berarti Muammar tidak dapat tinggal di Misurata lebih lama.

Suku Arab Bedouin selalu berpindah-pindah

dari satu wilayah ke wilayah lain.
Muammar sangat rajin belajar di rumahnya
di bawah potret Presiden Gamal Abdel Nasser.

MULAI TERTARIK

PADA POLITIK.

Pada tahun 1957 tepatnya ketika  Muammar berusia 15 tahun dalam waktu singkat dia menyelesaikan pendidikannya di sekolah menegah. Muammar mulai tertarik pada politik.  Keadaan Dunia Arab saat itu, baik secara ideologi dan emosionil sangat mengganggunya. Revolusi Mesir lima tahun sebelumnya (1952) telah membentuk sifat dan karakternya.  Begitu juga dengan revolusi Aljazair dan meluasnya perjuangan bangsa-bangsa Arab dalam menentang pakta militer asing  yang membagi-bagi menjadi blok-blok politik dan ekonomi yang terpisah.  Antara lain NATO menghadapi Pakta WARSAWA sebagai lawannya. Pakta CENTO, ide Fosters Dulles yang kemudian menjadi Menteri Luar Negeri Amerika Serikat. Kemudian agresi tripartit ( Inggeris  –  Perancis – Israel ) terhadap Mesir pada tahun 1956. Disusul dengan deklarasi penggabungan Mesir dengan Syria yang dikukuhkan menjadi United Arab Republic.

Rakyat Dunia Arab termasuk Libya  memberi semangat
kepada Presiden Gamal Abdel Nasser untuk

merebut kembali Terusan Suez ke tangan Mesir
dari cengkeraman Inggeris dan Perancis pada 1956.

Suez Canal berhasil direbut Mesir setelah

bertempur menghadapi penjajah Inggeris dan

Perancis yang didukung oleh Israel 

pada tahun 1956. Sejak itu pengaruh
`
Presiden  Gamal Abdel Nasser semakin 

meluas di  seluruh Dunia Arab.

Banyak hal penting lainnya yang mempengaruhi karakter Muammar selama pendidikan menengahnya di Sheba. Setelah menyelesaikan pendidikan di sekolah menengah, Muammar melanjutkan pendidikannya di Universitas Benghazi di mana dia lulus di bidang sejarah dengan nilai terbaik. Selama kuliah Muammar sangat tekun mempelajari tentang Hukum dan Ilmu Politik.  Pada masa kuliah Muammar secara diam-diam telah membentuk suatu group yang anggotanya terbatas pada teman-teman dekatnya yang anti-pemerintah.  Muammar sebagai pemimpin group tersebut mengeluarkan peraturan antara lain: Semua anggota group dilarang meminum-minuman keras,  main judi atau berzina. Mereka harus sholat, belajar dan harus hadir dalam pertemuan-pertemuan politik.  Pada 5 Oktober 1961 ketika  Muammar memimpin demonstrasi mahasiswa di ibukota propinsi Fezzan untuk mendukung  usaha Presiden Gamal Abdel Nasser  mempersatukan Dunia Arab , dia  ditangkap dan dicampakkan dari kuliahnya   termasuk dilarang untuk melanjutkan pendidikannya di Propinsi Fezzan.   Muammar menyadari bahwa pemecatan dari kuliahnya adalah akibat kegiatan politiknya di Sheba.  Terpaksa Muammar harus pindah dari wilayah  Sheba dan melanjutkan lagi pendidikannya di Universitas Benghazi.  Pemecatan dari kuliahnya adalah suatu langkah mundur sementara baginya yang harus segera ia atasi. Ketika masih kuliah di Sheba, Muammar sempat berkenalan dengan pemikiran-pemikiran politik  dari beberapa partai Muslim dan Al-Baath.  Sekarang  bukan   waktunya  untuk diam mengeram, tapi waktu untuk merasa lebih yakin  kepada diri sendiri.  Mengumpulkan kembali semangat revolusioner ke depan untuk membentuk revolusi Libya yang telah menunggu

 
  ;
 Gamal Abdel Nasser,
 Presiden Republik Persatuan Arab (1961).

Pada Oktober 1963 Muammar melanjutkan pendidikannya di Akademi Militer Bengghazi dan dia membujuk teman-teman seperjuangannya di tempat kuliahnya dulu untuk bergabung di sana. Bersama mereka dan teman-teman di kalangan militer,  pada awal Ramadhan 1964 Muammar mendirikan Komite Sentral “Free Military Officers”. Tugas mereka membuat rancangan yang sasarannya adalah pimpinan tertinggi negara, dengan tujuan meruntuhkan kekuasaan monarkhi yang selama ini memerintah Libya. Dalam bulan Agustus 1965, Muammar secara gemilang berhasil menyelesaikan kuliahnya pada Akademi Militer di Benghazi.  Persis setahun setelah ia lulus, pada tahun 1966  Muammar terpilih ke dalam  kelompok yang akan dikirim ke luar negeri untuk menjalani latihan militer di  Beaconsfield  Military Academy, Inggeris.  Di sana Muammar memperdalam  pelajaran bahasa Inggeris,  military signaling, automotive maintenance dan armored  vehicle  gunnery.  Muammar telah mendengar dan membaca sedikit tentang  negara Inggeris. Kini setelah dia berada di Beaconsfield, mulai berpikir kira-kira pengaruh apakah yang akan merasuk ke dalam dirinya dari bentuk baru masyarakat bangsa Eropa yang kini dilihatnya. Setelah selesai menjalani kursus di Akademi Militer Beaconsfield, Muammar sempat berjalan-jalan di kota London dengan melintasi Picadilly, mengelilingi Haymarket hingga ke Travalgar Square.  Ia berjalan-jalan melintasi  gedung-gedung bioskop dan toko-toko yang bermandikan cahaya yang terang benderang.  Saat itu Muammar memakai pakaian adat Libya. Pada waktu yang bersamaan nampak beberap alis terangkat dan wajah-wajah yang  berkerut dari orang-orang beragam bangsa yang lalu lalang .  Mereka keheranan dan timbul rasa ingin tahu tentang jubah yang menyuntai ke bawah yang dipakai Muammar.  Selama pendidikan Muammar dikenal tak suka meninggalkan asrama karena menganggap kehidupan  kota banyak maksiat dan tak layak dihampiri. Begitu pendidikan selesai, ia langsung berangkat ke airport dan pulang kampung. “Mana ada pemuda yang lebih baik dari si Muammar ini yang bukan main khusuknya beribadat ?” puji Raja Faisal Ibnu Abdul Aziz  Al-Saud suatu saat di kemudian hari pada tahun 1971.



Sebelum pulang ke tanah air, pada tahun  1966

Muammar sempat jalan-jalan di kota London

dengan berpakaian adat Libya.

GAMAL ABDEL NASSER

DAN OPERASI JERUSALEM.

Inspirasi bagi Muammar adalah  Gamal Abdel Nasser  Presiden Republik Persatuan Arab   (U.A.R.).  Muammar sangat mengagumi Presiden Nasser, sejak kecil di ruang belajarnya terpampang gambar Presiden  Gamal Abdel Nasser dan dia selalu rajin mendengarkan pidato-pidatonya melalui radio.  Tokoh Dunia Arab inilah yang membangkitkan semangat Muammar untuk mencampakkan kaum Zionis Israel dari muka bumi. Pada saat Raja Muhammad Idris Al-Mahdi  As-Sanusi sedang berada di  Turki selama beberapa bulan untuk alasan kesehatan, Muammar memberikan perintah kepada Komite Sentral yang telah ditangguhkan beberapa hari untuk mencetuskan revolusi.  Pada tanggal 1 September 1969  jam 4.00 pagi  seluruh tempat-tempat penting di Benghazi seperti stasiun-stasiun radio dan stasiun pemancar lainnya telah dikuasai. Instalasi-instalasi militer dan perhubungan yang sangat vital sudah dalam proses pengambilalihan oleh para revolusioner. Gerakan ini diberi nama sandi “Jerusalem”.

Raja Muhammad Idris Al-Mahdi As-Sanusi.

Muammar sendiri sudah berada di stasiun radio sejak awal pagi hari itu.  Pada jam 6.20 pagi baru terlihat salah seorang teknisi dan satu orang penyiar muncul di sana.  Penyiar  yang sudah siap di Broadcasting of Kingdom of Libya nampak  terlalu gemetar karena sangat   takut untuk membaca teks proklamasi yang disuguhkan kepadanya. Muammar langsung mengambilalih untuk membacanya sendiri pengumuman tentang itu. Sebelumnya, Muammar memerintahkan kepada penyiar untuk memulai program harian yang telah dijadwalkan yaitu pembacaan ayat-ayat suci Al-Qur’an. Setelah itu berkumandanglah suara kemenangan revolusi yang disiarkan  secara singkat dengan nama “Communique Number One” antara lain: “Angkatan bersenjata Anda telah menggulingkan rezim reaksioner, terkebelakang dan korup. Dengan satu serangan “heroik” dari Angkatan Bersenjata telah mendepak rezim tersebut pada saat-saat menentukan. Sekarang Libya telah bebas dan berdaulat, di bawah sebuah republik dengan nama Republik Arab Libya. Tidak ada lagi  yang tertindas, ditipu atau dipersalahkan, tidak ada lagi budak dan majikan. Semua saudara  dalam suatu masyarakat berdasarkan keturunan, persaudaraan dan persamaan.  Marilah kita membangun kemenangan ini dan membentuk kembali kedaulatan yang sudah keropos.  Hai  anak-anak  Bedouin! Anak-anak Padang pasir, anak-anak kota kuno, anak-anak desa,  waktu untuk bekerja sudah datang !  Marilah kita memandang ke depan!” kata Muammar sebagai pemimpin revolusi dalam siarannya di Radio Benghazi.

Pada tanggal 1 September 1969 Kapten Muammar

mengumandangkan Revolusi Al-Fateh

di Radio Benghazi "Communique Number One."

Tugas demikian bukanlah satu tugas yang mudah. Muammar dalam hal ini  bukan lagi mengkhayal atau bermimpi seperti dahulu.  Ia mengetahui bahwa sejak perestiwa penting yang terjadi di dalam stasiun Radio Benghazi, maka berarti bahwa revolusi tak berdarah di Libya yang sebenarnya telah dimulai.  Pada tanggal 10 September 1969  sebanyak 12 perwira muda lainnya yang bergabung dalam Revolutionary Command Council ( Dewan Komando Revolusi )  mengumumkan ke seantero dunia telah berdiri Republik Arab Libya di bawah pimpinan Muammar Al-Gadhafi yang saat itu juga pangkatnya dinaikkan menjadi Kolonel.  Motto revolusi yaitu Persatuan,  Persaudaraan dan Sosialisme.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi bersama anggota 

Revolutionary Command Council. 

Dewan Komando Revolusi Libya  mengutus seorang bernama Adam el-Hawaz menghubungi Konsulat Mesir di Benghazi dengan pesan mau ketemu dengan seseorang dari Republik Persatuan Arab.  Di samping Presiden Gamal Abdel Nasser,  satu-satunya nama yang selalu diingat Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah Pemimpin suratkabar   “Al-Ahram”, Muhammad Hassanein Heikal. Maka Presiden  Gamal Abdel Nasser  memerintahkan Heikal untuk segera berangkat  ke Benghazi. Kolonel Muammar Al-Gadhafi datang ke Konsulat Mesir menemui Heikal. Pemimpin Redaksi harian “Al-Ahram” itu merasa terperanjat ketika diperkenalkan dengan Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Mula-mula Heikal merasa ragu karena sang Kolonel masih terlalu muda. Tapi ketika Kolonel Gadhafi begitu lancar tentang rupa-rupa masalah, pada saat itu juga keragu-raguan Heikal lenyap. “Beritahu kepada Presiden Nasser, revolusi ini kami bikin untuknya. Presiden Gamal Abdel Nasser bisa ambil apa saja kepunyaan kami,  lalu digabung  dengan apa saja yang ada pada negara-negara Arab lainnya”, kata Kolonel Gadhafi  kepada Heikal.


Pemimpin Redaksi suratkabar "Al-Ahram"(1969) di Kairo,

Muhammad Hassanein Heikal.

Pengakuan sebagai Republik Arab Libya datang pertama kali dari Republik Persatuan Arab dan Iraq yang juga disusul oleh negara-negara Arab, Afrika, Asia dan Amerika Latin.  Negara-negara Barat, pada mulanya merasa ragu-ragu untuk memberi pengakuan terhadap negara Arab yang baru berdiri itu. Namun dalam waktu relatif singkat, akhirnya mereka mengakui juga. Raja Muhammad Idris Al-Mahdi As-Sanusi yang pada saat terjadinya kudeta berada di Ankara, Turki, telah mendapat hukuman mati in absentia. Akhirnya Presiden Gamal Abdel Nasser mengizinkannya  untuk tinggal di Mesir sebagai orang buangan. Raja Idris wafat pada 25 Mei 1985  dan dimakamkan di Kairo,  Mesir. Para akhliwaris  sang Raja sebagian besar tersebar di Eropa dan Amerika Serikat.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi sambil menunggang 

kuda disambut rakyatnya. 

SEMANGAT NASIONALISME ARAB

DAN MENCIPTAKAN KEADILAN.

Negara Arab di Afrika Utara  ini semula tidak begitu menonjol di kalangan masyarakat internasional bahkan banyak yang tidak tahu tentang Libya. Namun setelah didepaknya Raja Idris dari panggung kekuasaan, Libya menjadi sorotean pers dunia terutama pers Barat. Gebrakan pertama dari pemuda tampan berusia 27 tahun berpangkat Kolonel ini adalah membangkitkan semangat nasionalisme Arab bagi seluruh rakyat Libya. Semua nama jalan,  kantor, hotel, bahkan warganegara asing yang ingin mengajukan permohonan visa kunjungan ke Libya harus menggunakan bahasa dan tulisan Arab pada halaman kosong paspor mereka. “Bahasa Arab adalah Bahasa Al-Qur’an yang dipilih Allah SWT untuk umatnya. Oleh karena itu, kita harus bangga berbahasa Arab dan Libya harus kembali kepada identitasnya sebagai orang Arab dan Islam, kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi kepada majalah “Newsweek”   beberapa tahun yang lampau.

Colonel Muammar Al-Gadhafi  ( 1970 ).

Kolonel Muammar Al-Gadhafi kemudian mengumumkan bahwa  Republik Arab Libya sebagai negara Non-Blok, Sosialis, anti-rasialisme termasuk Zionisme dan segala bentuk kolonialisme serta berpegang pada semangat Al-Qur’an. Dalam tempo kurang dari setahun setelah revolusi, imperialis Inggeris pada 28 Maret 1970 kemudian disusul imperialis Amerika Serikat  11 Juni 1970   hengkang dari pangkalan mereka di Wheelus, Republik Arab Libya. Segala bentuk maksiat seperti klub malam, kasino, rumah bordir dan bar ditutup.  Gereja, Kathedral, dan Sinagog (tempat ibadahnya agama Yahudi) menjadi terbengkalai karena jemaatnya bubar pulang ke Eropa. Salah satu Kathedral di Tripoli dirubah menjadi masjid yang diberi nama Masjid Gamal Abdel Nasser.   Di seluruh Libya hingga kini hanya ada dua gereja yang masih aktif dan jemaatnya adalah para diplomat dan pekerja-pekerja asing di perusahaaan minyak Libya.  Kolonel Muammar Al-Gadhafi menganjurkan rakyatnya untuk menghormati agama lain termasuk memperlakukan orang-orang Amerika Serikat dan Eropa dengan baik. Selain keselamatannya terjamin, pada masa itu mereka rata-rata mendapat gaji sebesar 100.000 U.S. Dollar setahun, bebas pajak dan rumah tersedia.  Juga dibentuk The World Islamic Call Society ( Dewan Dakwah Islam Internasional ) berpusat di Tripoli di bawah pimpinan Dr. Mohammad Ahmed AL-Sherif sebagai Sekretaris Jenderal yang kegiatannya selain dibidang dakwah, memberi bantuan pendidikan Islam termasuk beasiswa belajar di Libya, membangun masjid-masjid di seluruh dunia, juga bekerja sama dalam peningkatan bisnis dengan banyak organisasi di negara-negara Muslim termasuk Indonesia.

Dr. Mohamad Ahmed Al-Sherif,

Secretary General of the World Islamic Call Society.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai Muslim, sejak kecil sangat disiplin dan taat terhadap agamanya. Dalam memimpin rakyatnya dia sangat tegas dan adil seperti halnya Khalifah Sayidina Umar Ibnu Khatab Al-Faruqi. Dia sangat memperhatikan keluhan-keluhan rakyat kecil yang sampai kepadanya. Kolonel Muammar Al-Gadhafi seorang pemurah bagaikan tokoh legenda Arab Sultan Hatim Bin Tai dari Yaman yang selalu  siap memberi bantuan kepada orang-orang miskin dan orang-orang yang memerlukan bantuannya.  Dua tokoh Islam inilah yang telah membentuk   paling menonjol pada kepribadian sang Kolonel  sebagai seorang pemimpin.  Pada awal pemerintahannya,  kata Arnaud de Borchgrave dari “Washington Time” ,  dalam tindakan pertamanya  Kolonel Muammar Al-Gadhafi  menguji pelayanan medis yang diberikan rumah sakit kepada rakyat kecil. Di tengah malam Kolonel Gadhafi menyamar sebagai seorang gembel berpakaian compang-camping mendatangi sebuah rumah sakit terbesar di Tripoli untuk minta pelayanan darurat karena dia menderita sakit yang harus segera dirawat.  Namun pihak rumah sakit mengusir  ” si gembel”  tadi  dan menyuruhnya datang di siang hari kalau masih mau berobat.  Keesokan harinya Kolonel Muammar Al-Gadhafi langsung mengeluarkan perintah penutupan dan pengambilalihan  rumah sakit  tersebut untuk rakyat. Kejadian ini beritanya tersiar ke seluruh negeri sehingga semua pihak rumah sakit maupun lembaga-lembaga sosial lainnya berhati-hati dalam memberi layanan apapun karena kabarnya Kolonel Muammar Al-Gadhafi sering menyamar dan berbaur dengan rakyat tanpa diketahui identitasnya.

Sebelum  revolusi seluruh tanah-tanah pertanian di Libya milik para tuan tanah yang terdiri dari para pangeran, pejabat-pejabat, penjilat pemerintah kerajaan dan pendusta agama untuk mendukung keputusan-keputusan raja.  Namun setelah revolusi, semuanya  diambilalih  oleh pemerintah revolusioner dan dibagi-bagikan kepada rakyat. Selain itu beberapa perombakan penting di sektor ekonomi,  juga telah  dilakukan. Upah dan gaji karyawan yang amat rendah sebelumnya, dinaikkan beberapa  kali lipat.  Di beberapa lembaga pemerintah dan swasta upah-upah buruh dinaikkan 500 persen. Minyak yang merupakan devisa negara terbesar, pemerintah telah mengambil langkah-langkah baru dalam menentukan kebijaksanaannya. Monopoli perusahaan raksasa sedikit demi sedikit dikendalikan dan akhirnya dinasionalisasikan, dengan cara membuat peraturan sedenikian besar sehingga pemerintah memiliki saham terbesar, yaitu sekurang-kurangnya 51 %.

KESAN PERTAMA

DI K.T.T. ARAB 1969.

Pertemuan puncak para pemimpin Arab diadakan di Rabat, Morocco pada Desember 1969.   Pusat perhatian tentu saja adalah Kolonel Muammar Al-Gadhafi, karena inilah pertama kali baginya muncul di forum internasional khususnya Dunia Arab. Raja Hassan dari Morocco memimpin konperensi.  Ketika sidang dibuka, Kepala Kabinet Kerajaan Morocco menghampiri Raja Hassan dan mencium tangan baginda raja serta memberitahukan bahwa acara sudah bisa dimulai.  Para raja, presiden dan para pemimpin Arab sedang menunggu di tempatnya masing-masing. Tiba-tiba wajah Kolonel Gadhafi berubah merah menunjukkan kemarahannya. Dia berseru: “Ya Allah! Apakah saudara-saudaraku tidak melihat kejadian tadi?”   Sambil menuding ke arah Kepala Kabinet Kerajaan, kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi : “Dia mencium tangan saudara Hassan. Apakah kita masih tetap hidup  dalam zaman feodalisme dan perbudakan? Bagaimana kita bisa membebaskan bangsa Arab Palestina kalau kita masih cium tangan? ”  kata  Kolonel  Gadhafi.  Hadirin gempar, Presiden Gamal Abdel Nasser berusaha menenangkan Kolonel Gadhafi.  Dalam sidang pertama, para kepala negara mendengarkan laporan persiapan-persiapan pertempuran dari Jenderal Fauzi (Republik Persatuan Arab).  Sekali lagi Kolonel Muammar Al-Gadhafi interupsi: “Apakah bijaksana menceritakan segala rahasia di depan tiap orang yang hadir di sini? Pasti salah seorang dari kita akan pergi melapor kepada Israel.”  Masih ada lagi perestiwa yang bikin geger.  Ketika tiba giliran Pemimpin Libya untuk menyampaikan pidatonya, semua para pemimpin negara Arab memperhatikan dengan serius dan ingin tahu apa yang akan dibicarakan oleh pemuda berusia 27 tahun ini. Pada pembukaan pidatonya Kolonel Muammar Al-Gadhafi bikin hadirin mengangkat alis ketika dia menyebut pimpinan konperensi “Saudara Hassan” dan menyebut Raja Faisal Ibnu Abdul Aziz Al-Saud sebagai “Saudara Faisal”.  Presiden Gamal Abdel Nasser sendiri biasa memanggil “Saudara Raja Faisal”,  tapi Kolonel Muammar Al-Gadhafi  tetap bersikeras menyebutnya “Saudara” saja tanpa gelar “Raja”.  Tentu saja Raja Faisal melirik kepada Presiden Gamal Abdel Nasser seraya bertanya:  “Apa yang akan Anda perbuat terhadap teman Anda itu?”  Pemuda yang gagah berani ini dengan lantang mengkritik para pemimpin Arab termasuk Raja Hassan dari Morocco  yang masih menggunakan sistem feodalisme.  Kolonel Gadhafi menginginkan bangsa Arab bersatu dan berjuang untuk membebaskan rakyat Arab Palestina  dari penindasan dan pendudukkan Zionis Israel. Dalam pidatonya, Kolonel Muammar Al-Gadhafi juga menyatakan sikap tegasnya bahwa semua pemimpin baik mereka itu Raja, Sultan, Amir atau Presiden adalah sama,  mereka adalah  manusia. Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat tidak senang melihat para pemimpin Arab dihormati berlebihan seperti layaknya orang suci.

Raja Hassan dari Morocco.

Setelah pertemuan K.T.T. Arab di Rabat, Moroco ditutup, Kolonel Muammar Al-Gadhafi minta agar Presiden Gamal Abdel Nasser mampir di Libya dalam perjalanan pulang ke Kairo. Presiden Nasser tidak keberatan  dan dia memperoleh sambutan yang luar biasa meriahnya dari rakyat Libya. Presiden Nasser bersama Presiden Sudan, Jafar Numeiri, datang ke Libya dan di sana ketiga Presiden menandatangani apa yang disebut “Pakta Tripoli” yang menjurus ke arah penyatuan ketiga negara. Ini menumbuhkan harapan Presiden Nasser yang selama ini diusahakannya yaitu bagaimana bisa membentuk front kedua, dan bagaimana memperoleh daerah pedalaman. Libya dan Sudan menyuguhkan daerah pedalaman itu dan sebuah federasi mengkonsolidirinya. Kolonel Muammar Al-Gadhafi merasakan penyatuan ketiga negara Arab ini betul-betul lambat dan penuh rintangan.  Seperti halnya masyarakat Bedouin, Kolonel Gadhafi bisa bertanya dari satu pendapat ke pendapat  lain   yang berbeda.  Namun   dia menyenangi permainan kekuasaan.  Walaupun  dia dasarnya sabar, Kolonel Gadhafi dapat menunjukkan sikap kerasnya bila marah.  Ketika dia mengindustrialisasi negerinya, dia ingin semuanya dikasanakan sekaligus. Kolonel Gadhafi tidak punya tempo pelajari “feasibility  study”  segala macam atau pun tetek bengek survey, tender, kontrak, perundingan-perundingan yang lazim ditempuh untuk proyek-proyek “modern” .  Libya yang dipimpin  Kolonel Gadhafi merupakan negara kaya. Apabila Kolonel Muammar Al-Gadhafi ingin membangun sesuatu, dia ingin segera dilaksanakan dan segera jadi.  Tidak usah bertele-tele.  Sikap revolusioner ini sudah mulai melekat sejak dia masih belajar di sekolah menengah.

Presiden Republik Persatuan Arab

Gamal Abdel Nasser dan 

Kolonel Muammar Al-Gadhafi  ( 1970 ).

RENCANA PERSATUAN ARAB

BERANTAKAN

SETELAH PRESIDEN

GAMAL ABDEL NASSER WAFAT.

Pada 28 Sepember 1970 merupakan hari dukacita yang sangat mendalam bagi seluruh bangsa Arab,  yaitu  wafatnya Presiden Republik Persatuan Arab, Gamal Abdel Nasser. Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah satu dari mereka yang betul-betul merasa kehilangan. Dia merasakan kekosongan yang begitu besar dalam Dunia Arab sehingga tak seorang pun cukup pantas untuk mengisinya.  Kolonel Gadhafi beranggapan perlu ada kepemimpinan kolektif antara Mesir, Syria dan Libya. Maka, Kolonel Gadhafi berusaha keras menyatukan negara-negara Arab di bawah satu panji agar bisa mencapai cita-citanya menciptakan Pan Arab.  Pada tahun 1972 Kolonel Gadhafi memproklamirkan “Federation  of Arab Republic”  yang terdiri dari Libya, Mesir, Sudan dan Syria.

“Federation of Arab Republic”

Presiden Mesir  Anwar El-Saddat,

Presiden Republik  Arab Libya Muammar Al-Gadhafi,

Presiden  Republik Arab Syria  Hafez Al-Assat  ( 1972 ).

Namun usia federasi ini tidak lama. Setelah Presiden Gamal Abdel Nasser wafat di tahun 1970, politik luar negeri Mesir di bawah pimpinan Presiden Anwar  Al-Sadat sangat jauh berbeda dengan almarhum Gamal Abdel Nasser.  Presiden Anwar  Al-Sadat semakin akrab dengan Washington.  Bahkan tanpa berunding dengan para pemimpin Arab lainnya yang bergabung dalam Liga Arab,  Presiden Saddat mengadakan perundingan damai dengan Israel. Perundingan tersebut  menghasilkan  kesepakatan  damai  yang ditandatanganani oleh Presiden Mesir Anwar Sadat dan Perdana Menteri Israel Menachem Begin pada tanggal 17 September 1978  di Camp David, Frederick County, Maryland, Amerika Serikat yang pada akhirnya muncul pengakuan Mesir terhadap negara Israel.  Pada masa itu seluruh negara Arab mengecam pedas  tindakan gegabah Mesir.  Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat marah  dan kecewa karena dikhianati oleh Presiden Anwar  Al-Sadat.  Presiden Jafar Numeiri bungkam lebih memilih diam dalam hal menilai sikap pemerintah Mesir terhadap Israel dan dia nampaknya tidak begitu semangat terhadap persatuan Arab.  Perbedaan pendapat yang kompleks dari ketiga negara tersebut, membuat gagasan persatuan dari Kolonel Muammar Al-Gadhafi berantakan.

Presiden Mesir  Anwar Sadat didampingi 

Presiden Amerika Serikat Jimmy Carter,
berjabatan tangan dengan Perdana Menteri 

Israel Menachem Begin pada 

17 September 1978 di Camp David.

Sebagian besar rakyat Arab dan umat Islam sedunia menganggap Presiden Anwar Al-Sadat telah berkhianat kepada mereka karena Mesir telah mengakui Israel. Pada 6 Oktober 1981 Presiden Anwar Al- Saddat akhirnya tewas ditembak dalam sebuah parade militer oleh tentara anggota jihad Islam.  Almarhum Presiden Anwar Al-Sadat kemudian digantikan oleh Hosni Mubarak sebagai Presiden Mesir.

Presiden Mesir Hosni Mubarak.

KOLONEL MUAMMAR AL-GADHAFI

MUSUH  UTAMA  PRESIDEN

RONALD REAGAN.

Kolonel Muammar  Al-Gadhafi  merupakan pendukung kuat terutama dari segi financial terhadap perjuangan rakyat Arab Palestina. Tuduhan terus menerus datang dari Washington terhadap Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai pendukung terorisme.  Ketika hubungan Libya dengan Amerika Serikat semakin buruk,  Kolonel Gadhafi sangat akrab dengan Uni Soviet. Pemerintah Amerika Serikat memutuskan hubungan diplomatik dengan Libya pada tahun 1981.  Libya banyak membeli persenjataan dari Uni Soviet. Pada tahun 1985, Libya memiliki 535 pesawat tempur, termasuk 143 pesawat MIG 23  dan 55 pesawat MIG 21,  pesawat MIG 25, pesawat sergap SU 20s, SU 22s  dan tujuh bomber TU22, yang mampu terbang dengan kecepatan supersonic.

Pemerintah Amerika Serikat yang sudah lama ingin menyingkirkan Kolonel Muammar Al-Gadhafi dari panggung kekuasaan di Libya, menuduh Kolonel Muammar Al-Gadhafi mendalangi serangan gerilyawan Palestina di bandar udara Roma ( Itali )  dan Wina ( Austria ) pada 27 Desember 1985. Presiden Ronald Reagan  sesumbar supaya Kolonel Gadhafi dikucilkan dari pergaulan dunia.  Sedangkan Senator berdarah Yahudi Howard Mentzebaum mengusulkan agar Pemimpin Libya itu dihabisi saja nyawanya. Mengapa Presiden Reagan begitu berang terhadap Kolonel Gadhafi ?  Ini tidak lain karena yang diserang adalah pesawat penerbangan Israel EL Al.  Dalam serangan gerilyawan Palestina itu mengakibatkan 19 orang korban jiwa, 5 orang diantaranya warga Amerika Serikat, termasuk gadis kecil berusia 12 tahun. Libya juga dituduh membiayai dan melatih pasukan Abu Nidal.  Presiden Reagan memberlakukan sanksi ekonomi dalam bentuk pembekuan semua aset Libya yang ada di Amerika Serikat.  Banyak pengamat meragukan  keberhasilan Amerika Serikat menumpas terorisme, kalau Washington tidak membidikkan sasarannya pada penyebab teror itu sendiri, yakni tiadanya pengakuan hak-hak bangsa Arab Palestina. Mereka kini justru cemas melihat  gelagat Presiden Reagan yang pura-pura tidak mengerti bahwa ada hubungan  antara terorisme internasional dan konflik Timur Tengah. Hal inilah yang sangat disesalkan Kolonel Gadhafi, hingga ia terdorong menilai Presiden Ronald Reagan itu dungu, satu ejekan yang sudah beredar sejak 1981. Menurut Kolumnis Washington Post, William Raspberry, ketidakpedulian  internasional serta penolakan Amerika Serikat dan Israel terhadap P.L.O., tentu menambah penderitaan rakyat Arab Palestina.  Raspberry pada waktu itu khawatir sekali suatu ketika kelak terorisme bisa meluas sampai ke Amerika Serikat.

Secret  S.N.I.E.

( Special National Intelligence Estimate ).

Daerah panas pada masa pemerintahan Reagan adalah Nikaragua, Republik Islam Iran dan Libya.  Bob Woodward, asisten Pemimpin Redaksi untuk staf penyidik harian “The Washington Post”  yang  sangat terkenal karena dia telah berhasil mengungkap skandal Watergate  yang melibatkan  Presiden Nixon di tahun 1970-an ,  pada tahun 1987 menerbitkan “Veil: The Secret Wars of the CIA 1981 – 1987″  ( Simon & Schuster, New York, 543 halaman).  Saat itu, Ronald Reagan menjadi Presiden Amerika Serikat dan  William J. Casey menjadi Direktur C.I.A.  Bob Woordward mengetahui bahwa  William J. Casey pada hari ketiga ia menjadi Direktur C.I.A., telah menerima sebuah laporan  SECRET S.N.I.E.  (Special National Intelligence Estimate) sepanjang 12 halaman mengenai Libya, yang menjadikan Kolonel Muammar Al-Gadhafi salah satu sasaran  peringkat atas oleh  William J. Casey.   Kesimpulannya: Kolonel Muammar Al-Gadhafi menjadi masalah yang semakin membahayakan bagi Amerika Serikat dan pihak Barat.  Laporan itu menyatakan bahwa gerakan oposisi di Libya terhadap Kolonel Gadhafi tidak diorganisasikan dengan baik, dan tindakan tersembunyi untuk menggulingkan Pemimpin Libya ini akan menghadapi masalah sulit. Uni Soviet menjual senjata ke Libya sampai sejumlah satu miliar Dollar A.S. dalam setahun.  Bob Woodward menceritakan bagaimana Gedung Putih dan C.I.A. pada tahun 1985 menganggap Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai pemimpin terorisme yang paling berbahaya di dunia. Laporan sangat rahasia lainnya pada saat itu, setebal 23 halaman, menuduh Pemimpin Libya ini menyediakan uang, mempersenjatai pangkalan operasi militer, bantuan perjalananan atau pelatihan bagi sekitar 30 orang dari kelompok pemberontak yang radikal atau teroris. “C.I.A. membuat peta lipat yang penuh warna yang menggambarkan tuduhan C.I.A. mengenai ke mana saja tangan guritanya Kolonel  Muammar Al-Gadhafi akan menjelajah. Antara lain ke Guatemala, El-Salvador, Kolumbia, Chili, Republik Dominika, Spanyol, Turki, Iraq, Libanon, Pakistan, Bangladesh, Thailand, Filipina, Niger, Chad, Sudan, Namibia, dan delapan negara Afrika lainnya.”  Orang-orang sinting seperti  William J. Casey, seperti juga semua Direktur C.I.A. lainnya baik sebelum maupun sesudah Casey, terus menerus meningkatkan dongengan khayal “The Fifth Horseman” ciptaan Larry Collins dan Dominique Lapierre.  Buku ini diterbitkan oleh Granada Publishing Limited,  Inggeris pada tahun 1981.  Judul buku tersebut diambil dari kitab injil yang menggambarkan Penunggang Kuda Kelima  adalah mahluk jahat yang telah  turun ke bumi untuk menhancurkan dunia. Mahluk jahat tersebut adalah Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Para pengkhayal Collins and Lapierre yang berdarah Yahudi ini menggambarkan  Kolonel Muammar Al-Gadhafi mengirim surat dalam bahasa Arab pada tanggal 6 Jumad Al Awal 1401 Hijriah ( 1980 ) ditujukan kepada Presiden Amerika Serikat. Isinya  mengajukan tuntutan antara lain  : Pertama, pengembalian tanah Arab yang diduduki Israel sejak 1967. Kedua, menyerahkan Jerusalem Timur termasuk Masjid Al-Aqsa kepada bangsa Arab Palestina.  Ketiga, seluruh rakyat Arab Palestina yang berada di negara-negara lain, harus diberi izin pulang kembali ke Palestina. Dalam buku tersebut Kolonel Muammar Al-Gadhafi mengancam akan menyerang New York City dengan senjata nuklir yang siap luncur. Jutaan rakyat New York  City terancam punah.   Jajaran  C.I.A. , Pentagon dan Departemen Pertahanan Amerika Serikat  sibuk dikerahkan menghadapi masalah ini.  Dalam dongengan yang tidak masuk akal tersebut dikatakan ternyata berdasarkan penyelidikan C.I.A. , senjata nuklir yang akan diledakan berada di kandangnya Amerika Serikat  sendiri bukan di Libya. Beberapa orang Libya dan Arab Palestina ditangkap. Kemudian Libya diserbu tentara Amerika Serikat dan mereka berhasil menangkap Kolonel Muammar Al-Gadhafi untuk diadili. Ini dongengan terburuk dari Collins and Lapierre untuk badut-badut Yahudi Zionis di Washington.

William J. Casey  Direktur  C.I.A.  pada  1981 – 1987.

National Security Directive  (  N.S.D.D. ).

Pada tanggal 30 April 1985, Presiden Ronald Reagan menandatangani National Security Directive ( N.S.D.D. ) No. 168, sebuah perintah RAHASIA  berjumlah enam halaman. Kolonel Muammar Al-Gadhafi dimata-matai setiap hari, karena Gedung Putih memandang ia sebagai monster, mahluk teroris yang sangat menakutkan, yang mampu membakar dunia ini.  “Flower” adalah nama sandi utama yang dipakai untuk tindakan tersembunyi terhadap Libya. “Tulip” adalah sandi untuk upaya penggulingan terhadap Kolonel Muammar Al-Gadhafi. “Rose” adalah sandi untuk serangan militer terhadap Libya yang sudah disiapkan terlebih  dahulu.  Woodward menyusun ulang peristiwa yang terjadi di Gedung Putih. Ada pertemuan rahasia yang dihadiri oleh Presiden Ronald Reagan.  Mengingat pesawat pembom A.S.  yang akan menyerang Tripoli harus terbang melewati Perancis, maka ada yang mengusulkan agar mereka tidak perlu meminta izin Presiden Perancis , Francois Mitterand yang sosialis itu. Tetapi lebih baik menghubungi militer Perancis dengan diam-diam. Penyerangan atas Libya pada tanggal 14 April 1986 itu, dengan nama sandi “Prairie” , ketika sebuah armada dengan 45 kapal angkatan laut dan 200 pesawat tempur muncul di Teluk Sidra, diliput secara rinci dalam buku yang ditulis Woodward. Pada  15 April 1986  pukul 2 malam, 30 pesawat pembom Angkatan Udara A.S. menyerang 2 kota besar di Libya yaitu Tripoli dan Benghazi. Delapan di antara pesawat tempur  itu membawa 2.000 ton bom yang dikendalikan laser untuk menyerang Splendid Gate, barak militer milik Kolonel Gadhafi. Namun Kolonel Muammar Al-Gadhafi selamat tanpa cedera. Dua orang putranya terluka dan seorang anak angkat bayi perempuan berusia 15 bulan bernama Hanna Al-Gadhafi tewas terbunuh.  Selain itu,  juga 40 orang Libya  tewas dan 226 orang luka-luka.  Presiden Ronald Reagan muncul di televisi dan berkata: “Hari ini, kami telah melakukan apa yang seharusnya kami lakukan. Bila perlu, kami akan melakukannya lagi.”

Bob Woodward seorang Jurnalis terkenal 

dari "The Washington Post"

Penyerangan semena-mena terhadap Libya merupakan fakta bahwa seluruh pejabat    Gedung Putih semasa pemerintahan Reagan patut diajukan ke Pengadilan Kejahatan Perang Internasional di Den Haag.  Hak asasi manusia tentu saja jarang disebut-sebut Washington pada tahun 1980-an itu.  Tidak ada lagi yang peduli, apakah Washington telah melanggar Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. Bukan hal yang aneh apabila Undang-Undang Internasional dan semua Perjanjian Kesepakatan digeser menepi demi kepentingan kemenangan Amerika Serikat atas Komunisme. Sekarang, dengan menjadi satu-satunya negara adikuasa di dunia, tiba-tiba saja Washington menempatkan diri sebagai satu-satunya pembela hak asasi manusia dan menuntut setiap orang mematuhi peraturannya dengan ketat. Para pelanggarnya harus diajukan ke hadapan Peradilan di Den Haag dengan segera dan tanpa kecuali. Kecuali Amerika Serikat dan sekutunya negara Inggeris tentunya.  Tidak peduli apakah Amerika Serikat dan konco-konconya masih   terus membomi Iraq, menghukum Kuba dan menjalankan perang rahasia di Kolumbia, bukan urusan siapa pun.  Dan apabila kaum teroris meledakkan Kedutaan Besar A.S. di sana atau di sini, dunia harus memikirkan dengan sungguh-sungguh akan kemungkinan munculnya armada perang Amerika Serikat di daerah pantai  yang diduga digunakan sebagai tempat persembunyian kelompok teroris itu. Tentu saja dalam keadaan seperti itu Amerika Serikat berwenang menembakkan macam-macam peluru kendalinya ke sini dan ke sana semaunya. Mengapa? Karena tidak ada satu pun yang berani menentang  kejahatan Amerika Serikat. Pengadilan Kejahatan Perang di Den Haag hanya  bertindak untuk mengadili para “penjahat” yang  berani  melawan kejahatan Amerika Serikat dan konco-konconya.  Perestiwa penyerangan pasukan Amerika Serikat terhadap Libya, membuat Kolonel muammar Al-Gadhafi sangat geram dan tidak  pernah terlupakan hingga hari ini. “Ronald Reagan bermain api! Baginya dunia ini adalah panggung sandiwara,” kata Kolonel Gadhafi.  Tindakan Amerika Serikat terhadap Libya ini dikecam oleh banyak negara, khususnya  negara-negara Muslim yang menuding Presiden Ronald Reagan sebagai teroris,  bukan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Kegagalan Presiden Ronald Reagan menyingkirkan Kolonel Gadhafi sangat memalukan  rakyat Amerika Serikat. Ternyata pada masa itu  negara Paman Sam dipimpin oleh seorang koboi tua yang dungu .

Kolonel Muammar Al-Gadhafi dan baby Hanna.

KOLONEL MUAMMAR AL-GADHAFI

SEORANG PENULIS DAN PEMIKIR.

“BUKU HIJAU” SALAH SATU

KARYA BESARNYA.

Bermacam-macam  buku telah dibaca oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi, antara lain buku favoritnya adalah  “Uncle Tom’s Cabin”   karya Harriet Becham Stowe,   “Roots”   karya Alex Haley dan   “The Outsider”  karya Colin Wilson.  Banyak orang tidak tahu bahwa Kolonel Muammar Al-Gadhafi juga seorang Penulis.  Karya-karyanya yang telah diterbitkan dan diterjemahkan ke dalam bahasa Inggeris antara lain 1. “The Village, the Village, the Earth, and the Suicide of the Astronout”.  2. “Escape to Hell and Other Stories”.  3. “Nations Led by Satan”.  Dari seluruh karyanya itu yang paling utama adalah “Buku Hijau”  mengingat buku ini  merupakan arahan bagi seluruh rakyat Libya  menuju   Sosialisme   Islam.   Sedangkan    bagi   para  pejabat   negara, wartawan dan para pengusaha asing  yang akan mengadakan hubungan bisnis dengan Libya, “Buku Hijau”  sangat perlu untuk dibaca karena di Jamahiriya ( Negara Massa ) ini banyak peraturan yang unik dan berbeda dengan negara-negara lain.



Kolonel Muammar Al-Gadhafi dengan The Green Book.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi ingin membuktikan bahwa  agama  Islam mampu mengatur negara dalam zaman modern ini. Untuk itu ia mempersembahkan  hasil  karyanya   kepada  dunia berupa Alkitab Alakhdar  ( Buku Hijau  ) yang telah diterbitkan  dalam 54 bahasa menguraikan tentang 1.  “Penyelesaian Masalah Demokrasi  – Kekuasaan Rakyat”,  2.  “Penyelesaian Ekonomi – Sosialisme”,  dan  3. “Basis Sosial Teori Dunia Ketiga”.  Untuk mewujudkan kekuasaan rakyat di Libya pertama-tama rakyat dibagi kepada beberapa kongres rakyat dasar (Al-mu’tamar al-assasie) dan setiap kongres dasar membentuk sekretariat sendiri. Dari sejumlah sekretariat kongres ini terbentuklah beberapa kongres rakyat non-dasar di tingkat kotamadya. Kemudian massa kongres rakyat  dasar   memilih komite-komite rakyat bersifat administratif  untuk menggantikan peran administrasi pemerintahan.   Setiap  warganegara dewasa wajib menjadi anggota Kongres Rakyat dan dari segi jabatan atau pekerjaannya berasal dari berbagai kelompok profesi. Berbagai hal dibahas oleh Kongres Rakyat Dasar dalam pertemuan setiap tahun di Kongres Rakyat Nasional yang berkedudukan di Tripoli.  Menurut Kolonel Gadhafi sistem demokrasi yang berlaku di dunia sekarang, pengawas yang sah terhadap kelompok partai yang sedang memerintah ialah Dewan Perwakilan Rakyat ( D.P.R.)  yang kebanyakan anggotanya terdiri dari anggota partai yang sedang berkuasa.  Ini berarti D.P.R., partai-partai dan pemilihan umum adalah suatu lakonan yang menipu rakyat. Undang-undang yang bukan berdasarkan agama dan tradisi adalah kreasi manusia untuk melawan manusia lainnya. Namun umumnya masyarakat di seluruh dunia sekarang diperintah mematuhi undang-undang ciptaan manusia yang bisa diubah-ubah atau dibubarkan akibat perebutan kekuasaan antara alat-alat pemerintahan.  Pemecahan masalah ekonomi “Sosialisme” , dalam  “Buku Hijau”  dikatakan oleh  Kolonel Gadhafi bahwa setiap individu harus dibebaskan dengan memenuhi kebutuhan-kebutuhan vitalnya. Mereka dilarang menguasai tanah atau rumah melebihi dari kebutuhannya agar orang lain yang juga membutuhkannya bisa memperolehnya.  Bahkan untuk mencari keuntungan dengan memperjualbelikan atau menyewakannya pun tidak diperbolehkan karena tanah adalah  milik  yang mengelolanya dan rumah adalah milik penghuninya. Buruh gajian merupakan  perbudakan modern, kedudukan mereka harus diganti dengan usaha bersama dan bagi hasil sesuai dengan ajaran Islam.

Sejak dikumandangkannya revolusi Al-Fateh, Kolonel Muammar Al-Gadhafi selalu berpijak pada ajaran Al-Qur’an dan keyakinan yang teguh terhadap Allah  SWT .  Teori Dunia Ketiga  dalam “Buku Hijau” tersebut pada hakekatnya sebagai penolakan terang-terangan terhadap Kapitalisme dan Komunisme  merupakan “satu jalan ketiga”  yang menerapkan keadilan sosial berdasarkan sosialisme, nasionalisme yang berujuk pada perdamaian, satu agama yang mengandung nilai-nilai moral dan peraturan-peraturan umum sebagai hasil logis dan wajar dari satu revolusi. Secara politis, teori ketiga dalam “Buku Hijau”  cenderung memiliki pengertian sebagai netralitas positif, tidak berpihak dan hidup berdampingan secara damai .

The Green Book originally cover.

Keluhan terhadap segala jenis budaya Barat diduga merupakaan cerminan luka bangsa Arab Libya  yang selama ratusan tahun dijajah berbagai bangsa. “Andalah, Barat yang harus dipersalahkan. Bahkan sejak seribu tahun silam Anda telah membantai  kami. Juga kemarin dan sekarang!”  Kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi menjawab pertanyaan wartawati beken Oriana Fallaci, 1979  tentang revolusi.  Gaya berhadapan langsung dengan rakyat ternyata mengena di hati Kolonel Gadhafi, yang tak pernah tercabut dari akar Bedouinnya. Buktinya, ia melanjutkannya dengan revolusi kebudayaan yang menghapus  sistem perwakilan dalam kenegaraan.   Menurut Kolonel Gadhafi, Amerika Serikat yang menerapkan sistem kapitalisme ternyata dikendalikan oleh 400 keluarga super kaya yang menguasai sebagian besar aset di negara itu. Mereka kaum feodal yang menentukan nasib perusahaan dan karyawannya. Libya telah  mengakhiri   kekuasaan feodal, kapitalis dan memberikan kemakmuran yang ada bagi seluruh rakyat untuk dinikmati bersama.   “Konflik antar pemeluk agama dan etnis, permusuhan individu dan sebagainya dapat diatasi oleh masyarakat dunia apabila tercipta keadilan berdasarkan teori Alkitab Al-akhdar   (Buku Hijau) “,  kata Gadhafi.

Luqman A.R. Diab ( Penulis ) menghadiri seminar
"International Symposium on People's Authority",
diselenggarakan oleh The World Center for the
Studies and Researches of the The Green Book,
di Tripoli, Jamahiriya Arab Libya, 5 - 8 Maret 2002.

IN INDONESIA DIFFICULT  TO  OBTAIN

“THE GREEN BOOK”.

Colonel Muammar Al-Gadhafi  really hope people around the world to read and study The Green Book.     “I wish the whole world read the Green  Book  throughly and profoundly,……..Idealists in this world are very few,”  Colonel Gadhafi said to Amani Radwan from TIME magazine  on  May  18, 2006.  But unfortunately, The World Center for the Studies and Researches of the Green Book  ( The Green Book Center ) headquartered in Tripoli, more attention to hold seminars rather than distributing “The Green Book” to the community outside the Jamahiriya.  The Green Book Center specifically supposed to hold a seminar on “The Green Book”, not publish or distributed it. While the duty to publish and distribute “The Green Book” to the community around the world should be handled by The People’s Bureau of the Great Socialist People’s Libyan Arab Jamahiriya  in collaboration with local publishers.

In order that “The Green Book”  is read by people around the world, Jamahiriya should finance the entire publishing the book and distributed to universities, educational institutions, National Libraries, social and political organizations, including the MP.  They all will receive “The Green Book”  free of charge funded by the Jamahiriya. In Indonesia, many people do not know about “The Green Book” .  Even those who already knew had never  read it because it’s hard to get it.  Actually in 2002  I myself as the owner of Al-Diab Books Publishing has tried to publish “The Green Book”.  ” Alkitab Al-Akhdar”  has been translated from Arabic into Indonesian language by an official translator, known by The Ministry  of Justice and Human Rights of the Republic of Indonesia. and The Ministry of Foreign Affairs of the R.I. had been registered by The National Library of Indonesia on August 2, 2002 and given an ISBN  979-96536-1-4 and cataloging in Publication Data, including Bar-code label No. 9789799653611.  All costs for preparing  the publication of  “The Green Book”, including the cost of translation and others, were financed by myself. When I visited Tripoli on March 2, 2002 invited by Dr. Abdulla Othman Abdulla, Director General of the Green Book Center, according to Dr. Basir, The Green Book Center was also willing to assist in financing the publication of the book.  But until now (2010) no any response and my letters never answered by the Green Book Center.  As a  Writer who greatly admired Colonel Muammar  Al-Gadhafi  and have read all his writings, I really feel disappointed that my hard work was not appreciated. If The People’s Bureau all over the world would not be authorized to publish and distribute  the book, I think until whenever the Indonesian people and the other Muslim countries will never read “The Green Book”.   At least The People’s  Bureau of  the G.S.P.L.A.J.  in Indonesia would be given the authority  to issue “Buku Hijau” ( The Green Book )  in Indonesian language and will cooperate with Pustaka Al-Diab ( Al-Diab Books Publishing  /  Al-Diab Foundation )  in Jakarta,  which was listed on the National Library of  Indonesia to publish the book, so that the existing intellectual circles in the largest Muslim country in this world, will be able to read and study the Green Book.

The Green Book with new cover published by 

Ithaca Press, G.B. October 31, 2005 

in English 82 pages, Distributed by Amazon,
Price: U.S.$ 14.95  It is very expensive

for Indonesian people.

PERANAN WANITA DI MATA

KOLONEL MUAMMAR  AL-GADHAFI.

Mrs.  Nayat Al-Hajjaji,   seorang  Jurnalis dan Diplomat dari Jamahiriya Arab Libya pada tanggal 20 Januari 2003, terpilih sebagai Ketua Komisi Hak Asasi Manusia  PBB.  Dia didukung oleh 33 anggota, dengan tiga negara abstain. Keberhasilan Libya ini telah   membuat dunia terperanjat , karena selama ini mereka sudah terpengaruh oleh isu buruk dari pers Barat tentang hak asasi manusia di Jamahiriya Arab Libya.  Padahal kita tahu bahwa Amerika Serikat yang terkenal sebagai kampiun demokrasi dan HAM di dunia telah melakukan banyak pelanggaran HAM berat sejak perang Korea, Vietnam dan sekarang di Afghanistan dan Iraq. Mrs. Najat Al-Hajjaji datang dari negeri Islam yang dipimpin Kolonel Muammar Al-Gadhafi di mana dia terkenal sebagai seorang pembela hak-hak asasi wanita di negaranya.  Mrs. Hajjaji seorang wanita karir yang sekaligus telah mendobrak pintu halangan yang ada di kalangan masyarakat wanita negara-negara Arab. Sebagian besar perwakilan dunia di PBB menunjuknya  untuk membela orang-orang terindas di mana pun mereka berada.  Amerika meragukannya ,   tapi Afrika mendukungnya.  Dia merupakan salah seorang wanita  Arab yang telah berberhasil meraih prestasi di dunia internasional dan ini merupakan kebanggaan Bung Kolonel dan rakyat  Jamahiriya. “Jika saya membuat kesalahan, silahkan membantu saya untuk mengoreksi mereka,” kata Mrs. Nayat Al-Hajjaji kepada BBC London 20 Januari 2003.

Mrs. Nayat Al-Hajjaji  Ketua Komisi Hak-Hak Asasi  Manusia di PBB.

Dalam “Buku Hijau” bagian ketiga Kolonel Muammar Al-Gadhafi banyak membicarakan tentang peranan wanita. Dia sangat menghormati harkat wanita sebagai manusia, bukan sebagai mahluk terpisahkan. Dalam “Buku Hijau” kata Kolonel Gadhafi: “Kebanyakan masyarakat sekarang memandang bahwa  wanita bagaikan barang semata-mata. Masyarakat Timur menganggapnya sebagai komoditi hiburan yang dapat diperjual-belikan.  Sementara masyarakat Barat tidak mengakui feminitasnya?  Juga Kolonel Gadhafi mengemukakan bahwa sesungguhnya tidak ada bedanya antara pria dan wanita dalam semua hal yang bersifat kemanusiaan.  Ketika dikumandangkan deklarasi berdirinya kekuasaan rakyat di Libya,  dinyatakan dengan jelas bahwa bela negara adalah tanggung jawab  setiap  warga  negara  baik   pria   maupun   wanita.    Kaum   wanita   Libya    juga mendapatkan latihan umum militer dan dipersenjatai.  Bahkan kata Kolonel Gadhafi pada wanita:  “Perempuan harus dilatih untuk pertempuran, sehingga mereka tidak menjadi sasaran empuk bagi musuh-musuh mereka.  Di Barat, situasi kaum perempuannya hampir tidak patut ditiru. Mereka meninggalkan rumah tetapi hanya untuk menghadapi nasib yang sulit, mengemudi truk atau kereta api.”

Kulthum Bousefi,   Pilot wanita pertama Libya.

Pasukan Elit Wanita Pengawal  Pribadi

Kolonel  Muammar  Al-Gadhafi.


Ke mana pun  Bung Kolonel pergi selalu dikawal oleh pasukan elitnya.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi memberi kepercayan kepada kaum perempuan sebagai pengawal pribadinya.  Mereka berjanji untuk setia dan siap berkorban demi keselamatan Brother Leader. Siang dan malam selalu berada di sekitar  tenda tempat kediaman pemimpin mereka. Sebelum diangkat menjadi bodyguard, para gadis ini harus melalui sekolah pelatihan khusus dan melalui program yang sulit.  Mereka harus sanggup menghadapi musuh,  ahli dengan berbagai macam-macam senjata api dan  memiliki seni bela diri yang handal.  Kolonel Gadhafi akan memutuskan seleksi terakhir.  Mereka yang terpilih sebagai pengawal pribadi Brother Leader, merasa bangga karena sebagai anggota pasukan elit merupakan pekerjaan bergengsi.  Dalam kehidupan mereka sehari-hari tidak ada kekurangan apapun karena biaya hidup mereka sngat terpenuhi. Bila siapapun dari mereka menikah, maka terpaksa harus meninggalkan pekerjaan mereka.  Hidup mereka tetap terjamin dan sumpah setia terhadap Brother Leader tetap melekat.  Pasukan elit wanita di sebuah negara Islam  seperti Libya yang unik ini,  telah melahirkan wanita modern yang menantang stereotip Barat yang selalu menggambarkan kaum wanita Arab Muslimah hidupnya sangat tertekan.

Dalam kunjungan Kolonel Gadhafi ke Roma
Juni 2009, Komandan pasukan elit memberi hormat
kepada Perdana Menteri Italia, Silvio Berlusconi.

Dalam kunjungannya ke negara-negara Barat pada 24 Desember 2007. Fox News. com  melaporkan Kolonel Muammar Al-Gadhafi telah memberi kesan yang baik.  Kolonel Gadhafi tiba dengan rombongan 400 orang untuk kunjungan resmi ke Paris.  Terdiri dari lima pesawat dan armada limosin berlapis baja. Meskipun telah disiapkan kamar di Hotel de Mariguy,  Kolonel  Gadhafi lebih suka tinggal di tenda ala Bedouinnya yang ditancapkan di taman hotel.  Ia  juga membawa seekor unta Sahara untuk menyambut pengunjung sebagai tradisi gurun.  Kolonel Muammar Al-Gadhafi biasa hidup sederhana,  di negaranya pun dia lebjh suka tinggal di tenda daripada di istana.  Kolonel Gadhafi dan tendanya tidak pernah terpisahkan sehingga “Tenda Gadhafi”  sangat terkenal di dunia dan merupakan icon Jamahiriya Arab Libya.  Selain itu,  tidak lengkap perjalanan Kolonel Muammar Al-Gadhafi ke mana saja kalau tidak dikelilingi oleh pasukan elit wanita yang mengawalnya.  Dalam kunjungan ke Paris, Perancis, dan Madrid sebagai  tamu pemerintah Spanyol,  Kolonel Gadhafi di jaga ketat oleh 30 orang pasukan elit wanita.  Mereka semuanya cantik-cantik.  Meskipun  mereka nampak lembut, namun garang bagaikan para pelakon film serial di TV ” Charlie’s Angels”.  Mereka berpakaian seragam militer warna biru, kadang-kadang hijau loreng, rambut panjang tetap dipelihara  untuk menunjukkan identitas  femininnya, sepatu boot hitam mengkilap, dilengkapi senjata otomatis yang siap memberondong pelurunya bila ada yang mau coba-coba mencelakakan  Brother Leader.

Bagaikan Charlie’s Angels siap tembak.

Orang-orang Eropa yang sudah terbiasa dengan kebebasan kaum wanita, melihat pemandangan seperti ini merasa kagum dan terpesona. Bahkan pasukan elit wanita ini menjadi sasaran utama pers Barat untuk diulas terutama ketika Brother Leader  berkunjung  ke Roma pada Juli 2009.

Tidak dapat disangkal Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah pemimpin yang cerdas. Dia tidak mau menjadi korban pembunuhan seperti Perdana Menteri India,  Nyonya Indira Gandhi yang diberondong peluru oleh pengawal pribadinya sendiri.  Nampaknya Kolonel Gadhafi memilih pasukan elit wanita untuk mengawalnya bukan saja karena mereka  bisa dipercaya, setia dan punya loyalitas tinggi terhadap atasan, tapi karena umumnya wanita di Dunia Arab tidak punya ambisi untuk menjadi pemimpin. Apalagi berkomplot untuk melakukan kudeta seperti yang banyak dilakukan kaum pria bila ada kesempatan.  Di mata Kolonel Gadhafi pasukan elit wanita lebih bisa dipercaya, lebih setia dan lebih aman tentunya.

Pasukan elit wanita Libya siap tempur

demi keselamatan  Brother Leader.

Undang  500

Wanita Cantik  Italia

Untuk  Jadi Muslimah.

“The Independent” November 17, 2009 melaporkan suatu peristiwa yang sangat menarik dan belum pernah terjadi sebelumnya.  Tuan rumah  yang aneh meminta agen perhotelan Italia untuk memesan 500 gadis-gadis cantik yang menarik berusia antara 18 dan 35 tahun, setidaknya tinggi 1,70. Jika perempuan yang menjawab panggilan tersebut menanyakan apa tugas mereka, maka mereka harus diyakinkan bahwa acara ini akan menjadi salah satu acara yang paing menarik. Ternyata undangan ini mendapat sambutan  yang luar biasa. Ratusan wanita cantik berkumpul di malam hari di sebuah hotel mewah di kota Roma.  Kemudian mereka diantar naik bis menuju ke tempat kediaman Mr. Hafed Gaddur,  Duta Besar (Secretary of  People’s Bureau)  Jamahiriya Arab Libya di Roma, Italia.  Mereka harus berpakaian elegan, tapi sopan dan dilarang memakai rok mini atau belahan dada terbuka. Mereka yang melanggar terpaksa harus keluar.  Dari 200 wanita yang boleh masuk terlebih dahulu  harus melewati detektor logam, kemudian diantar oleh staf kedutaan berkumpul di ruang tamu mewah yang cukup luas untuk tempat duduk mereka.

200 wanita cantik di kota Roma dengarkan ceramah
Kolonel Muammar Al-Gadhafi tentang Islam.

Setelah satu jam menunggu, mereka dikejutkan oleh  tuan rumah yang datang dengan limusin  putih. Ternyata dia adalah Kolonel Muammar Al-Gadhafi, Pemimpin Revolusi Islam Al-Fateh.  Maka pudarlah sudah bayangan mereka akan ada pesta pora sebagaimana wanita Roma yang terbiasa dengan hura-hura.  Selama hampir 2 jam acara pertemuan istimewa ini diisi dengan ceramah dari Kolonel Gadhafi tentang agama Islam. “Tidak benar bahwa Islam merendahkan perempuan. Kaum perempuan harus melakukan pekerjaan hanya apabila kondisi fisik mereka memungkinkan.  Di Barat perempuan sering dimanfaatkan sebagai perabot tatkala mereka menyenangkan manusia lainnya. Ini adalah ketidakadilan,”  kata Kolonel Gadhafi melalui penterjemahnya dalam bahasa Italia. Dia mendesak agar para wanita yang hadir di situ mau memeluk agama Islam. Pemimpin Libya itu menjelaskan tentang isi Al-Qur’an.  Seperti Anda ketahui bahwa kitab injil  sekarang ini ada 4 injil yang berbeda, sedang kitab Al-Qur’an hanya ada satu.  “Yesus diutus Tuhan kepada orang-orang Yahudi, bukan untuk Anda.  Sedangkan Nabi Muhammad S.A.W.  dikirim Allah untuk semua mahluk  manusia. Siapa pun yang berjalan menuju ke arah yang berbeda dari Nabi Muhammad S.A.W.  adalah salah karena agama Allah adalah Islam. Siapa pun yang mengikuti arah yang berbeda,  pada akhirnya akan merugi,” tambah Kolonel Gadhafi menurut media lokal La Stampa. Sebelum bubar kepada semua wanita yang hadir, Kolonel Muammar Al-Gadhafi   membagikan tafsir Al-Qur’an dalam bahasa Italia dengan permintaan agar mereka mempelajari  kitab suci itu. Mereka yang mau memeluk agama Islam bisa berkunjung ke tanah suci Mekkah, di Saudi Arabia atas biaya Jamahiriya.  Selain  tafsir kitab suci Al-Qur’an,  mereka juga masing-masing diberi “Buku Hijau” karya Kolonel Gadhafi lengkap dengan tanda tangannya dan uang transport US$ 50.

Selain tafsir Al-Qur’an  dalam bahasa Italia, juga diberi “Buku Hijau”   lengkap dengan tandatangan Kolonel Gadhafi.

Sejak beberapa tahun yang lampau,   Kolonel Muammar  Al-Gadhafi ke negara mana saja dia berkunjung selalu meluangkan waktunya untuk memberikan ceramah tentang agama Islam.  Dalam hal ini nampaknya Kolonel Gadhafi sengaja mengadakan acara ceramah bertepatan dengan diresmikannya K.T.T. Badan Pangan Dunia ( F.A.O. ) oleh Paus Benediktus  XVI di Roma selama 3 hari sejak 17 Nopember 2009.  Hadir dalam K.T.T. tersebut para pemimpin dari 100 negara selain Kolonel Gadhafi juga  Presiden Mesir, Hosni Mubarak, Presiden Barazil, Luiz Inacio Lula da Silva, Presiden Venezuela, Hugo Chavez dan Presiden Zimbabwe Robert Mugabe.  Beberapa tahun yang lalu Paus Benediktus XVI pernah menhina Nabi Muhammad S.A.W.  yang menimbulkan amarah kaum Muslim sedunia terutama Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Roma dan Vatikan merupakan wilayah sentral agama Kristen baik Protestan maupun Katholik.

KELUARGA   KOLONEL

MUAMMAR AL-GADHAFI.

Kolonel  Muammar Al-Gadhafi bersama orangtua

dan sanak saudaranya ( 1970-an).

Kolonel Muammar Al-Gadhafi mempunyai delapan orang anak dari isteri pertama dan isteri kedua. Putra sulungnya bernama Muhammad Al-Gaddafi dari isteri pertama, Fathia Nouri Khaled yang kabarnya  telah berpisah, wallahua’lam.  Kemudian Kolonel Gadhafi menikah lagi dengan seorang perawat bernama Safiyya Farkash El-Barassi yang dikaruniai enam orang anak lelaki dan hanya satu perempuan.  Sedangkan  Hanna Al-Gaddafi anak perempuan yang diadopsinya tewas pada 15 April 1986  ketika pesawat tempur Amerika Serikat membombardir Libya atas perintah Presiden Ronald Reagan.

Safiyya  Farkash El-Barassi

isteri Kolonel Muammar Al-Gadhafi 

sedang mempersiapkan acara makan malam.

Mereka hidup sederhana dan bahagia.


Kolonel Muammar Al-Gadhafi 

dan Keluarga 

(1980-an).

Semua anak-anak Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah sebagai berikut:

Pertama, Muhammad Al-Gaddafi jarang muncul di media-massa.  Dia memimpin Libyan Olympic Committee dan memiliki perusahaan telekomunikasi di Libya.

Muhammad Al-Gadhafi  ( kiri ) putra pertama
Kolonel Muammar Al-Gadhafi dan Presiden FIDE
Championship Kirsan Ilyumzhinov dari
Republik Kalmykia.

Kedua,  Saif al-Islam Al-Gaddafi    ( Pedang Islam Al-Gaddafi ),   lahir  pada 25 Juni 1972   di Tripoli.   Saif al-Islam   adalah   seorang Pelukis dan Engineer di bidang Arsitek lulusan Al-Fateh University,   Tripoli,  Libya tahun  1994 dan dia juga menyandang gelar MBA dari IMADEC  University di Wina, Austria pada tahun  2000  dan gelar PhD  dari   London  School  of   Economics pada tahun 2008.  Kegiatan Eng.  Saif al-Islam sebagai seorang Arsitek bekerja di perusahaannya sendiri di Tripoli,  Libya, The National Engineering Service and  Supplies Company.  Eng.  Saif  al-Islam juga  menjabat sebagai Presiden The   Libyan   National   Association   for  Drugs   and  Narcotics   Control.  Pada tahun 1997 ,  ia mendirikan organisasi amal resmi The Gaddafi Internasional Foundation For Charity Associations  ( GIFCA ).  Organisasi ini telah melakukan intervensi dalam situasi yang melibatkan berbagai sandera yang dilakukan oleh kelompok Islam militan dan krisis dari sidang HIV  di Libya.  Pada   September  2000    organisasi  ini  sangat   terkenal   ketika  berhasil membebaskan secara damai empat orang  Eropa setelah selama 140 hari oleh kelompok  Abu Sayaf  di Filipina Selatan.  Saif al-Islam juga sering melakukan hubungan masyarakat dan peran diplomatik atas nama ayahnya. Dia telah disebutkan banyak pihak sebagai pengganti ayahnya kelak, meskipun Eng. Saif al-Islam  telah menyangkalnya.  Dia bukan saja menjadi pujaan kalangan muda, tapi juga nampaknya   hampir  seluruh kalangan masyarakat Libya mendukung Eng. Saif al-Islam Al-Gaddafi untuk menjadi Pemimpin  Libya di masa depan.

Eng.  Saif al-Islam Al-Gaddafi putra Kolonel Muammar Al-Gadhafi, calon pemimpin Libya  di masa depan.

Ketiga,  Al-Saadi Al-Gaddafi lahir 28 Mei 1973 Tripoli,  Libya. Dia adalah  seorang perajurit lulusan Libya’s Military Engineering Academy,  berpangkat Kolonel.    Al-Saadi  seorang pengusaha dan terkenal sebagai pemain sepak bola Libya dan dia pernah bergabung dengan Perugia pada tahun 2003 – 2005,  Udinese Calcio  2005 – 2006, dan Sampdoria  2006 – 2007.  Al-Saadi sebagai seorang pengusaha yang bergerak di bidang bisnis pemurnian minyak dan perusahaan pemasaran milik Libyan Tamoil. Dia juga Presiden World Navigator Entertainment, sebuah perusahaan produksi film. Saadi Al-Gaddafi menikah dengan putri seorang komandan militer di Libya,   Let. Jen.  El-Khoweildi el-Hawidi.

Al-Saadi Al-Gaddafi,  putra Kolonel Muammar Al-Gadhafi, pemain sepakbola dan juga seorang pengusaha.

Keempat, Moatassem-Billah Al-Gaddafi adalah Letnan Kolonel di militer Libya. Ia sekarang  ( 2010 ) menjabat sebagai Penasehat Keamanan Nasional Libya dan Kepala Unit di lingkungan tentaranya.

Lenan Kolonel  Mouatassem – Billah Al-Gaddafi penampilannya selalu gagah persis bapaknya, Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Dia adalah Penasehat Keamanan  Nasional Jamahiriya dalam suatu kunjungan  di Washington  DC menjumpai Menteri Luar Negeri Amerika Serikat,   Mrs. Hillary Clinton.

Kelima, Hannibal Al-Gaddafi  bekerja di General National Maritime Transport  Company, perusahaan yang khusus menangani ekspor minyak.

Hannibal Al-Gaddafi, putra Kolonel  Muammar Al-Gadhafi.

Keenam, Saif al-Arab Al-Gaddafi.   Ketujuh,   Khamis Al-Gaddafi  yang bertugas sebagai Polisi di Libya.

Dr. Aisha Al-Gaddafi, satu-satunya
anak perempuan Kolonel Muammar Al-Gadhafi,
sedang berpidato. Dia aktif di bidang sosial,
sebagai Pengacara Hukum orang-orang yang
tertindas. Dia juga terkenal
sebagai "The Princess of Peace".

Kedelapan,  Dr. Aisha Al-Gaddafi  yang sering disebut sebagai “The Princess of Peace”  adalah satu-satunya anak perempuan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Profesi  Dr. Aisha sebagai seorang Pengacara.  Pada Juli 2004 ia bergabung dengan tim Pembela  Hukum  untuk membela Presiden Saddam Hussein.   Dia menikah dengan sepupu ayahnya   pada  tahun 2006.   Dia   juga   aktif   dalam   kelompok   amal   Wa Atassimou dan pernah membela wartawan Iraq,   Muntadhar al-Zaidi yang melemparkan sepatunya kepada Presiden George W. Bush ketika dia berkunjung ke Baghdad.  Bahkan pada 15 Desember 2008  Dr. Aisha Al-Gaddafi memberi “Medal of Bravery”  kepada   Muntadhar al-Zaidi,   29 tahun sebagai simbol keganasan perang di Iraq yang tidak populer.   Pada 12 Maret 2009  Muntadhar al-Zaidi  setelah ditahan beberapa bulan , dia dijatuhi hukuman 3 tahun oleh pengadilan Iraq  dengan  tuduhan  menghina kepala negara  asing ( Presiden  George W. Bush ) . Namun berkat kedgigihan team pembelanya dan dukungan dari masyarakat internasional,  Zaidi dibebaskan pada 15 September  2009.  “Bangsa Arab  punya satu lagi   ‘hero’ .  George W. Bush masih beruntung hanya dilempar sepatu.  Bandingkan dengan  rakyat  Iraq yang tiap hari  dilempari bom dan macam-macam rudal,”  kata Presiden  Venezuela  Hugo Chavez  memuji Mutandhar al-Zaidi.





Presiden George W. Bush ketika berkunjung
ke Baghdad, ( 2008 ) dilempar sepatu oleh
wartawan Iraq, Muntandhar al-Zaidi yang
namanya mendadak terkenal di seluruh dunia.

Dr. Aisha Al-Gaddafi sedang menghadiri

penutupan perlombaan baca Al-Quran

internasional ke-6 khusus wanita di Tripoli,

Jamahiriya Arab Libya.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi sendiri aktif di bidang organisasi. Diantaranya dia   telah   membentuk   organisasi   The  World  Islamic  People’s  Leadership ( W.I.P.L.)    atau   Kepemimpinan   Rakyat    Islam    Sedunia     ( K.R.I.S. )    yang dipimpin   langsung   oleh    Kolonel   Muammar Al-Gadhafi.       Juga     W.I.P.L.  tersebar di beberapa wilayah di    seluruh dunia.  Di antaranya Wakil Sekjen W.I.P.L.    untuk    wilayah    Asia   ( 2010 ) telah   ditunjuk   oleh   Kolonel   Muammar Al-Gadhafi yaitu Prof.  Dr.  Din Syamsuddin,  Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang berdomisili di Jakarta, Indonesia.  The World Islamic People’s  Leadership  adalah organisasi yang berbasis internasional yang tujuan utamanya  adalah meningkatkan kwalitas kepemimpinan di lingkungan Dunia  Muslim.

Prof. Dr. Din Syamsuddin  dari Indonesia  ditunjuk oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai Wakil Sekretaris- Jenderal W.I.P.L. untuk wilayah Asia.

KAPTEN PILOT PESAWAT PRIBADI

KOLONEL MUAMMAR AL-GADHAFI

DARI INDONESIA.

Tidak     ada   yang    lebih     bangga    daripada   masyarakat    Indonesia ketika mengetahui Pilot pesawat pribadi Kolonel Muammar Al-Gadhafi berasal dari Cimahi, Jawa Barat, Indonesia.  Kapten Pilot   Ganahadi      Ratnuatmaja,  53 tahun warganegara Indonesia   boleh dikatakan sangat   beruntung     karena hanya sedikit   orang yang     memperoleh kepercayaan sebagai Pilot pesawat pribadi yang membawa kepala negara asing.  Sejak tahun 2004,  Kapten Pilot Ganahadi Ratnuatmajatelah mendapat kepercayaan sebagai Pilot pesawat yang membawa Pemimpin Jamahiriya Arab Libya, Kolonel Muammar Al-Gadhafi,  para pejabat tinggi, termasuk keluarga Al-Gadhafi.  Kapten Pilot Ganahadi Ratnuatmaja lahir di Cimahi, Jawa Barat, Indonesia, pada tahun 1954.  Dia menghabiskan pengalaman hidupnya    di udara    dimulai   dari pesawat DC-10    hingga    pesawat   jet modern.       Setelah lulus mengikuti pendidikan di perusahaan penerbangan Garuda Indonesia pada Sotramat Flying School,  Belgia tahun 1974,  Ganahadi langsung diterima bekerja di Garuda Indonesia sebagai pilot pesawat DC-10.

Kapten Pilot Ganahadi Ratnuatmaja dan rekan-rekan
bersama Kolonel Muammar Al-Gadhafi  ( 2007  ).

Kapten Pilot Ganahadi pertama kali berjumpa dengan Kolonel Muammar Al-Gadhafi di Abu Dhabi  ketika dia masih bekerja untuk penerbangan Uni Arab Emirat.  Pilot pesawat pribadi Brother Leader sakit,   jadi dia harus menggantikannya untuk  untuk menerbangkan pesawat pribadi Kolonel Gadhafi pulang ke Tripoli, Jamahiriya Arab Libya.  Menurut Ganahadi,  sebagai pilot khusus pesawat pribadi Kolonel Gadhafi,  dia tak pernah tahu ke mana dan berapa hari bertugas serta harus siap 24 jam setiap hari.  Meskipun begitu,  gaji dan fasilitas yang diberikan jauh lebih baik daripada pilot biasa. Ada kisah menarik ketika di tengah perjalanan, sebagian awak kokpit beristirahat, termasuk Kapten Pilot Ganahadi yang memimpin penerbangan. Tiba-tiba  seseorang  menepuk-nepuk pundaknya. “Saya mohon maaf atas keterlambatan ini,”  kata orang itu,  yang ternyata Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Orang  penting  paling dihormati  dihormati di Jamahiriya itu lantas menanyakan keadaan Ganahadi dan pilot pendampingnya apakah mereka lelah.  Lalu Kolonel Gadhafi pergi, kemudian kembali dengan menyuguhkan sendiri dua cangkir kopi untuk kedua pilot itu.  “Biar segar,”  kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi sambil tersenyum.  Lalu mereka bercakap-cakap sejenak sebelum sang Pemimpin  kembali ke Kabin.  Ganahadi menyatakan sangat terkesan dengan sikap dan pembawaan Kolonel Gadhafi yang jauh berbeda dengan citra “buruk” yang sering muncul di mass media terutama yang bersumber dari Barat selama ini. Namun hingga kini Kapten Ganahadi tak tahu alasan mengapa Jamahiriya memilih dia menjadi satu-satunya orang asing di pesawat itu.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi

Mengagumi   Dr.  Soekarno.

Menurut Kapten Pilot Ganahadi  kepada BBC London seksi Bahasa Indonesia , Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat mengagumi Ir. Soekarno sebagai salah satu pelopor kemerdekaan bagi negara-negara Dunia Ketiga melalui konperensi Asia-Afrika ( K.A.A. )  di Bandung pada tahun 1955.  Kolonel Gadhafi sangat menyayangkan situasi di Indonesia saat ini dan batalnya rencana kunjungannya ke Indonesia untuk menghadiri peringatan 50 tahun K.A.A.  karena Menteri Agama R.I. Maftuh Basyuni menolak permintaan Jamahiriya agar Kolonel Muammar Al-Gadhafi  menjadi Imam dan Khotib  sholat Jum’at di Masjid Istiqlal, Jakarta.  “Beliau minta maaf kepada rakyat Indonesia atas pembatalan itu,” kata Ganahadi  kepada BBC London mengutip pernyataan Kolonel Gadhafi.

Presiden Republik Persatuan Arab,   Gamal  Abdel Nasser, Presiden  Republik Indonesia,  Ir. Soekarno, Perdana Menteri India,  Pandit J. Nehru,  foto bersama di ruang gedung PBB  New York, A.S. 29 September 1960. Pada zamannya,  mereka adalah pendekar Dunia Ketiga yang menentang imperialisme dan kolonialisme. Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat mengagumi  mereka.

Setelah tugasnya di Libya berakhir     Agustus 2007,  Kapten  Pilot Ganahadi kini    bermukim   di Abu Dhabi,  tapi tetap berhubungan baik dengan Jamahiriya. Kolonel Gadhafi sering menanyakan keadaannya dan kapan dia akan kembali ke Tripoli.

GAYA HIDUP

MUAMMAR AL-GADHAFI.

Kita semua  sudah tahu bahwa Kolonel Muammar Al-Gadhafi tidak mau tinggal di istana bekas Kerajaan Libya.  Dia lebih suka tinggal di tenda yang selalu dibawanya kemana pun pergi  dan selalu menghindari tinggal di hotel mewah.



"Tenda Gadhafi"  sangat terkenal sebagai
tempat tinggal Kolonel Muammar Al-Gadhafi
sekaligus tempat menerima para tamunya.

Selain itu Kolonel Gadhafi termasuk salah seorang pemimpin yang berpakaian paling rapih di dunia.  Dari mulai uniform militer termasuk seragam angkatan laut, berpakaian nasional Arab lengkap dengan jubahnya,  penutup kepala ala Bedouin,  hingga berpakaian  gaya Afrika. Seluruh pakaiannya  dirancang oleh designer terkemuka dari mulai London, Paris hingga Roma.  Macam-macam gaya pakaian dan kaca mata  yang dipakai oleh Kolonel Gadhafi.  Pers Barat menjulukinya sebagai   ” a flamboyant personal style ”  karena beliau adalah seorang pria pesolek yang selalu mengikuti fashion  dan mode.  Ketika Jamahiriya Arab Libya diserang pasukan Amerika Serikat tahun 1986,  penutup kepala atau disebut kafiah khas tradisi masyarakat Libya yang dipakai  Kolonel Muammar Al-Gadhafi , banyak diikuti   oleh para pemuda Eropa untuk  untuk menunjukkan rasa solidaritasnya kepada Bung Kolonel ( Brother Colonel ).

Rambut   gondrong model  kribo  “ala Gadhafi”  banyak  ditiru

kalangan muda di Libya sekitar tahun 1980-an.

Terakhir Kolonel Gadhafi  merubah gaya rambutnya yang  dulu terkenal kribo menjadi berambut lurus tapi tetap gondrong. Dulu rambut gondrong model kribo ala “Gadhafi”  banyak diikuti oleh para pemuda Libya yang  mengaguminya.  Sekarang penampilan wajah pun berubah,   Kolonel Gadhafi  berkumis  dan    berjanggut.    Usia  Kolonel Muammar Al-Gadhafi sekarang    (2010)  adalah 68 tahun,  namun dia masih tetap gagah.   Tetapi sebenarnya  Kolonel Gadhafi akan  kelihatan   lebih muda dan tampan bila wajahnya tanpa kumis dan janggut.

Kegemaran utama Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah berburu burung di padang pasir  Libya.  Dengan berpakaian jubah semacam jas panjang sampai dengkul dan topi ala koboi Hollywood Clint Eastwood dalam film “The Good, the Bad,  and the Ugly. Tinggi tubuh Kolonel Gadhafi 183 centimeter.  Dengan dilengkapi senjata laras panjang,  dia lompat ke seekor kuda dengan tangkasnya seperti kebiasaan orang-orang Arab Bedouin yang gagah berani dan siap tembak.

Kolonel Muammar  Al-Gadhafi menghindari debu di gurun pasir Libya.

“Kolonel Muammar Al-Gadhafi”……….bagi  orang yang belum mengenal pribadinya,   dia kelihatannya  kaku.  Kolonel Gadhafi bukan seorang pemurung.  Hanya saja,  caranya bergembira tak penuh dengan hura-hura. Selain dia terkenal beribadah kepada Allah SWT   termasuk   kebiasaan sholat di malam hari, dia juga sejak  usia  mudanya  sangat menjauhi dan membenci  minuman-minuman keras beralkohol.  Ia menghabiskan waktu senggangnya selain menunggang kuda untuk beburu, juga senang mendengarkan musik klasik terutama karya Beethoven.   Kadang-kadang Kolonel Gadhafi tanpa diduga  sebelumnya, tiba-tiba muncul di di salah satu sekolah di Tripoli atau di kota lainnya.  Kolonel Gadhafi tak segan-segan bermain  sepak bola  dengan anak-anak sekolah ,   sehingga mereka terhibur,  merasa bangga memiliki seorang sahabat sekaligus Pemimpin Besar Revolusi Islam Al-Fateh.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi bermain bola dengan anak-anak.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi
memberi kuliah kepada para mahasiswa.

KOLONEL  MUAMMAR AL-GADHAFI

DICINTAI  RAKYATNYA.

Kolonel  Muammar Al-Gadhafi merupakan  kebanggaan rakyat  Libya dan mereka sangat mencintai pemimpin revolusioner itu.  Betapa tidak!  Di tahun 1951  Libya adalah negara termiskin di dunia.  Tetapi setelah  revolusi Al-Fateh tahun 1969,  rakyat Libya baru bisa menikmati kekayaan alam negaranya terutama semburan  minyak yang merupakan penghasil utama devisa.  Ketika Penulis berkunjung  ke Libya pada 2 Maret 2002 atas undangan The Green Book Center  sempat berbincang-bincang dengan kalangan mahasiswa  dan intelektual  Libya di Tripoli,  ternyata semua keluarga di Libya dengan diterapkannya sistem sosialisme Islam di jamin punya rumah sendiri walaupun tidak  boleh lebih dari satu,   begitu pula dengan kendaraan pribadi.  Setiap orang Libya punya usaha atau pekerjaan dan penghasilan yang cukup sebagaimana dijelaskan oleh seorang karyawan hotel “Albahar”  Tripoli di mana Penulis menginap.

Luqman A.R. Diab  ( Penulis )  bersama para mahasiswa Libya

di halaman  gedung The Green Book Center,  Tripoli.

Di sepanjang jalan raya maupun di sudut-sudut pasar yang dilalui Penulis seperti Jalan Gamal Abdel Nasser,  Jalan Al-Fateh, Jalan Omar Mukhtar, banyak di pajang potret Kolonel Muammar Al-Gadhafi ukuran besar dengan semboyan-semboyan “Buku Hijau” antara lain “Shuraka la ujara”  (mitra bukan  orang gaji).  Rakyat Libya mendapat pelayanan gratis baik pengobatan dan kesehatan,  begitu pula pendidikan dari mulai sekolah dasar hingga universitas. Para mahasiswa yang mendapat  beasiwa untuk belajar di luar negeri,   pasti  kembali ke Libya karena bekerja di negaranya sendiri gaji mereka lebih tinggi daripada di negara lain.  Pada 11 Oktober 2006  “The New York  Times”  melaporkan bahwa Jamahiriya telah menandatangani persetujuan pembelian sekitar   1,2  juta  komputer Laptop untuk dibagikan kepada setiap anak sekolah  di   Libya secara gratis.   Dana yang dibayarkan  adalah  US$ 250 juta yang meliputi pelayanan bekerja sama  dengan Google bagi setiap sekolah,  team teknis, pelayanan internet satelit dan infrastruktur lainnya.   Semuanya itu sudah bisa dinikmati seluruh pelajar di Libya pada Juni 2008.   Kolonel Gadhafi boleh merasa bangga melihat anak-anak sekolah Libya bisa menikmati semua gagasan cemerlangnya yang mana dia sendiri di masa kanak-kanak tidak seberuntung mereka.

Tripoli ibukota Jamahiriya di waktu malam.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi   lebih dari sekedar pemimpin rakyat Libya atau pejuang sejati dari Dunia Arab.  Kolonel Gadhafi bahkan merupakan  simbol harapan dan kebebasan  bagi rakyat tertindas di Afrika, Asia dan Amerika Latin,  karena dia adalah di atas semua Pemimpin Revolusi Dunia.  Sedangkan bagi Penulis “My Notebook:  Muammar Al-Gadhafi  In My Opinion”  ini,  Kolonel Muammar Al-Gadhafi  adalah seorang Pemimpin Muslim Revolusioner  tauladan  yang patut  dicontoh oleh para pemimpin Muslim lainnya. Kolonel  Muammar Al-Gadhafi adalah merupakan gambaran dari sosok pria yang punya  tekad dan keberanian yang membawa obor kebebasan nyata tidak hanya untuk rakyatnya sendiri, tetapi untuk bangsa-bangsa lain di seluruh dunia. Ini terbukti pada tahun 1970-an ketika roda-roda revolusi di negaranya bergulir begitu cepat,   jangkauan bantuannya dalam segala bentuk mencapai  ke seluruh rakyat baik Muslim maupun non-Muslim yang sedang berjuang melawan penindasan.  Tidaklah heran ketika  Bung  Kolonel (Brother Colonel) berkunjung ke Amerika Serikat  23 September 2009,   dia  di sambut meriah bukan saja oleh   orang-orang kulit hitam, tapi juga oleh orang-orang Indian penduduk asli Amerika.  “Mereka bukan teroris , mereka adalah pejuang kebebasan”, kata Bung Kolonel ketika menjawab tuduhan Barat sebagai pendukung teroris.

“The Gadhafi Connection”  jangkauannya luas ke seluruh dunia.

Kolonel Gadhafi adalah “Hantu Teror”  bagi para pemimpin negara-negara penindas.  Pidato pertamanya  di Dewan Keamanan PBB  24 September   2009 telah  bikin  geger dunia,  satu-satunya pemimpin Arab  dan Afrika yang berani  mengecam Dewan Keamanan  sebagai Dewan Teror yang menindas negara-negara  kecil. Itulah sebabnya Kolonel Muammar Al-Gadhafi bukan saja dicintai oleh rakyatnya, tetapi juga dicintai oleh rakyat revolusioner yang menentang imperialisme di seluruh dunia.

Ketika  roda-roda revolusi bergulir dengan cepatnya

di Libya,  Kolonel Muammar  Al-Gadhafi adalah

pembawa  obor kebebasan  rakyat tertindas di seluruh

dunia.

Namun sebaliknya,   Kolonel Gadhafi sangat dibenci  sekaligus dianggap manusia paling berbahaya  oleh para penindas yang bergabung dalam komplotan Zionis Internasional pimpinan Amerika Serikat.    Keberaniannya itu mengakibatkan segala macam taktik busuk dan jahat dijalankan oleh pihak Washington melalui C.I.A.  dan konco-konconya di Eropa, Australia, Israel serta kacung-kacungnya yang berkedok Islam untuk menyingkirkan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.   Namun niat busuk mereka tidak pernah berhasil.

Kolonel Muammar  Al-Gadhafi  Pemimpin  Muslim

Revolusioner  yang patut dicontoh oleh

para pemimpin Muslim lainnya.

Delapan orang Presiden Amerika Serikat telah silih berganti menduduki Gedung Putih,  sejak Presiden Richard Nixon ( 1964 – 1974 ) hingga Presiden Barack Obama yang terpilih pada tahun 2009.  Namun Kolonel Muammar Al-Gadhafi masih tetap utuh tak tergoyahkan sebagai Pemimpin Rakyat Sosialis Raya  Jamahiriya Arab Libya.  Kolonel Muammar  Al-Gadhafi dalam melayani rakyatnya adalah Pemimpin  paling terlama di Dunia Arab dan terlama di dunia internasional setelah Raja Bhumibol Adulyadej dari Thailand dan Ratu Elizabeth II  dari Inggeris.  Namun bagimanapun juga seperti yang dipaparkan oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi dalam Buku Hijau :  “Bahwa dari segi teori inilah demokrasi sejati.  Namun pada kenyataannya,  orang-orang kuat berkharisma saja yang selalu berkuasa”.   Dan Bung Kolonel  ( Brother Colonel ) yang menjadi kebanggaan  dan dicintai rakyatnya sebagai seorang   Pemimpin sekaligus Imam dari Kepemimpinan Rakyat Islam Sedunia  ( K.R.I.S. ) , Politikus, Militer, Penulis,  Pemikir,   Guru bangsa dan Ulama,  punya segudang kharisma.

The Green Book,

Muammar Al-Gadhafi : ” Theoretically, this is the genuine democracy.

But realistically, the strong always rule, i.e., the stronger part in the

society is the one that rules”.

Sumber:

1. “Muammar Kaddafi,  Libya Ingin Kembalikan Kejayaan  Islam”  oleh     Luqman A.R. Diab,    majalah  “Wahyu”  Jakarta,   Januari  1980.

2.  “Kadhafi, Voice From The Desert”   by  Mirrella Bianco, 1974.

3.  “Gaddafi  and U.S. Since 1969 – 1984″  by P.E. Haley.

4.  “Libya:  The Struggle For Survival”   by Geoffrey  Leslie Simons.

5.  “History of Modern Libya,”  by   Dirk Vande Walle.

6.   “Muammar  Khadafi   My President,   My Son”  by Frederich Muscat,  Adam Publisher, Malta 1988.

7.    “Di Kaki  Langit Gurun Sinai”  by Hassanein Heikal, translated into Indonesian   by  H. Mahbub Djunaidi,  published by Almaarif   Bandung   1978.

8.    “Veil: The Secret Wars of the C.I.A.    1981 – 1987″ ,   Simon & Schuster, New York 1987.

9.     “The Green Book”  by  Muammar Al-Qathafi   published by The Green Book Center, Tripoli, Libyan Arab Jamahiriya.

10.   BBC   London seksi Bahasa Indonesia  dan  Koran “Tempo”  10 November 2007.

11.  “The  Nation  of  Islam   welcomes    Muammar Gadhafi”

by the Honorable Minister Louis Farrakhan,

published by The Final Call, September 22, 2009.

=================0000000000000000===============

PERUBAHAN  POLITIK


MUAMMAR  AL-GADHAFI.


( Muammar Al-Gadhafi’s  Political Change ).

Oleh:   Luqman A.R. Diab.


Jamahiriya  ( Negara  Massa ).

Pada tanggal 2 Maret 1977 di kota Sheba  rakyat Libya melalui Kongres Umum  Rakyat   mendukung  kelangsungan   revolusi di bawah komando Kolonel Muammar Al-Gadhafi menuju kepada  kekuasaan rakyat penuh sekaligus    mengumumkan kepada dunia internasional mengenai telah berdirinya Jamahiriya   (negara massa).  Keputusan  penting  yang  dikumandangkan  itu antara  lain   nama resmi      negara    “Rakyat    Sosialis   Raya    Jamahiriya    Arab    Libya”   atau “Al-Jamahiriyah    al Arabiyah  al-Libyyah   as  Sa’biyyah   al-Istirakiyah  al-Uzma”  dan  Al-Quran  Al-Karim  adalah   hukum  masyarakat  di Libya. Lagu kebangsaannya  “Allahu Akbar”.  Luas  negaranya  yang  terletak  di    Afrika Utara  ini   sekitar  1.759.540 kilometer persegi  terluas  nomor  empat di Dunia Arab  setelah   Sudan,   Aljazair   dan  Saudi Arabia.   Seluruh  penduduk Libya hingga    Juli   2008      menurut    People’s  Bureau   di        Jakarta     diperkirakan 6.300.000   orang   100%   Muslim   Sunni    dan   Tripoli    sebagai   ibukotanya berpenduduk   sekitar 1.700.000   orang.   Libya  tercatat  sebagai  salah  satu negara  yang  income   per  capitanya  tinggi  di  dunia mencapai US $ 15.500 pada  tahun  2008.  Sebagai  salah satu negara penghasil minyak yang kaya di   dunia,   Kolonel   Muammar  Al-Gadhafi    bukan    saja   telah   mengakhiri kekuasaan feodal,  kapitalis,  tapi juga memberikan kemakmuran     yang    ada bagi    seluruh    rakyat    untuk    dinikmati    bersama.

 

Kolonel Gadhafi siap membela rakyatnya.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi bukan saja ingin mempersatukan Dunia Arab, tapi juga ingin mempersatukan  Dunia Islam menuju Pan Islam.     Sejak revolusi Al-Fateh 1 September 1969  hingga tahun 1980-an,  kekayaan Libya dimanfaatkan   oleh   Kolonel   Gadhafi  bukan   saja   untuk    memakmurkan rakyatnya,    tapi     juga   untuk    membela    rakyat   Arab   Palestina,      Afrika   Selatan,  rakyat Muslim di Filipina Selatan,   Muangthai    Selatan,     perjuangan rakyat   Irlandia   melawan   dominasi   Kerajaan   Inggeris,  bahkan  sampai kepada orang-orang  Indian  di Amerika Serikat  yang  tertindas.       Pimpinan American Indian Movement,  Prof.  Ward  LeRoy  Churchill  berkunjung  ke Tripoli,  Libya,   menemui    Kolonel   Gadhafi   di    tendanya   pada   1983   dua   tahun   setelah pemerintah   AS   memberlakukan   larangan   kunjungan ke Libya.  Prof. Churchill selain  sebagai  Penulis dan Aktivitis Politik,  juga  dia adalah seorang pengajar masalah ethnic  di University of Colorado at Boulder.  Pada  bulan September  2001  Prof. Churchill  mengemukakan pendapatnya tentang controversi peristiwa 9/11 dalam sebuah tulisan berjudul “On the Justice of Roostring   Chickens”.   Menurut Frof. Churchill peristiwa serangan 11 September 2001 adalah hasutan yang diciptakan oleh politik luar negeri Amerika Serikat.

Photo kiri :  Prof. Ward LeRoy Churchill.   Photo bawah :  Nyonya Imelda Marcos  menjumpai Kolonel Muammar Al-Gadhafi di Tripoli.  Nyonya Marcos datang ke Libya sebagai utusan Pemerintah Filipina dalam rangka menyelesaikan masalah  konflik antara pemerintah Filipina  dengan para pejuang Muslim Moro di Mindanao, Filipina Selatan  pada sekitar tahun 1970-an.

Di   Libya   “Buku Hijau”     karya    pikiran    Kolonel Muammar  Al-Gadhafi    merupakan arahan bagi seluruh rakyat menuju Sosialisme Islam.  Istilah  “Pemerintah” diganti  mendjadi   “Jamahiriya”  dan  komite-komite rakyat  yang  bersifat administratip  dibentuk menggantikan peran administratip   pemerintahan seperti  jabatan  Sekretaris  Komite Rakyat  Urusan Pendidikan dan   lainnya  yang bertanggung   jawab   kepada   kongres  rakyat.  “Ambassador”   diganti menjadi   “Secretary of the People’s Bureau”.  Di Jamahiriya tidak ada istilah “presiden”   atau   “perdana menteri”.   Gelar  resmi  yang   disandang  Kolonel Muammar Al-Gadhafi   adalah  “Leader  of  the Islamic  Al-Fateh  Revolution” dan “Leader of  the World  Islamic  Popular  Leadership” panggilan  akrabnya “Brother  Leader”      atau    “Brother  Colonel”.    Muammar  Al-Gadhafi    tetap berpangkat Kolonel,  meskipun  seluruh   jajaran   militer  di  Libya  di  bawah pimpinannya.    Kolonel   Gadhafi    menganggap   seorang   perajurit   belum pantas menyandang pangkat “Jenderal” kalau dia belum pernah memimpin suatu pertempuran. Pengganti  istilah  perdana  menteri  adalah  “Secretary  General  of  the  People’s  Committee”  sekarang  dijabat  oleh  Mr. Al-Baghdadi Ali al-Mahmudi.  “Secretary  of  the  General People’  Committee    for   Foreign Liaison    and    International Cooperation”     (menteri  luar negeri)     sekarang dijabat   oleh  Mr.  Mussa  Kussa  mantan  kepala  dinas  rahasia  Libya . Duta Besar  Libya  untuk  Indonesia  sekarang,  Secretary of the People’s Bureau of the  GSPLAJ,  H.E.  Mr.   Salaheddin M. El Bishari.

Photo: Sekretaris Biro Rakyat Libya di Indonesia, Duta Besar Mr. Salaheddin M. El Bishari ( kiri ) dengan Sekjen ASEAN Mr. Surin
Pitsuan di Jakarta 28.08.2009.
 
 
 
 
 
 
 

Kolonel Gadhafi sedang berpidato   di hadapan rakyat Libya.

ISU TERORISME.

Setelah   peristiwa   serangan  11  September  2001  di New York  dan    Pentagon, Presiden     George W. Bush     berhasil     mempengaruhi   dunia    internasional dengan     isu     “terorisme”.      Walaupun     makna    istilah   terorisme    yang    dikumandangkan    pihak   Washington   tidak jelas, namun sebagian besar para pemimpin di dunia ini      mendukung      taktik     imperialisme   –     Zionis internasional   tersebut.   Tidaklah   heran     sebagian besar  para   pemimpin  Muslim   menutup  mata  dan telinga  mereka   ketika   pasukan  koalisi    pimpinan Amerika   Serikat  menyerbu   dan membunuh rakyat Muslim  di Iraq dan Afghanistan. Mereka bukan  saja merampok   kekayaan   Iraq ,  tapi  juga memperkosa kaum    wanita     Muslimah     yang   tidak     berdaya menghadapi   kebiadaban   tentara   Bush. Kebejatan moral  pasukan dari negara kampiun demokrasi dan HAM  Amerika Serikat  terungkap di Abu Ghuraib, di mana para tahanan pejuang Iraq dilecehkan, disiksa secara brutal dan tidak manusiawi.  Mereka lebih kejam daripada tentara Komunis Uni Soviet ketika menjajah Afghanistan.

Photo:  Kebiadaban tentara A.S. menyiksa Pria Muslim Iraq. 
President   George W. Bush   pada   masa itu   semakin merasakan  adanya  kebencian   yang mendalam dari kalangan umat Islam sedunia  sebab kaum  Muslimin mendapatkan  fakta bahwa  isu  “terorisme” adalah utamanya   ditujukan  kepada   orang-orang   Muslim atau      negara-negara    Muslim     bahkan    terhadap negara  –  negara     non – Muslim     yang   menentang tindakan    biadab Amerika Serikat. Contohnya terhadap Venezuela  pimpinan  Presiden Hugo Chavez Frias  yang  dituduh  memberi   bantuan dana kepada Al-Qaeda  sebesar  US $  satu milyar.   Hampir  semua para pemimpin negara yang menentang  Washington mendapat   tuduhan   bekerja sama  dengan Al-Qaeda. Padahal  kita   semua    tahu    berdirinya  Al-Qaeda dibawah  pimpinan   Osama  Bin  Laden   adalah  atas  restu pihak Washington yang pada   mulanya  untuk melawan   pasukan Uni  Soviet  di  Afghanistan. Para anggota  Al-Qaeda  dilatih  dan  dibekali  senjata oleh CIA.   Apakah     sampai     sekarang   Al-Qaeda   masih dibawah  naungan  CIA ? Menurut Thierry Meyssan dalam bukunya   “9/11 The Big Lie ”    siapa pun yang pernah menjadi anggota C.I.A. tidak mungkin bisa seenaknya meninggalkan  organisasi rahasia tersebut. Artinya organisasi teroris Al-Qaeda  dan seluruh jaringannya masih tetap di bawah naungan dan arahan C.I.A.
 
PHOTO:  Dalam peristiwa 9/11 Gedung W.T.C. di New York hancur berantakan. Siapakah yang paling diuntungkan atas terjadinya peristiwa ini? Badut-badut Yahudi Zionis di Washington tertawa terbahak-bahak ketika umat Islam merasa bangga dan bersyukur karena ini adalah hasil karya para “pejuang Muslim” Al-Qaeda pimpinan Osama Bin Laden yang kemudian dianggap sebagai “hero”. Kebodohan orang-orang Muslim inilah yang mengakibatkan malapetaka bagi umat Islam sedunia.

PERISTIWA  9/11.

 Bila   kita  membaca  buku  “9/11  The Big Lie”  yang diterbitkan oleh Carrot Publishing  UK  Oktober  2002,   240   halaman karya Thierry  Meissan    wartawan   Perancis   dan   aktivis politik, dia menganalisa dengan melampirkan bukti-bukti    dan     data     akurat   bahwa  :    “Serangan 11 September   2001   direkayasa   dari   dalam  aparatur negara sendiri. Bagaimanapun, kesimpulan ini tentu akan mengguncang dan menggelisahkan karena kita terlanjur percaya pada  legenda   plot Osama”.  Pada Juli   2005   Departemen Luar Negeri AS menyatakan “a persona non grata”  di Amerika Serikat   terhadap Thierry   Meissan.   Kalau   memang   analisa  Thierry Meissan   benar,    Al-Qaeda  akan   terus  beraksi  dan Osama Bin Laden seandainya  dia masih hidup  termasuk  wakilnya, Dr. Ayman Al-Zawahri , tidak  mungkin akan    ditangkap   atau dibunuh.  Mereka adalah   merupakan  asset  penting   bagi Washington  untuk  dijadikan  kambing hitam dalam menyerbu  negara-negara   lain   yang    menentang     politik   imperialisme   Amerika  Serikat    dengan   mengumandangkan   dongengan  palsu untuk menciptakan citra buruk umat Islam.

Konspirasi memfitnah umat Islam.     

 

Kita pun  merasa  heran sejak serangan 11   September    2001    tidak  pernah   ada lagi serangan   Al-Qaeda   di Amerika Serikat apalagi terhadap Israel   samasekali belum pernah  ada  “pesta bom”  Al-Qaeda.  Bahkan  kecurigaan  ini semakin nyata  ketika   pada   Jumat  14  Agustus 2009  terjadi serangan oleh kelompok  Jund  Ansar Allah jaringan Al-Qaeda  di  Palestina menyerang kelompok pejuang Muslim    sejati    HAMAS     di  wilayah   Gaza.  Dalam serangan   itu   dua  orang  dari  HAMAS dan 11 orang dari   kelompok   dukungan   Al-Qaeda terbunuh,  100 orang  lainnya  luka-luka  yang   kesemuanya adalah Muslim Palestina.  Sudah tentu para pejabat Israel & badut-badut     Yahudi   Zionis    di      Washington     sekali lagi tertawa terbahak-bahak  mendengar    berita   “bagus”   ini.

 Pemimpin  Al-Qaeda Osama Bin Laden

JAMAHIRIYA  MINTA

INTERPOL  TANGKAP

OSAMA BIN LADEN.

Sejak tahun 1990-an sepak terjang Al-Qaeda semakin edan   mau   menyingkirkan  para  pemimpin Muslim yang    tidak     sejalan   dengan    politik    mereka,  di antaranya    Kolonel  Muammar Al-Gadhafi. Western Voices World News 13 Desember 2007  membeberkan bahwa    David Shayler   mantan   agen  dinas rahasia Inggeris  MI5   mengaku   bahwa    intelijen   Inggeris berkomplot   dengan   Libyan  Islamic Fighting Group (LIFG)  yang merupakan   bagian   jaringan Al-Qaeda untuk    membunuh   Kolonel    Muammar  Al-Gadhafi pada  tahun  1996,  namun   dalam serangan di Tripoli tersebut     gagal     dan   beberapa   orang   sipil   tidak bersalah  mati terbunuh. Padahal rakyat Libya sedang  menghadapi  berbagai  kesulitan  akibat    blockade    ekonomi   dan  tekanan  politik  dari  Amerika Serikat  melalui PBB.

 


David Shayler mantan agen 

rahasia Inggeris M15 ditangkap polisi

karena membeberkan  rahasia negara.
 
 

Pada  16 Maret 1998   Jamahiriya   Arab Libya secara resmi   kepada  INTERPOL untuk segera menangkap Osama Bin Ladin  dan  tiga  orang  pengikutnya yang merencanakan  pembunuhan   terhadap   dua   orang warganegara   Jerman di   Libya  10 Maret 1994  tapi diblokir   oleh   pihak   Barat.  Menurut Sekretaris Jenderal    INTERPOL,  Mr. Ronald    K.   Noble   yang diwawancarai oleh  P.B.S.  network di Amerika Serikat 16   April 2003  mengatakan: “ Libya adalah anggota INTERPOL.      Negara    pertama      di    dunia      yang menyampaikan  permohonan   resmi agar Osama Bin Laden   ditangkap   adalah  Libya   pada  tahun   1998. “Amerika Serikat telah menjadikan Osama Bin Laden sebagai     orang     suci   dan   pemimpin   Al-Qaeda itu sebagai  simbol  pembela  Dunia Islam,“ kata Kolonel Muammar  Al-Gadhafi    ketika   diwawancarai   oleh CNN   3    Agustus   2003.

 
Photo: Kolonel Gadhafi bersama Presiden Mandela.

DK PBB  CABUT  SANKSI

TERHADAP   JAMAHIRIYA.

 Presiden  Nelson Mandela sahabat akrab Kolonel Muammar Al-Gadhafi ke Libya dtahun  1997,  kemudian  disusul   Sekjen  PBB  Kopi  Annan   yang   semuanya   minta  agar   dua orang  Libya   yang dituduh  melakukan   pengeboman  Pan  Am  Flight   103    yang meledak    di   sekitar   Lockerbie,      Skotlandia  23 Desember  1988  diadili.  Pada  tahun   1999  Kolonel  Gadhafi       setuju   menyerahkan    kedua   tersangka,  Al Amin   Fhimah   dan   Abdel   Basset   Ali   Mohamed Al Megrahi   untuk  diadili  di  Pengadilan Skotlandia. Pada    2001   Pengadilan Skotlandia     menjatuhkan hukuman   seumur  hidup   kepada   Abdel  Basset   Ali Mohamed   Al  Megrahi  dan   membebaskan   Al Amin Fhimah   karena     tidak     terbukti    bersalah.     Pada Agustus 2003,   dua  tahun   setelah   Abdel  Basset  Ali Mohamed  Al  Megrahi  menjalani hukuman, Kolonel Muammar   Al-Gadhafi      atas     nama     Jamahiriya mengirim    surat   resmi   kepada   PBB    menyatakan dalam    masalah    Lockerbie   bersedia    memberikan santunan  (not compensation)   sebagai  rasa  simpati dari    rakyat     Libya    sebesar  US$ 2,7  milyar  yang berarti setiap keluarga dari 270 orang   korban     menerima US$ 10 juta.   Juga     pada     Januari    2004     kepada Perancis,   Jamahiriya    setuju    memberi    santunan sebesar    US$ 170    juta    kepada     keluarga   korban pemboman   pesawat   Perancis  (UTA)  yang meledak di sekitar  wilayah   Niger, Afrika Barat menewaskan 170 orang,  di   antaranya    54   orang    warganegara Perancis.  “Tidak   ada jalan lain buat rakyat Libya untuk menyingkirkan  tuduhan   terorisme ini.  Kami akan membayarnya,  persetan  dengan US$ 2 milyar atau lebih. Ini bukan  “kompensasi”. Ini adalah sebuah harga.  Orang-orang Amerika mengatakan kejadian  itu perbuatan   Libya . Sudah jelas presiden   mereka waktu itu Ronald Reagan orang sinting yang akhirnya menderita penyakit Alzheimer dan kehilangan akal sehatnya. Sekarang dia  mengalami   penderitaan yang mengerikan dan seluruh tubuhnya gemetaran,“   kata   Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Walaupun Jamahiriya   telah    memberikan   santunan  kepada  para korban jatuhnya pesawat Pan Am di wilayah Lockerbie, Skotlandia,  namun Kolonel Gadhafi tetap menolak pengakuan Libya bersalah, malah merasa heran kenapa para   pelaku   yang   sebenarnya   tidak   pernah   ditangkap.

 
Photo: Kolonel Gadhafi di depan rumah keluarganya yang dibom  pasukan AS 1986.
 
Pada September 2003, Dewan Keamanan PBB mencabut semua sanksi terhadap Libya . Radio Jamahiriya di Tripoli menggambarkannya sebagai “kemenangan” yang akan membuka jalan “lembaran baru” menuju normalisasi hubungan Jamahiriya dengan negara-negara Barat. Sebelum hal ini terjadi, Presiden George W. Bush pada awal 2003 hingga 2005  melangkah maju untuk mendekati para pemimpin  negara-negara Muslim termasuk Indonesia dengan menawarkan berbagai macam bantuan serta kerja sama dibidang ekonomi dan meningkatkan penawaran modal tanpa menyebut isu terorisme. Langkah pertama ditujukan kepada negara-negara Timur Tengah. Kolonel Muammar Al-Gadhafi cepat tanggap dalam hal ini. Menurut Scott Macleod 18 Mei 2006 kepada majalah TIME  putra Kolonel Gadhafi,  Eng. Saif al Islam Al-Gaddafi atas bantuan para pemimpin Palestina, Presiden Yasser Arafat dan Mohammed Rashid, mengadakan pertemuan rahasia di sebuah hotel di London pada Maret 2003 dengan tiga orang pejabat Dinas Rahasia Inggeris MI6. Kolonel Gadhafi pada pertengahan April 2003 memberi tugas kepada pimpinan intelijen Libya , Mussa Kussa untuk mengadakan pertemuan rahasia dengan pejabat penting MI6 dan CIA di Jenewa. Kemudian para pejabat penting dari MI6 dan CIA yang dipimpin oleh deputi pimpinannya, Stephen Kepres, mengadakan pertemuan langsung dengan Kolonel Gadhafi di Tripoli pada bulan September 2003. Para pejabat MI6 dan CIA berhasil meyakinkan Kolonel Gadhafi bahwa pesan-pesan yang disampaikannya adalah amanat dari pemerintah Inggeris dan Amerika Serikat.
 
Eng. Saif al-Islam al-Gaddafi berjasa  dalam pendekatan Jamahiriya  dengan negara- negara Barat.  Kunci keberhasilannya ketika Perdana Menteri Inggeris Tony Blair pada 6 September 2003 mengirim surat langsung kepada Kolonel Muammar Al-Gadhafi  mengemukakan persetujuannya atas persyaratan yang segera akan diproses, antara lain  Libya akan menghentikan ambisi proyek nuklirnya dan perlucutan senjata pemusnah massal  (WMD).  Pada Desember 2003 agen Barat bekerja memindahkan semua bagian program WMD Libya dan melucuti rudal balistik jarak jauh milik Libya.
 
 
 
 
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Persenjataan Jamahiriya Arab Libya.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 Photo: Delegasi anggota Kongres A.S. menjumpai

 Kolonel Muammar Al-Gadhafi di Tripoli

BABAK  BARU HUBUNGAN

DENGAN  BARAT.

Pada 26 Januari 2004 delegasi Kongres Amerika Serikat di bawah pimpinan Curt Weldon, mengadakan pembicaraan dengan Pemimpin Libya Kolonel Muammar Al-Gadhafi dalam satu kunjungan bersejarah ke Tripoli. Dalam komentarnya mengenai pembicaraan ini, anggota Kongres dari Partai Demokrat Solomon Ortiz, mengatakan: ”Kami ingin melupakan masa lampau, pada hari ini kami ingin membuka lembaran baru.” Perdana Menteri Inggeris, Tony Blair pada 25 Maret 2004 mengadakan kunjungan dramatis berjabatan tangan dan mengadakan pembicaraan dengan Kolonel Muammar Al-Gadhafi di dalam sebuah tenda di luar kota Tripoli.
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi dan P.M. Tony Blair
 
Pada 24 April 2004 Menteri Luar Negeri Inggeris Mike O’Brien memimpin delegasi dagang ke Libya. United Kingdom Trade & Investment mengorganisir semua perusahaan Inggeris yang mengadakan kontrak dagang dengan Jamahiria Arab Libya dengan jumlah milyaran Pounds. British Airways ditingkatkan penerbangannya ke Tripoli menjadi   enam    kali dalam semimggu.
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 Photo: Kolonel Gadhafi menyambut  P.M. Italia Silvio Berlusconi di Tripoli.
 
Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi yang juga banyak jasanya terhadap Jamahiriya dalam pendekatan dengan negara-negara Eropa menjumpai Kolonel Muammar Al-Gadhafi di kota Sirte , Libya pada 10 Pebruari 2004. Amerika Serikat pada 26 Pebruari 2004 menghapus larangan terhadap warganegaranya yang akan mengunjungi Libya . Pada 8 Pebruari 2004 hubungan diplomatik Amerika Serikat dengan Jamahiriya Arab Libya dibuka kembali. Presiden George W. Bush menandatangani Surat Perintah (Executive Order) pada 20 September 2004 untuk mengakhiri seluruh sanksi ekonomi dan membuka kembali semua asset Libya yang selama ini diblokir. Pada Juli 2007 Mr. Gene A. Cretz terpilih oleh Presiden George W. Bush sebagai Duta Besar yang pertama di Libya sejak 1972. Sebelumnya Mr. Cretz  adalah  diplomat karir yang menjabat sebagai Deputy Chief of Mission di Kedutaan Besar Amerika Serikat di Israel.
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Sekretaris Biro Rakyat Libya, Duta Besar
Mr. Ali  Suleiman  Aujali  di Washington
Sebaliknya     Jamahiriya Arab Libya   menunjuk     Mr. Ali Suleiman Aujali menjadi    Duta Besar    untuk    A.S.   yang      berkedudukan   di Washington. Dia juga diplomat karir dimana Penulis sebagai wartawan majalah WAHYU pada  Desember  1980   pernah   diundang  untuk   wawancara   di   kantornya di   Kuala Lumpur ketika   Mr. Ali Suleiman Aujali   menjabat   sebagai  Duta Besar  Jamahiriya    Arab  Libya   untuk   Malaysia.  Pada masa itu Kedutaan Besar Libya  di Indonesia belum ada.
 
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 Menteri Luar Negeri A.S. Condoleeza Rice
 jumpa Kolonel Gadhafi di tendanya.
 
 Pada September 2008 Menteri Luar Negeri A.S. Condoleeza Rice  berkunjung ke  Libya  mengadakan  pembicaraan dengan Sekjen Komite Rakyat Urusan Luar Negeri Abdel Rahman Shalgam  dan berjumpa   dengan Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Dia merupakan Menteri Luar Negeri A.S. pertama yang berkunjung ke Libya sejak 1953.  Pemulihan hubungan diplomatik secara penuh telah membuka akses bagi Amerika Serikat ke ladang-ladang minyak Libya. Amerika Serikat telah menghapus Libya dari daftar negara yang mendukung terorisme, bahkan pihak Washington menyebut Libya sebagai “sahabat percaya” Amerika Serikat dalam perang melawan terorisme. Luar biasa! Negara adidaya ini dengan seenaknya menentukan siapa teroris dan bukan teroris. They are terrorists!!!  If they are brown, Arab and Muslim. If they are white and Jewish, then they are freedom fighters. If there are Muslim fighters war against American enemies, of course, they are Mujaheedin. How could we have been that ignorant? Lelakon macam apa ini  ?
 
 
 
 
 
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pasukan teroris A.S. serbu Afghanistan.
 
 
 
 
 

KEBOHONGAN POLITIK.

Negara-negara berkembang hingga sekarang masih terus ditindas, ditipu dengan berbagai macam kebohongan politik oleh badut-badut Yahudi  Zionis  yang bercokol di Washington dan bertebaran di Eropa dan Australia. Selama ini negara-negara imperialis – Zionis internasional  pimpinan   Amerika Serikat  selalu menjalankan standar ganda terutama dalam masalah Palestina, Iraq,    dan  Afghanistan termasuk taktik jahat dalam hal  “War On Terrorism”.   Mereka yang tertindas untuk menyatakan “No!” saja samasekali tidak berdaya, apalagi melawan.  Negara-negara yang lemah ekonominya sangat mudah dijerat hutang atau iming-iming bantuan   oleh negara-negara  imperialis.   Selama  mereka  belum melunasi    hutang-hutangnya    atau   masih  terus  bergantung  kepada bantuan-bantuan ekonomi dari negara-negara imperialis, maka mereka terpaksa harus tunduk dan satu barisan untuk mengkeroyok negara-negara lain di forum internasional  atau Dewan Keamanan PBB seperti halnya tekanan-tekanan politik dan ekonomi terhadap Republik Islam Iran dan   Korea Utara.    Dalam    hal    ini   Jamahiriya Arab Libya   lebih   awal menerima      “hukuman”          dari     komplotan imperialisme-Zionisme internasional   yang    mengendalikan Perserikatan  Bangsa-Bangsa dengan segala jajarannya.  Begitu pula dukungan politik kaum imperialisme-Zionis internasional di Dewan Keamanan PBB  terhadap Amerika Serikat  dan  konco-konconya yang  seenaknya  menyerbu Iraq dan Afghanistan tidak dapat dibendung.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

 
 
 
 “Pantasnya  George  W. Bush jadi Raja,  bukan Presiden”.
 Photo by  nasir-khanblogspot.com
 Pada mulanya rakyat awam di dunia Muslim melihat perubahan politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi nampaknya seperti dipaksa oleh negara-negara Barat.  Mereka melihatnya sebagai penghinaan dan pemerasan terhadap para pemimpin Muslim yang tidak ada pilihan lain, kecuali menyerah kepada tekanan Barat. Contohnya adalah Presiden Iraq Saddam Hussein yang digulingkan.  Namun  kesalahan  fatal  dari  Presiden Saddam  Hussein,  dia memaksakan diri melawan ancaman pihak Washington yang memang sangat diharapkan  oleh Presiden George W. Bush.  Tapi apa yang terjadi?   Pada 18 Pebruari 2003, seratus ribu    tentara Amerika Serikat dimobilisasikan di Kuwait ,  belum  lagi  ditambah  pasukan  koalisi lebih dari 20 negara dan suku Kurdi di utara Iraq. Pada 20 Maret 2003 Iraq diserbu  dan  dikeroyok tentara Amerika Serikat bersama tentara koalisi. Dalam tempo kurang dari tiga  minggu   tepatnya 9  April  2003  seluruh kota Baghdad berhasil diduduki pasukan koalisi pimpinan Amerika Serikat. Menurut Dan Rather   wartawan  CBS  News,   pemerintahan Saddam Hussein   dan   tentaranya   ambruk.   Mereka  tidak   berdaya    menghadapi pasukan      koalisi    bahkan       tanpa   ada  komando dari pimpinan mereka, sehingga sebagian besar menggunakan taktik gerilya.
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pasukan teroris A.S. serbu Baghdad.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Pada 13 Desember 2003  Presiden   Saddam Hussein ditangkap pasukan Amerika Serikat  di sebuah gua sempit di ad-Dawr  dekat Tikrit. Dalam keadaan kumuh Saddam dihina dan dipertontonkan di siaran TV dan internet di seluruh dunia.     Juga  sama    halnya    ketika   Saddam Hussein pada 30 Desember 2006 bertepatan Idul Adha digantung di hadapan para boneka Washington terdiri dari hakim,  ulama  Sunni dan Shiah  yang  mendoakan agar Saddam  segera     pergi ke neraka jahanam. Itulah akibatnya berani menantang Amerika Serikat     tanpa    perhitungan.
 
 
 
 


 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Muammar Al-Gadhafi bukanlah Saddam Hussein, dia berpikiran cerdas  dan dia tahu persis kapan harus bertindak  “heroik”  dan bertindak diplomasi. Melihat kenyataan kalau pasukan Amerika Serikat dan koalisi bisa menguasai Iraq dalam hitungan minggu, maka Libya mungkin bisa dibikin ambruk dalam hitungan hari saja. Rakyat Libya menginginkan pahlawannya hidup bukan mati  digantung meninggalkan huru-hara dan kesengsaraan seperti di Iraq.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel  Muammar  Al-Gadhafi
jumpa Presiden Barack Obama di pertemuan 
negara-negara “G8″di kota Roma, Itali.
 
Di Amerika Serikat sendiri muncul berbagai reaksi  tentang rujuknya pemerintah mereka dengan Jamahiriya, kebanyakan mereka berpendapat politik sanksi yang diterapkan  kepada Libya tidak efektif karena tidak  didukung  sepenuhnya  oleh  negara-negara Eropa.  Selain itu, di dalam negeri   A.S.   sendiri   ada  kepentingan  bisnis yang menekan  para  pembuat kebijaksanaan agar mencabut segala sanksi ekonomi terhadap Libya  agar  perusahaan-perusahaan minyak  di  Amerika Serikat  bisa  segera menjalankan operasinya.  Mereka tidak setuju  konflik dengan Libya diselesaikan dengan penyerangan seperti di Iraq yang menyebabkan  Amerika Serikat diambang kebangkrutan.
 

P.M.  SELVIO BERLUSCONI

DAN  PRESIDEN  UNI AFRIKA.

Perdana Menteri Itali Silvio Berlusconi pada  30 Agustus 2008 di dalam sebuah tenda di Benghazi bersama Kolonel Muammar Al-Gadhafi menandatangani persetujuan di mana Itali akan membayar kompensasi kepada rakyat atas pendudukannya di Libya dari tahun 1911 hingga 1943 sebesar US$ 5 milyar. Penandatanganan itu  disaksikan oleh anak tertua Sidi Umar al-Mukhtar,  pahlawan   bangsa  yang memimpin  pertempuran di  Libya melawan pasukan kolonial Itali pada tahun 1931.  Sidi Umar al-Mukhtar di Indonesia sangat terkenal melalui  film “The Lion of the Desert” produksi  Sino-American  Akkad . Dalam film tersbut Sidi Umar al-Mukhtar  diperankan oleh  bintang film  Hollywood,  Anthony Quinn.
 
 
 
 
 
 
 
 Sidi  Umar al- Mukhtar  ( 1860 – 1931 )
 
Pada 2 Pebruari 2009 pertemuan Uni Afrika di ibukota Ethiopia Addis Ababa,   Kolonel Muammar Al-Gadhafi    terpilih   menjadi   Presiden   dari   53  negara   Uni Afrika.  Pemimpin Libya        Kolonel     Muammar Al-Gadhafi mengadakan  kunjungan    bersejarah  ke   Roma,   Itali  pada  10  Juni    2009.    Perdana    Menteri      Silvio Berlusconi            dan              Kolonel    Gadhafi  juga  menandatangani  hubungan  ekonomi,    kerja   sama teknik  dan pertukaran pelajar.   “Berlusconi  adalah   seorang   pemberani,   dia    telah       mengambil keputusan    bersejarah    untuk    minta    maaf     kepada    rakyat    Libya  yang pernah  menderita  di zaman kolonial.   Berlusconi    satu-satunya   pemimpin Eropa    yang  berani    mengambil    langkah    seperti   itu.    Itulah  sebabnya mengapa   saya   hari   ini   berada    di   Roma,”   kata   Kolonel  Muammar  Al-Gadhafi   dalam   konperensi     persnya.    Presiden    Barack    Hussein Obama adalah    Presiden   Amerika   Serikat    pertama    yang bertemu muka secara langsung  dengan   Pemimpin   Libya  Kolonel Muammar Al-Gadhafi        pada  10   Juli 2009 dalam    jamuan   makan malam  di L’Aqua, Itali.   Kolonel Gadhafi  berada di berada   di Itali untuk  keduakalinya dalam rangka  menghadiri   pertemuan “G 8”   sebagai    Presiden   Uni Afrika.
 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi di kota Roma Itali.
 
 

ANTRI MENUJU  TENDA

KOLONEL  MUAMMAR  AL-GADHAFI.

Libya   memiliki    cadangan     minyak 41,5    milyar     barel    nomor sembilan terbesar di dunia dan  kapasitas  produksinya 1,8 juta barel per hari di tahun 2007.   Itali, Jerman,   Spanyol dan  Perancis bergantung 74 % kepada ekspor minyak  dari Libya .  Ekspor crude oil dari Libya  ke Amerika Serikat       pada Juni 2007 mencapai 117.000  barel  per  hari.   Bukan saja minyak,    tapi    Libya    juga     memiliki       kekayaan      gas      alam    yang    diperkirakan      cadangannya     mencapai    52 trilun     cubic   feet.   Para pemimpin dari berbagai negara    Eropa Barat      dan   Timur, Asia,   Amerika, Australia,  Afrika,    antri    untuk     hadir menuju   tenda  kediaman   Kolonel Muammar Al-Gadhafi    di     luar kota Tripoli     membicarakan    kerja  sama ekonomi,   perdagangan,   penanaman     modal, tenaga  kerja,     pariwisata,     pendidikan,      kesehatan,        dan             “booming     construction      sector” proyek pembangunan di Libya yang menjadi    incaran      para   kontraktor   asing.     Para     pengunjung    tenda    Brother Leader    antara    lain Presiden    Republik    Indonesia,     Megawati    Sukarnoputri    Oktober     2003, Presiden  Rusia Vladimir Putin    15 Maret 2004,    Presiden   Venezuela    Hugo Chavez Frias   17   Mei   2006,     Presiden    Perancis    Nicolas Sarkozy    Juli 2007,  Presiden Pakistan  Asif  Ali  Zardari   1 Mei 2009,     Presiden      Filipina    Gloria Macapagal Arroyo   1    September    2009    dan    masih   banyak    lagi        para peminpin   yang  berdatangan   ke  tenda  Kolonel  Muammar Al-Gadhafi untuk  mendapatkan jatah kerja sama di  berbagai  bidang dengan Jamahiriya.
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi sambut Presiden Hugo Chavez di Tripoli.

MENGALAH  UNTUK   MENANG.

Langkah perubahan politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi yang harus dibayar   mahal   oleh  rakyatnya   ini,       membuahkan  hasil   kemenangan dalam diplomasi Libya yang berujung pada rehabilitasi negara itu di panggung internasional. Juga paling tidak Kolonel Muammar Al-Gadhafi dapat menepis dan membungkam propaganda para pembangkang yang berkeliaran di Amerika Serikat dan Eropa seperti 1.National Conference of the Libyan Opposition 2. National Front for the Salvation of Libya 3. Committee  for Libyan National Action in Europe4. “Islamic” Movement of Martyrs 5. Libyan  Jihad Movement 6. “Islamic” Movement for change.  Para pembangkang ini menggunakan kata “Islam” sebagai pajangan untuk membenarkan tindakan-tindakan terornya. Mereka semua sekarang merasa  terjepit karena pihak-pihak asing yang selama ini mendukungnya akan berhati-hati sebagai  imbalan perubahan politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi yang mengejutkan dunia internasional itu.

Ayman al- Zawahri
 

Orang nomor dua sesudah Osama Bin Ladin, deputi pimpinan Al-Qaeda, Ayman al-Zawahri mengecam pedas sikap Libya yang dianggapnya “mengalah” kepada pihak Barat. Al-Zawahri mengatakan melalui audio tape pada 3 Nopember 2007 kepada Fox News.Com  bahwa Al-Qaeda bersama pimpinan Libyan “Islamic” Fighting Group (LIFG) di Afghanistan Abu Laith al-Libi  akan menyingkirkan “enemy of Islam” Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Padahal pada masa konflik Libya –Amerika Serikat, juga Al-Qaeda sama dengan pihak Washington mau membunuh Kolonel Gadhafi. Tapi anehnya baik Osama Bin Laden maupun Ayman al-Zawahari tidak pernah megeluarkan perintah kepada anak buahnya untuk mengirim para pemimpin Israel ke akherat. Selama ini tindakan terror Al-Qaeda lebih kejam dari Israel.  Betapa tidak!  Zionis Israel membunuh orang-orang Muslim terbatas di lingkungan wilayah Arab Palestina. Dan wajar karena orang-orang Arab adalah musuh utama mereka. Sebaliknya para pejuang sejati Muslim HAMAS   pun  melakukan   serangan-serangan   hanya  terbatas  kepada  Zionis Israel di wilayah Palestina yang dirampok oleh mereka. Lantas siapa sebenarnya  musuh Al-Qaeda?   Dalam  organisasi  Al-Qaeda  seperti   apa  yang diutarakan Osama Bin Laden ada empat kelompok yang menjadi musuh mereka yaitu:    1. Yahudi.     2. Penganut Shiah      3. Amerika Serikat     4. Israel. Tapi dari empat kelompok itu hanya orang-orang Muslim Shiah yang sering menjadi sasaran pembunuhan terutama di wilayah Iraq di mana orang-orang Al-Qaeda menyusup atau memang disusupkan untuk bikin porak poranda negeri itu agar pasukan Amerika Serikat bercokol lebih lama. Sedangkan menurut   The London Telegraph    27 Mei   2007,   group   militant Sunni  Iran “Jundullah” jaringan Al-Qaeda yang berpangkalan di Pakistan diberi bantuan oleh C.I.A. untuk mengadakan serangan terror di Republik Islam Iran musuh utama Amerika Serikat. Selain itu, setiap serangan yang dilancarkan oleh Al-Qaeda  meskipun sasarannya adalah  kepentingan-kepentingan Amerika Serikat di luar negeri, namun korban  yang berjatuhan adalah orang-orang tidak bersalah bahkan mayoritas adalah orang-orang Muslim seperti yang terjadi di Republik Yaman, Republik Islam Pakistan, Jordania dan banyak lagi negara-negara Muslim lainnya. Di mana keberadaan Yahudi, Amerika Serikat dan Israel , Bung Osama? Mengapa bukan kelompok mereka yang menjadi sasaran? Kasihan orang-orang yang “dicuci otaknya” dan  bersedia jihad dengan “bom bunuh diri” untuk membunuh  orang-orang tidak bersalah karena terbuai dengan iming-iming “masuk sorga”.  Apakah ini bukan pembodohan? Sebab agama Islam samasekali tidak  membenarkan bunuh diri,  bahkan dosa besar.

 Ada teroris ada Bush.
 

LIFG  MENGUNDURKAN DIRI

DARI  AL-QAEDA.

 Kenyataannya   setelah   Presiden    George W. Bush    turun  dari    panggung kekuasaan,   timbul   bebagai   perpecahan di kalangan Al-Qaeda. Kelompok LIFG  mengundurkan   diri  dari   jaringan Al-Qaeda.   Para   pemimpin  LIFG mengambil keputusan ini setelah mengecam kekerasan yang dilakukan Al-Qaeda  terhadap masyarakat sipil. Pernyataan resmi ini  disampaikan LIFG kepada pers yang dikutip harian Daily Telegraph 9 Juli 2009. Sebelumnya pada   12   Maret  2009  sebanyak 170 orang   anggota LIFG    yang   ditahan di penjara   Abu Salim,   Tripoli,   Libya  dibebaskan   setelah  selama  dua tahun putra Kolonel Gadhafi,   Eng.Saif al-Islam Al-Gaddafi   mengadakan pembicaraan dengan pihak LIFG.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Berkat usaha Eng. Saif al-Islam  Al-Gaddafi 17o orang
anggota LIFG dibebaskan dari penjara Abu Salim,
Tripoli, Jamahiriya.
 
Menurut Reuter 12 Maret 2009 pada hari itu juga dua orang pembangkang, Jamal al Haji dan   Faraz Hammaid dibebaskan. Salah satu   pimpinan LIFG yang   masih     berkeliaran     di   luar   wilayah       Libya,     Abdullah   Mansor mengatakan   Kolonel Gadhafi   sendiri sudah berubah politiknya, mengapa LIFG   tidak?   Artinya  Kolonel Gadhafi    sekarang   sudah   tidak    lagi dibikin repot oleh para  pembangkang yang mengatasnamakan  Islam karena pada akhirnya,  tanpa adanya   bantuan dana asing mereka  akan bubar   sendiri. Pimpinan    LIFG     Abu Laith al-Libi     tewas     terbunuh   oleh serangan rudal pasukan   Amerika Serikat   pada  Februari  2008  di  wilayah   Pakistan Barat yang merupakan perbatasan Afghanistan.
 
 
 
 
 
 
 
Peresmian Mesjid Muammar Al-Gadhafi
di Kampala, Uganda.
 

KOLONEL  MUAMMAR   AL-GADHAFI

SANGAT  POPULER  DI  AFRIKA.

Usaha  keras  yang  penuh pengorbanan  dari Kolonel  Muammar Al-Gadhafi untuk    mempersatukan    Dunia Arab    memang    kandas,    apalagi       untuk membentuk   Pan Islam.    Namun   lain    halnya    di   negara-negara   Afrika, Kolonel Gadhafi  sangat populer bukan  saja  karena usaha  mempersatukan dunia Afrika,  tapi   juga  bantuan  keuangan bagi kebutuhan   masyarakat di segala bidang   terutama   kesehatan  dan   pendidikan     sehingga   wajar  kalau  mereka     memanggilnya     dengan     nama    “Abu Afrikin”      (bapak Afrika)

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 Kolonel Gadhafi pidato pada
 Konperensi Uni Afrika.
 
Bahkan   pada 29 Agustus 2008   diselenggarakan  acara   penobatan Kolonel Muammar Al-Gadhafi  sebagai Raja dari segala Raja Afrika     oleh 200  orang kepala suku dari berbagai wilayah   pedalaman    negara-negara Afrika yang berkumpul  di Benghazi, Libya.   Bahkan    dari   mereka banyak  yang masuk Islam.   Kejutan   lain   dari perubahan   politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah   tidak   lagi menginginkan   Israel   dihapus   dari       muka   bumi.  Dia mengemukakan   pikiran-pikirannya yang dimuat  dalam “Buku Putih” agar solusi konflik Arab – Israel   bisa  dicapai, Palestina  dan Israel harus  bersatu hidup berdampingan dengan damai dalam  sebuah negara bernam “Isratin”  (Israel  Palestin).    Bila  orang-orang Yahudi tidak    mau   menerima konsep   “a one state solution”,     lebih  baik   mereka    pindah saja   ke  Hawaii , Alaska atau  salah   satu   pulau di Pasifik. Pasti mereka   bisa    hidup   damai   karena terisolasi,”    kata   Kolonel   Gadhafi    kepada    ABC news   22 Januari 2009.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 Masjid Al-Aqsa dikuasai Israel.
 
 

RAKYAT  JAMAHIRIYA SAMBUT

PEMBEBASAN  AL-MEGRAHI.

Pada   20 Agustus 2009    Abdel Basset Ali Al Megrahi     yang   meringkuk     di penjara   Skotlandia   dibebaskan     oleh   aparat    hukum    setempat.    Ketika Al-Megrahi   turun    dari    pesawat   didampingi     oleh     Eng. Saifal Islam Al-Gaddafi,    ribuan  rakyat Libya    menyambutnya   dengan gembira bagaikan pahlawan.    Kolonel Gadhafi     pun    mengadakan   jamuan   khusus    untuk menghormati    pembebasan   Al-Megrahi.     “Ini     merupakan    kemenangan rakyat  Libya khususnya   Kolonel Gadhafi,”       kata seorang     pemuda yang turut     menyambut     kepada      The New York Times     yang   meliput   berita tersebut.

 
 
 
 
 
 
 
 
 Rakyat Libya menyambut kedatangan Abdel
 Basset Ali  El-Megrahi bagaikan pahlawan.
 
Pembebasan Abdel Basset Ali El- Megrahi telah menimbulkan kegaduhan di kalangan   negara-negara    Barat.    Macam-macam    tuduhan    dilontarkan kepada  Inggeris dan Skotlandia bahwa mereka telah   bernegoisasi   dengan Libya   untuk   melepaskan   Abdel Basset Ali Al Megrahi   demi    kesepakatan bisnis  dan  minyak.   Padahal Pemerintah Skotlandia  membebaskan   Abdel Basset Ali Al Megrahi   dan   boleh pulang    ke   Libya   karena   dia   menderita penyakit   kanker   prostat   yang   gawat  dan akan  menimbulkan “problema politik”  kalau dia wafat  di penjara  Skotlandia. Keributan besar datang  dari Amerika Serikat.        Pemerintahan       Barack Obama       bergabung        dalam mengutuk   tindakan   Pemerintah  Skotlandia   dan    Jamahiriya Arab Libya karena   pihak  Tripoli  menyambut  Al Megrahi  sebagai   pahlawan.   Amerika Serikat dan konco-konconya lupa  akan   perestiwa  pada    Mei   2004  dimana para  perawat  Bulgaria   yang   dituduh   menyuntikkan 380  anak-anak  Libya dengan HIV / AIDS   virus telah memakan    korban 47 orang tewas.    Para perawat   ini   diadili pengadilan Libya ,  dinyatakan  bersalah dan dihukum mati.  Jeritan pun datang  dari   Barat, khususnya  Amerika Serikat, Inggeris  dan  Uni Eropa. Presiden  George W. Bush  turun   tangan   dan   menghimbau   kepada   Kolonel Muammar  Al-Gadhafi   agar   para  perawat itu dibebaskan.   Pemimpin  Libya , Kolonel Gadhafi mengambil  kebijaksanaan   dan meminta  kepada   pengadilan   untuk   mengadili   ulang.   Pada   Juli 2007   pengadilan    Libya   memberi   izin   agar   para   perawat   itu    menjalani  hukumannya di Bulgaria . Tapi begitu para perawat  tersebut  sampai  di negaranya,   mereka disambut bak pahlawan dan diberi pengampunan  oleh   Presiden    Bulgaria   tanpa ada penahanan satu hari pun dipenjara. Mengapa negara-negara Barat bungkam?  Ini merupakan bukti  ketidakadilan   mereka yang   menganggap dirinya   sebagai    bangsa      “kulit putih”  dari   Eropa   yang   super dan tidak tersentuh.
 Sekretaris Komite Rakyat Urusan Luar Negeri yang
 baru Mr. Mussa Kussa menerima Duta Besar A.S.
 Mr. Gene A. Cretz di kantornya di Tripoli.
 

 Ulang Tahun Revolusi September  ke-40.

Pada   1 September 1969,    Muammar Al-Gadhafi dan   Gerakan Perwira Bebas yang       merupakan kelompok  perwira    tentara revolusioner dibentuk pada tahun    1963,      menggulingkan    pemerintahan  Raja  Idris as-Sanusi     yang korup,     antek     imperialis     Amerika Serikat     dan     Inggeris.    Tahun  ini 1 September 2009,     Kolonel Gadhafi   mengundang   puluhan kepala negara untuk     menghadiri   perayaan  ulang    tahun   yang    ke-40   revolusi  Al-Fateh ( September ).   Kolonel   Muammar Al-Gadhafi  salah    satu    pemimpin   yang paling    lama    mengabdi    di    dunia.  Tamu    negara   yang hadir antara lain Presiden  Venezuela   Hugo Chavez Frias,  Presiden Filipina Gloria Macapagal Arroyo, Presiden Palestina Mahmoud Abbas dan para pemimpin Afrika yang juga   akan  hadir   dalam   pertemuan   KTT    Uni Afrika    di  Tripoli. Perayaan spektakuler  gaya Arab dan    Afrika yang dirancang mewah itu, nampaknya untuk   mengirim pesan kepada dunia bahwa Libya kini   terbuka dan ramah dalam pergaulan internasional

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi bersama Presiden Hosni Mubarak.
 

Kolonel     Muammar  Al-Gadhafi   telah   lama   berkampanye    untuk    segera membentuk   pemerintahan     persatuan   Afrika   yang   diberi   nama  United States   of   Africa. Dia    mengatakan   United   States   of  Africa    adalah    satu-satunya cara untuk memenuhi tantangan  globalisasi melawan kemiskinan dan  menyelesaikan   konflik tanpa campur tangan   negara-negara Barat. Di tengah suasana meriah ulang tahun revolusi Al Fateh,  sekitar 30 pemimpin Afrika pada 2 September 2009 berkumpul    di sebuah tenda besar untuk KTT luar   biasa   Uni Afrika   membicarakan     masalah    perang  di  Somalia   dan Dharfur Sudan.    Seorang   sarjana   dari   Peking  Internasional  Studies,  Sun Lizhou,     mengatakan    mengadakan     KTT     Uni    Afrika   yang  membahas  beberapa konflik di benua hitam itu, merupakan   bagian dari upaya Kolonel Muammar Al-Gadhafi   untuk  membangun   reputasi   Libya  sebagai pecinta  perdamaian menghapus   citra  buruk   yang   sejak      lama   diciptakan oleh negara-negara    Barat    terhadap   Libya.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi bersama Presiden Sudan
Omar El-Bashir.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi tiba di New York, A.S.
Pidato Pertama Kolonel

Muammar AL-Gadhafi

Di Sidang Umum PBB.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi mengadakan kunjungan pertama ke New York ,  Amerika Serikat,   untuk menghadiri Sidang Umum PBB ke-64. Kolonel Gadhafi yang hadir sebagai Pemimpin Rakyat Sosialis Raya Jamahiriya Arab Libya,  Presiden  Uni Afrika dan Raja dari segala raja Afrika yang mewakili 1000 orang Kepala Suku pedalaman  seluruh Afrika, pada tanggal 23 September    2009  mendapat kehormatan untuk   menyampaikan    pidatonya    dalam   urutan kedua setelah Presiden Amerika Serikat Barack Obama.   Meskipun   Jamahiriya    Arab     Libya   belakangan      dekat       dengan negara-negara Barat, ternyata Kolonel Gadhafi tetap memegang prinsipnya dan tegas dalam membela rakyat negara-negara berkembang di forum internasional seperti PBB. Pada Sidang Umum PBB tersebut tepuk tangan riuh  menyambut pidato Bung Kolonel yang dengan berapi-api berani menyampaikan unek-unek rakyat negara-negara berkembang yang selama ini tidak  terwakilkan meskipun para pemimpin mereka hadir. Sementara para pemimpin negara-negara Arab, Afrika, Asia, Amerika Latin dan sebagian negara-negara Eropa  serius mendengarkan pidato Bung Kolonel, para pemimpin negara-negara besar khususnya Amerika Serikat dan konco-konconya termasuk Zionis Israel meninggalkan ruang sidang.  Mereka hanya mau mendengar  sambil “mengantuk”  kalau yang berpidato itu  para pemimpin dengan naskah yang indah-indah dan sejuk buat kuping mereka tanpa ada kritikan apapun alias “Yes Sir” atau “Enggih Doro Tuan”.  Para pemimpin semacam ini  sangat dihormati oleh pihak Washington karena dianggap “santun”   dan   tidak   membahayakan  mereka.  Pemimpin Libya Kolonel Gadhafi mengecam pedas  ketidakadilan    dan diskriminasi   terhadap  negara-negara kecil oleh Amerika Serikat, Inggeris,  Perancis, Cina dan Rusia yang menduduki kursi permanen di Dewan Keamanan PBB.  “Apakah semua negara anggota PBB yang terdiri dari 192 negara  sejajar? Tidak! Ada istilah ‘negara besar’ dan  ‘negara kecil’.  Negara besar yang memiliki  nuklir menindas negara yang tidak memiliki  nuklir. Selain negara pemegang veto, tidak  diperbolehkan memiliki senjata nuklir. Apakah ini bukan perbuatan terror?”, kata Kolonel Gadhafi. Lebih lanjut Pemimpin Libya itu mengatakan: “Sejak Perang Dunia Kedua berakhir, telah terjadi 65-kali peperangan di berbagai  jagat raya ini dan jutaan orang terbunuh, tapi  tidak ada tindakan nyata dari Dewan Keamanan  PBB. Dewan Keamanan PBB bukan menciptakan rasa  aman, malah menciptakan teror di bebagai negara,  jadi sepantasnya disebut Dewan Teror.”

Kolonel Gadhafi merobek-robek Piagam PBB.

“Setiap   kali ada Sidang Umum PBB di sini,    Anda  semua   mendapat giliran untuk pidato.  Tapi  tahukah  Anda  bahwa  semua  naskah  pidato  Anda     itu berakhir di tempat sampah dan dilupakan.  Di  Dewan  Keamanan  PBB  lebih parah lagi, ada anggota tetap  dan tidak  tetap. Ini berarti  sistem    feodalisme berlaku  di PBB.  Di  manakah  Anda  berada  selama ini?  Apakah Anda sudah lelah? Kita harus  bangkit dan  berjuang  terus  demi terciptanya keadilan di organisasi  internasional ini. Ketika Amerika Serikat menyerang Iraq dan melakukan kejahatan    yang   luar   biasa  terhadap    rakyatnya,   Dewan Keamanan PBB tidak bisa berbuat apa-apa. Keputusan Amerika Serikat menyerbu Iraq adalah perbuatan  dedengkotnya semua iblis,” kata Gadhafi.  Selanjutnya Kolonel Gadhafi      menekankan:      “Kita   harus  segera mereformasi     sistem     Perserikatan     Bangsa-Bangsa      dengan           tindakan pertama ialah memindahkan markas besar PBB dari  New York , Amerika Serikat ke wilayah negara  lain yang netral. “Pidato Kolonel Muammar Al-Gadhafi melebihi jadwal waktu yang ditentukan bagi semua pembicara selama 15 menit. Tapi Bung Kolonel  tidak peduli dengan waktu. Ia terus bicara  selama 100 menit, seolah-olah  dia ingin menebus ketidakhadirannya di Sidang Umum PBB selama 40 tahun. Kebetulan yang menjadi  Presiden Sidang  Umum PBB tahun  2009 ini adalah  diplomat veteran Libya , Mr. Ali Treiki  yang  punya wewenang untuk  menghentikan siapa pun yang berpidato bila  dianggap melebihi jadwal. Selain berpidato tanpa  teks, Kolonel Gadhafi juga berbicara seketika tanpa ada naskah sehingga para hadirin hanya  menebak-nebak apa yang mau dibicarakan setelah Libya dekat dengan Barat.  Segala bentuk baik  pujian  maupun    cemoohan dari kalangan Jurnalis dan masyarakat  dunia khususnya Amerika Serikat  dilontarkan kepada Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Para pemimpin negara-negara Barat geram dan  merasa tersinggung karena Kolonel Gadhafi  telah mengganggu zona kenyamanan kaum   imperialis yang  selama   ini mengendalikan   PBB.


Pendukung Kolonel Gadhafi 
sambut kedatangan  Brother Leader 
di New York.
Kunjungan   Kolonel    Muammar   Al-Gadhafi    ke    Amerika Serikat   boleh  dikata       sukses. Ribuan  orang   menyambut   Pemimpin    Libya    ketika   ia   tiba   22 September  2009   di   Dagh  Hammskjold   Plaza,   New York.   Mereka  adalah para   anggota   “Nation of Islam”  bersama-sama  dengan   para   mahasiswa Libya  yang  berpartisipasi   dalam   program   penyambutan   sehingga  para demonstran   anti-Gadhafi    yang   meneriakkan  jel-jel  “teroris”   tenggelam oleh    arusnya   pendukung  Kolonel Mummar Al-Gadhafi    yang    mayoritas kulit hitam   baik   Muslim   maupun  non-Muslim   termasuk  salah    seorang pemimpin   group   Indian  Amerika   Mr.  Longwalker  Emie  Warrior.     Tidak ketinggalan    rombongan   group   musik   Afrika    dengan  berpakaian   khas tradisionilnya   turut   memeriahkan     penyambutan   kedatangan   Kolonel Muammar  Al-Gadhafi    ke   New York.    Di   hadapan   khalayak   ramai  salah seorang  pemimpin  kulit hitam,   Akbar Muhammad  memberikan kata-kata sambutan      dan    pujian     buat      Kolonel     Muammar Al-Gadhafi       sebagai pemimpin   Afrika   yang   banyak   jasanya.  Macam-macam sambutan yang begitu meriah terhadap “Abu Afrikin”  (bapak Afrika) ini, sehingga  Kolonel Muammar  Al-Gadhafi    merupakan   “bintang”    dari  seluruh delegasi dunia yang   hadir   di   Sidang   Umum   PBB.    “Brother   Leader”   (Bung Pemimpin)  menyatakan   dia   tidak    mau   menyapa   orang   Amerika Serikat    sebelum beliau  menyapa   saya   sebagai   Pemimpin  Nation of Islam,”   kata Minister Louis Farrakhan   sahabat  Kolonel    Muammar Al-Gadhafi.
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Dari New York ke Porlamar,

Venezuela.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi setelah selesai menghadiri Sidang Umum PBB, beliau meneruskan perjalanannya ke Venezuela. Pada 25 September 2009 pesawat yang ditumpangi  Kolonel Gadhafi serta rombongan mendarat di Porlamar, sebuah pulau yang terkenal sebagai tujuan utama para wisatawan asing. Tenda ala Bedouin khusus buat Bung Kolonel telah didirikan dekat swimming poll di sebuah hotel berbintang siap pakai.  Secara pribadi Presiden Hugo Chavez Frias langsung menemui Kolonel Muammar Al-Gadhafi di tendanya untuk mengadakan pembicaraan.Mereka berbicara mengenai “strategi” untuk  meningkatkan kerjasama antara Amerika Selatan  dan Afrika sebagai persiapan menjelang ASA (Africa – South America) Summit yang akan diselenggarakan di Libya. Sehubungan dengan hal tersebut, Duta Besar Venezuela untuk  Jamahiriya Arab Libya, Mr. Afif Tajeldine mengatakan bahwa integrasi Amerika Latin dan Afrika adalah sangat dibutuhkan untuk memecahkan problema sosial dan ekonomi yang sedang dihadapi rakyat kedua wilayah  benua tersebut.

Kedua pemimpin revolusioner mendapat
sambutan  dari   rakyat Venezuela.
 
Dalam   deklarasi   yang      ditandatangani    Pemimpin   Jamahiriya  Kolonel Muammar Al-Gadhafi     dan    Presiden    Hugo Chavez  Frias     menolak      setiap         tuduhan        terorisme  terhadap   rakyat   yang    sedang       berjuang   menuntut    kemerdekaan   dari   pendudukan    asing,   tapi      mereka    menentang      segala      bentuk    terorisme    oleh    pihak     manapun. Dalam dokumen   tersebut tidak menyebut   negara mana yang    melakukan   pendudukan  terhadap  negara lain.  Tetapi    setelah   selesai penandatangan dokumen  dalam  pidatonya Kolonel Gadhafi menyebut     nama  Amerika Serikat   dan  Inggeris. Tepuk tangan riuh  dari masyarakat    Venezuela      menyambut     pidato     Kolonel    Gadhafi.  Presiden  Hugo Chavez  memuji Kolonel  Gadhafi dan membandingkannya   Bung  Kolonel  dengan    Simon   Bolivar pahlawan   kemerdekaan   Venezuela   di  abad   ke 19.  Presiden Hugo Chavez mengalungkan sebuah       medali       emas     kepada    Kolonel Gadhafi    dan    memberinya    sebuah     pedang replika yang pernah  dimiliki oleh Simon Bolivar. “Saya bukan  menyanjungnya. Apa yang  dilakukan Simon Bolivar bagi rakyat Venezuela,  Muammar  Gadhafi  telah  melakukan  hal yang    sama  terhadap   rakyat Libya.  Gadhafi  adalah pejuang dari  Libya,”   kata    Presiden Chavez yang disambut tepuk tangan  masyarakat yang hadir. “Ini kehormatan besar  yang saya peroleh,” kata Kolonel Gadhafi  melalui penterjemahnya.

Baik Kolonel Muammar Al-Gadhafi maupun Presiden Hugo Chavez sangat terkenal   sebagai  jurubicara    rakyat  tertindas di seluruh dunia dalam forum  internasional. Dalam kunjungan pertamanya ke  Amerika Latin ini, Kolonel Gadhafi menekankan pentingnya persatuan Afrika dan Amerika Selatan.   “Kalau negara-negara Barat bisa bersatu dengan  mendirikan NATO (North Atlantic Treaty Organization), berarti kita juga harus bisa  mendirikan SATO (South Atlantic Treaty Organization). Barang siapa yang mempertaruhkan      negaranya    kepada   kekuatan   NATO,   maka      sekarang mereka  bisa mengatakan akan mempertaruhkan  kepada kekuatan SATO. Kita juga akan ciptakan  kerjasama pertahanan,” kata Kolonel Gadhafi.  Selain mengecam negara-negara kaya sebagai imperialis, juga Bung Kolonel mengecam Dewan  Keamanan sebagai Dewan Teror yang merupakan klub elite   dimana   negara-negara seperti   Libya   tidak   punya   suara.

Presiden Chavez: “Viva sosialisme!”
 

Selesai   pidato   Bung Kolonel,     kemudian  dilanjutkan pidato  oleh Presiden Hugo Chavez.   “Seluruh     rakyat    Margarita   penuh     kebahagiaan      atas kehadiran    Bung Muammar    dan   mereka   menyambut  Anda      dengan  sepenuh hati   yang merupakan bukti  kecintaan mereka  terhadap      rakyat Arab,   Afrika    dan      rakyat   revolusioner     Libya.     Kita     akan     segera    mewujudkan   SATO  seperti   yang   telah   dikemukakan     Bung Muammar. Genderang   Sosialisme   telah   ditabuh   di  seluruh   Afrika, Amerika     Latin, dan  Dunia Arab. Suara gemuruhnya membuat bising  telinga-telinga kaum imperialis.      Mampuslah    imperialisme!   Mampuslah  kapitalisme!   Hidup  Sosialisme!  Hidup para pejuang kemerdekaan!   Hidup kaum pembebas! Dan hidup kaum Bolivar!,”          kata           Presiden    Hugo  Chavez         sebagai       penutup pidatonya yang berapi-api dan mendapat   sambutan luar biasa dari mereka yang   hadir.

 
 
 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
Kolonel Gadhafi dan Presiden Chavez berbaur
dengan masyarakat Venezuela.
 

Jamahiriya   dan   Venezuela   merupakan   sahabat    paling akrab dewasa ini mengingat  pemimpin dari  kedua negara tersebut sama-sama revolusioner, anti-imperialisme    dan    anti-kapitalisme.   Apalagi   Presiden Hugo Chavez sangat terkenal sebagai  pembela utama rakyat Arab Palestina.  Ketika  Liga Arab    sibuk   dengan   KTT Arab   di   Qatar   pada  Januari 2009 hanya  untuk berdebat   tentang   pemutusan  hubungan diplomatik dengan Israel  karena menyerang  Gaza,     Presiden   Hugo Chavez    justru    tanpa    banyak   omong langsung segera  mengusir Duta Besar Israel untuk Venezuela.   Sikap   tegas pemerintah    Venezuela     ini     merupakan    tindakan    nyata  yang pertama di dunia terhadap  Israel ketika negara teroris Zionis Israel menyerang Gaza pada akhir Desember 2008,     sementara negara-negara Muslim yang punya hubungan diplomatik dengan Israel “tertidur”   nyenyak.    Lebih  parah  lagi pemerintah    Mesir   bukannya   membantu    rakyat   Arab Palestina di Gaza, malah   mengikuti  kemauan  Israel    dan   Amerika Serikat    untuk menutup jalur   bawah   tanah   yang  merupakan  jalan satu-satunya menuju wilayah Mesir sehingga  rakyat Gaza semakin menderita akibat kelaparan.  Sungguh memalukan    dan     sangat     menjijikan    sikap    busuk   pemerintah  sekular pimpinan   Hosni Mubarak    ini!    Bagi   pemerintah   Amerika Serikat     sepak terjang   Kolonel   Muammar Al-Gadhafi   dan    Presiden  Hugo Chavez adalah merupakan  ancaman  besar   yang   paling    berbahaya.   Pertama,    adanya rencana    aliansi  pembentukan SATO sebagai kekuatan Afrika  dan Amerika Selatan.   Kedua,  baik  Jamahiriya maupun Venezuela merupakan pemasok utama   minyak    bagi    kebutuhan    Eropa    dan   Amerika  Serikat.     Ketiga, pengaruh Kolonel Muammar Al-Gadhafi dan Presiden Hugo Chavez semakin meningkat  di   kalangan   negara-negara     berkembang terutama di Amerika Latin.   Dengan   demikian    bila    desakan     kedua     pemimpin  tersebut agar Hak Veto  di  PBB   dihapus  dan  markas  PBB  dipindahkan ke wilayah  netral terwujud,     maka     tangan-tangan     kaum     imperialis     yang    selama     ini mengendalikan PBB  dengan segala aparatnya terutama Dewan Keamanan   atau   “Dewan Teror”   pasti   akan terancam  lepas dan kemenangan akan berpihak kepada    negara-negara   tertindas.

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Pipa Diangkut Menuju Proyek Sungai Buatan.

The Great Man-Made  River.

Bagian dari rancangan Sosialisme Islam adalah meningkatkan agrikultur dengan   membangun   projek   irigasi pada tahun  1987   yang merubah padang pasir sahara gersang menjadi sumber mata air dan mengalirkannya ke kota-kota di wilayah Laut Tengah bahkan diekspor ke  negara-negara    sekitarnya.  Proyek raksasa yang diberi nama “The Great Man-Made River” ini selesai pada 1996 dengan biaya sebesar US$ 25 milyar.   Rakyat Libya sangat senang dan bahagia     menerima     keputusan   perubahan     politik      Kolonel   Muammar Al-Gadhafi karena mereka bukan saja telah merasakan manfaatnya, tapi juga telah tercipta stabilitas ekonomi maupun politik di negaranya. Dalam wawancara dengan Scott Macleod dari  majalah TIME di Tripoli 31 Januari 2005 Kolonel Gadhafi mengatakan: “Dunia ini, sedang mengalami perubahan begitu cepat dan dramatis. Tidak pernah ada permusuhan  yang permanen atau  persahabatan yang  kekal.  Kita semua telah  saling membuat kesalahan, yang   paling   penting    sekarang   adalah  memperbaiki    semua kesalahan itu.  Sekarang Libya telah mengambil keputusan  untuk   memimpin  gerakan  perdamaian  di  seluruh  dunia.”

======================00000000==================

More related the article:

Di Balik Kegagalan

Kolonel Muammar Al-Gadhafi

Meraih Jabatan Presiden

Uni Afrika 2010 -2011.

Oleh: Luqman A.R. Diab

Pada 20 Agustus 2008  Kolonel Muammar Al-Gadhafi”

dinobatkan sebagai “King of African Traditional kings.”

Tradisi kepemimpinan  Uni Afrika berputar setiap tahun di antara lima wilayah Afrika, yaitu Afrika Tengah, Afrika Timur, Afrika Utara, Afrika Selatan dan Afrika Barat. Namun tradisi kepemimpinan ini bisa berubah bila mayoritas negara-negara anggota menghendaki  Presiden yang lama dipilih lagi. Konperensi   Tingkat Tinggi Afrika ke-14 diadakan selama 3 hari di Addis Ababa, Ethiopia  dimulai pada tanggal 31 Januari 2010  dengan tema “Infrastructure Development in Africa”.  Africa News,  Ethiopia World News  2 February  2010 melaporkan  pandangan mata yang tidak pernah terjadi sebelumnya.  Ketika  di ruang sidang para  peserta  KTT Uni Afrika, Addis Ababa, Ethiopia sudah berkumpul, Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai Leader of the Revolution of the Great Socialist People’s Libyan Arab Jamahiriya, Leader of the World Islamic Popular Leadership, President of African Union, King of African Traditional kings, membuat para hadirin terkejut dan bengong ketika ia tiba dengan parade di hadapan mereka yaitu raja-raja suku  di Afrika, penguasa tradisional dan para pemimpin budaya dari berbagai wilayah Afrika. Kolonel Muammar Al-Gadhafi  mengenakan jubah putih dan topi bulu hitam berjalan dengan gagah dan penuh wibawa sebagaimana layaknya seorang raja. Sedangkan para raja dan kepala suku yang mengiringi di belakangnya memakai jubah panjang,  gaun tradisional berkulit binatang dan gaun kain sulam. Mereka adalah orang-orang yang tidak tercantum dalam undangan, maka mereka terpaksa tanpa menghiraukan protokol langsung menduduki kursi yang bertuliskan “Lady First”.  Salah seorang yang hadir di situ berkomentar: “Ini adalah suatu tindakan yang sudah keluar dari peraturan keamanan di tempat sidang.”  Namun tidak ada satu pun  petugas keamanan yang berani bertindak terhadap mereka,  karena akan fatal akibatnya apabila hal itu dilakukan. Kejutan kedua muncul ketika Kolonel Muammar Al-Gadhafi selesai pidato sebagai pembukaan KTT, tiba-tiba Bung Kolonel mengundang salah seorang perwakilan raja-raja dan pemimpin tradisional Afrika untuk berbicara. Pemimpin delegasi dari Pantai Gading, Tehiffi Zif Garvais,  mengatakan : “Forum Raja-raja, Sultan dan para pemimpin tradisional Afrika yang didirikan oleh pemimpin kami dan Raja dari segala raja Afrika, Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah untuk bersatu dan melayani rakyat Afrika. Ini adalah merupakan suatu kehormatan bagi Anda semua untuk bisa berjumpa dengan kami di sini. Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Presiden Uganda,  Yoweri Museveni, yang telah bertemu dengan kami dan sekarang beliau menjadi anggota kehormatan kami.  Presiden Museveni telah setuju menerbitkan sebuah kamus dalam bahasa-bahasa daerah Afrika, dan hal ini akan membantu para penguasa tradisional Afrika. Lebih lanjut Tehiffi mengatakan peran mereka tidak terlibat dalam politik. “Kita bukanlah milik alat politik. Peranan kami adalah untuk memberikan dukungan dan stabilitas. Sebuah alat, kohesi sosial yang telah ditampilkan dalam beberapa kebudayaan di benua Afrika seperti Guinea. Afrika harus mengembangkan negaranya berdasarkan budayanya sendiri.  Beberapa kepala negara yang hadir di sini kami yakin mereka  tidak mengerti  apa peran kami sesungguhnya, tapi Raja dari segala raja kami Kolonel Muammar  Al-Gadhafi telah mengambil keputusan  dan mengatur kami untuk bertemu dengan beberapa pemimpin pemerintahan Afrika”, kata  Taheffi menutup sambutannya. Selanjutnya  Kolonel Muammar Al-Gadhafi juga menjelaskan kepada para kepala negara dan pemerintah Afrika yang hadir di KTT tersebut, bahwa tidak ada konflik antara peran pemimpin tradisional dan para politisi di Afrika.   Juga Kolonel  Gadhafi menambahkan bahwa Presiden Museveni telah memahami kedudukan mereka setelah bertemu dengan para pemimpin tradisional tersebut.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi disambut para peserta K.T.T. Uni Afrika 2010  di Addis Ababa, Ethiopia  31.01.2010.

Pada hari pertama   pembukaan KTT Uni Afrika yang seluruh anggotanya berjumlah 53 negara itu, mengadakan perdebatan khusus mengenai pemilihan  Presiden Uni Afrika yang baru. Perdebatan semakin seru ketika beberapa negara  Afrika seperti Senegal  pimpinan Presiden Abdoulaye Wade memberi dukungan kuat agar Kolonel Muammar Al-Gadhafi dipilih kembali menjadi Presiden Uni Afrika. Mereka ingin Kolonel Gadhafi terpilih kembali karena waktu satu tahun tidak cukup bagi  Brother Leader untuk mempersatukan negara-negara Afrika yang belum bersatu. Namun anggota team pemilihan Presiden  Uni Afrika yang dipimpin Afrika Selatan dan Ethiopia memutuskan Presiden Uni Afrika harus dipilih berdasarkan putaran  dari wilayah Afrika Selatan dan mereka mengatakan  mayoritas negara Afrika menghendaki seperti itu.

Presiden Senegal   Abdoulaye Wade
memberi dukungan penuh  kepada
Kolonel Muammar Al-Gadhafi agar
dipilih kembali menjadi Presiden
Uni Afrika  2010 – 2011.

Menurut VOA   1  Pebruari  2010, suasana tampak tenang ketika para kepala negara masuk ke ruang sidang  KTT Uni Afrika  dan muncul 20 menit kemudian pengumuman yang menyatakan bahwa sidang memutuskan telah memilih Presiden Malawi, Bingu wa Mutharika sebagai Presiden Uni Afrika yang baru dan akan menjabat selama setahun hingga diadakan pemilihan ketua baru pada tahun 2011.  Pengumuman yang tampaknya tenang tersebut, menurut saksi mata hampir pecah baku hantam di malam sebelumnya karena pendukung Kolonel Gadhafi menghendaki agar Brother Leader tetap memimpin Uni Afrika sampai tahun 20011.   Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah seorang pemimpin  Muslim yang berjiwa besar. Meskipun dia gagal dalam meraih dukungan suara terbanyak, namun dari sini Kolonel Gadhafi bisa mengetahui  dengan jelas siapa para pendukungnya,   siapa para penentangnya dan siapa  saja para pengkhianatnya.

Presiden Malawi, Bingu wa Mutharika, dipilih menjadi Presiden  Uni Afrika 2010  –  2011.

Pemilihan Ketua  Uni Afrika tahun ini nampaknya dikendalikan oleh Afrika Selatan dan Ethiopia.  Profil kedua negara tersebut adalah sebagai berikut:

Jacob Zuma ketika disumpah menjadi Presiden Afrika Selatan. Presiden Jacob Zuma bersama Perdana Menteri Inggeris  Gordon Brown  ( 2010 ).

Pertama,  Republik  Afrika Selatan yang sekarang dipimpin oleh Presiden Jacob Zuma  pada 2009 berpenduduk 49.320.000 orang. Berdasarkan sensus 2001 umat Kristen 79,7 %  dan Muslim 1,65 % .   Sisanya menganut kepercayaan animisme, dan  agama Hindu di kalangan masyarakat Afrika  Selatan keturunan India. Penyebar agama  Islam di Afrika Selatan adalah Syeikh Abdurahman Matebe Shah keturunan Arab Hadramaut berasal dari Sumatra, Indonesia pada 1668.  Disusul kemudian oleh Syeikh Abidin Tadia Yusuf Macasari  yang  juga keturunan Arab Hadramaut  lahir di Makasar,  Indonesia pada tahun 1626.  Dia dibuang  ke Sri Lanka kemudian ke Cape Town, Afrika Selatan pada tahun 1694 oleh pemerintah kolonial Belanda.   Syeikh Yusuf wafat tahun 1699 di Afrika Selatan.  Republik  Afrika Selatan  meskipun pernah mengalami kekejaman rezim kulit putih dengan politik Apartheidnya, namun semuanya dilupakan  oleh pemerintahan sekarang. Terutama kebijakan politik luar negerinya yang pro-Barat.  Apalagi penanaman modal asing terbesar di Afrika Selatan adalah  Eropa termasuk Inggeris yang sudah lama berbisnis sejak zaman perbudakan.

Orang-orang kulit hitam dari Afrika

dibawa ke Eropa dan Amerika sekitar

abad ke 17.  Mereka disiksa dan

diperjualbelikan sebagai budak.

Kedua,  Republik   Ethiopia yang dipimpin oleh Presiden Girma  Wolde-Giorgis, berdasarkan statistik 2008 berpenduduk 80 juta orang.  62,8  %  beragama Kristen,  Muslim  33, 9 %   dan sisanya menganut kepercayaan animisme.  Negara ini pernah  dipimpin oleh  rezim Sosialis-Marxis pimpinan Kolonel Mengistu Meriam  pro-Uni Soviet  pada tahun 1974 – 1991. Sebelumnya Ethiopia diperintah oleh Kaisar Haile Selassie yang kejam dan telah membantai umat Islam di negaranya.

Kaisar   Ethiopia  Haile Selassie  telah membantai

umat Islam di negerinya secara kejam sekitar 1960-an.

Setelah kaum  komunis diberantas , pemerintahan Presiden  Girema akrab dengan negara-negara Barat. Bahkan   negaranya akrab dengan Israel yang telah  membantu para pemberontak separatis di Sudan Selatan dan Dharfur.

Presiden Ethiopia,  Girma Wolde-Giorgis   ( 2010 ).

Ketiga, Bingu wa Mutharika  yang terpilih sebagai Presiden  Uni Afrika untuk 2010 – 2011 adalah Presiden Malawi.  Penduduk Malawi yang letak negaranya di wilayah  Selatan  Afrika ini berjumlah 13.900.000 orang.  Ibukotanya Lilongwe. Berdasarkan  statistik 2007 diperkirakan 80 %  beragama Kristen, 13 %  Islam, dan sisanya penganut kepercayaan animisme.  Presiden Mutharika lahir pada 24 Pebruari 1934.  Pemerintah  Republik Malawi pimpinan Presiden Bingu wa Mutharika  sangat akrab  dengan negara-negara Barat.

Presiden Malawi,   Bingu wa Mutharika dipilih menjadi Presiden Uni Afrika  2010 – 2011.

Setelah  menyerahkan jabatan Presiden  Uni Afrika kepada Presiden Malawi,  Bingu wa Mutharika, Kolonel Muammar Al-Gadhafi dalam pidato perpisahannya antara  lain mengatakan: “Saya ragu bahwa  kita akan mampu memikul tanggung jawab  di hadapan rakyat kita.  Saya ragu kita bisa mencapai sesuatu yang  konkret di masa depan, karena berdasarkan pengalaman saya di Uni Afrika, elit politik benua kita kurang kesadaran politiknya terutama dalam hal penentuan politik.”  Kolonel Gadhafi juga mengecam Uni Afrika telah membuang-buang waktu dengan pidato bertele-tele,  resolusi dan deklarasi. Sementara mereka mengabaikan perubahan dunia sekitarnya. “Para elit politik Afrika tidak tertarik kepada perubahan yang terjadi dalam peta dunia,”  kata Kolonel Gadhafi.  “Dunia ini telah berubah menjadi  tujuh atau sepuluh  negara,  namun kita tidak menyadari hal itu.  Perdebatan dan macam-macam rapat yang panjang dan melelahkan seolah-olah kita sedang membuat bom atom atau suatu yang luar biasa. Setelah semuanya berakhir, kursi-kursi kosong hanya merupakan simbolis belaka, karena banyak deklarasi dan keputusan diambil tanpa persetujuan saya sebagai Ketua Uni Afrika.   KTT Uni Afrika telah membuang-buang waktu  tetapi gagal untuk menemukan tantangan   global,” kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi.   Dalam pidato perpisahannya, dia juga mengatakan sekali lagi mendesak para pemimpin Afrika untuk memulai proses penyatuan politik. Brother Leader juga  menyatakan sebagai “seorang perajurit”  Afrika, dia akan terus berjuang untuk mengintegrasikan benua Afrika.   “Uni Eropa telah menyatukan negara-negara Eropa dan kita tidak menyadarinya. Kita harus bersatu untuk bersatu.  Mari kita bersatu untuk hari ini,”  kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi mengakhiri  pidatonya.

“Negara Eropa telah menyatukan negara-negara Eropa kita tidak menyadarinya. Kita harus bersatu untuk bersatu,” kata Kolonel Gadhafi mengakhiri pidatonya di K.T.T. Uni Afrika 2010 di Addis Ababa, Ethiopia.

Berbagai tanggapan dari pers Barat yang mengulas tentang kegagalan Kolonel Muammar Al-Gadhafi dalam meraih perpanjangan jabatan Presiden Uni Afrika untuk tahun 2010 – 2011 ini.  Rata-rata ulasan mereka menyudutkan program politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi yang telah berusaha keras untuk menciptakan  “United States of Africa” .   Laporan pers lebih  banyak difokuskan kepada kegagalan Kolonel Muammar Al-Gadhafi , sehingga rakyat dunia internasional,  khususnya  rakyat Afrika sendiri tidak mengetahui dengan jelas  apa  hasil konkret dari KTT Uni Afrika yang telah banyak  membuang  waktu  dan menhabiskan  kertas untuk naskah pidato  dan pidato lagi di forum KTT Afrika itu.  Salah seorang dari delegasi Afrika Selatan yang tidak mau disebut namanya menyatakan  kepada pers bahwa rencana pembentukan United States of Africa yang dikumandangkan oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi tidak praktis dan melanggar kedaulatan  negara-negara  anggota Uni Afrika.  Sedangkan Presiden  Senegal, Abdoulaye Wade mengatakan: “United States of Africa  adalah satu-satunya cara Afrika bisa berkembang  tanpa campur tangan  negara-negara Barat. Pada KTT  Uni  Afrika tahun ini  Kolonel Muammar Al-Gadhafi merasa kehilangan salah satu pendukungnya yang paling tangguh dan  dapat diandalkan.  Dia adalah Presiden El-Hadj  Omar Bongo dari Gabon yang wafat pada Juni 2009. Ketika Kolonel Muammar Al-Gadhafi pertama kali bertemu di tahun 1980-an, Bongo adalah seorang Kristen yang taat dengan nama Albert Benard Bongo. El-Hadj Omar Bongo merupakan presiden beragama  Islam yang pertama di Gabon yang kaya  karena penghasilan minyak. Ketika pemerintah Gabon mengalami Kesulitan ekonomi,   Jamahiriya  Arab Libya turun tangan untuk membantunya. Penduduk Gabon pada tahun 2009 sekitar 1.475.000 orang. Mayoritas beragama Kristen dan Muslim hanya  1  % .  Namun mereka  sepakat memilih putra almarhum El-Hadj Omar Bongo, yaitu Ali Bongo Oudimba untuk menjadi presiden yang juga seorang Muslim.

SEKILAS BENUA AFRIKA.

Benua Afrika terluas kedua dan terpadat penduduknya kedua di dunia setelah benua Asia.  Luas wilayah Afrika 30.231.532  km2.  Afrika terdiri dari 53 negara merdeka dan berdaulat. Di hampir semua benua negara-negara Afrika terdapat macam-macam kekayaan hasil bumi, aneka tambang, minyak  yang masih banyak belum diolah. Bahkan wilyahnya kaya akan uranium yang sangat dikhawatirkan oleh negara-negara Barat untuk bahan pembuatan nuklir. Di Afrika terdapat padang pasir Sahara yang luas, begitu juga hutan rimba yang penuh dengan berbagai macam satwa. Sebelum Islam lahir, para saudagar Arab banyak berkelana ke wilayah Afrika di mana agama Kristen sudah mulai banyak pengikutnya terutama di wilayah Afrika Timur. Bahkan Bilal Ibnu Rabah Al-Habsyi, muazzin pertama yang mengumandangkan suara adzan di dunia ini, adalah berasal dari keturunan Habasha (Ethiopia), Afrika.    Sejarah Islam di Afrika dimulai pada tujuh tahun setelah wafatnya Nabi Muhammad S.A.W. pada sekitar tahun 639 sesudah Masehi, pasukan Muslim Arab di bawah komando Jenderal Amr bin Ash bin Wa’il bin Hisyam menyerbu Mesir. Kemudian mereka meneruskan ekspansinya ke Afrika Utara hingga ke seluruh sentral Maghreb. Menurut Wold Book Encyclopedia, Islam hingga kini merupakan agama terbesar di Afrika. Populasi penduduk Afrika pada 2005 berjumlah sekitar satu milyar orang terdiri  dari 48 % Muslim, Kristen 40 % , sisanya adalah non-religius  atau mengikuti kepercayaan tradisional animisme  dan ada juga sedikit  penduduk keturunan India yang beragama Hindu.  Belakangan setelah adanya  peningkatan dana bantuan yang diberikan untuk kegiatan-kegiatan Islam di Afrika oleh negara-negara Arab terutama Jamahiriya Arab Libya, pemeluk agama Islam  di benua hitam ini semakin bertambah dengan pesat. Apalagi Kolonel Muammar Al-Gadhafi sering mengadakan perjalanan keliling ke negara-negara Afrika dan pada bulan Rabiul Awal tahun Hijriah Brother Leader  sering mengadakan perayaan Maulid untuk merayakan kelahiran Nabi Muhammad SAW  di salah satu negara Afrika.

Dalam suatu kesempatan Kolonel Muammar Al-Gadhafi sholat bersama  dengan masyarakat Sudan.

Sejak Jamahiriya Arab Libya rujuk dengan negara-negara Barat  yang dimulai pada tahun 2003, dunia internasional khususnya Dunia Islam menganggap politik Muammar Al-Gadhafi  akan merubah prinsip-prinsip revolusionernya.  Tetapi  ketika ia berpidato di Sidang Umum PBB  pada 23 September 2009, dunia terkejut karena ternyata pendekatannnya dengan negara-negara Barat samasekali  tidak membuat Bung Kolonel tunduk  kepada tekanan negara-negara Barat khususnya Amerika Serikat. Selain dia mengecam Dewan Keamanan PBB sebagai  Dewan Teror,  juga mendesak  kepada negara-negara  anggota PBB untuk memindahkan Markas Besar PBB dari New York, Amerika Serikat ke negara netral sekaligus menghapus Hak Veto yang berlawanan dengan keadilan. Bahkan pada 28 September 2009 Kolonel Muammar l-Gadhafi dan Presiden Hugo Chavez Frias sepakat untuk mendirikan SATO ( South Atlantic Treaty Organization ) yang meliputi pakta pertahanan, ekonomi, sosial dan budaya antara benua Afrika dan Amerika Latin   dengan tujuan utama adalah menghadapi pengkeroyokan oleh negara-negara NATO yang selama ini seenaknya menindas negara-negara lain.   Negara-negara Barat khususnya Amerika Serikat dan Israel sudah tentu tidak tinggal diam melihat petanda buruk yang dikumandangkan oleh Kolonel Muammar Al-Gadhafi dan Presiden Hugo Chavez.   Para pencipta taktik-taktik jahat dikerahkan oleh kaum imperialisme-Zionis internasional untuk mengatur strategi dan siasat agar Kolonel Muammar Al-Gadhafi tidak terpilih lagi sebagai Ketua Uni Afrika 2010 – 2011.  Antara lain negara-negara Afrika yang sudah dipecah-belah dan bertempur satu sama lain,  terus ditingkatkan. Dengan demikian mereka bisa mengirim pasukan “perdamaian” lebih banyak lagi dengan bendera PBB sebagai embel-embelnya agar dunia internasional menilai bahwa  Uni Afrika pimpinan Kolonel Muammar Al-Gadhafi tidak mampu menyelesaikan  konflik-konflik internal yang terjadi di wilayah Afrika. Melalui pasukan “perdmaian” ini, Amerika Serikat dan komplotannya dapat mengontrol kepentingan-kepentingannya di Sudan dan Somalia secara langsung dan aman. Akar dari kekuatan politik Kolonel Muammar Al-Gadhafi selain penghasilan minyak di Libya,  adalah jabatan Presiden  Uni Afrika di mana Kolonel Gadhafi berjuang dengan penuh semangat  untuk mendirikan United  States   of  Africa.

UNI AFRIKA DAN SUDAN.

Bendera Uni Afrika dengan dasar warna hijau. Apakah seluruh benua hitam akan berubah menjadi “hijau” (Muslim) ? Isyu “hijau”  ini terus dikembangkan oleh musuh-musuh Kolonel Gadhafi.

Beberapa masalah besar yang dihadapi Uni Afrika pimpinan Kolonel Muammar Al-Gadhafi pada periode 2009 – 2010  adalah konflik-konflik yang terjadi di Sudan, Madagaskar, Guinea dan Somalia.  Semuanya ini adalah hasil karya imperialisme-Zionis internasional yang menggunakan politik “Divide Et Impera”.   Bermula diciptakan semakin meningkatnya perang  sipil antara penduduk Sudan Selatan yang memberontak melawan pemerintah Sudan di wilayah utara.   Penduduk Sudan sekitar 36 juta orang terdiri dari 83 %  Muslim yang secara etnis, mereka mayoritas berdarah Arab – Afrika  dan mendominasi pemerintahan yang berpusat di ibukota Khartoum.  Bahasa resmi Sudan adalah bahasa Arab, juga Sudan anggota Liga Arab.  Penduduk  Kristen bermukim di wilyah Sudan Selatan yang jumlahnya sekitar 7 %  dan sisanya 10 %  penganut kepercayaan tradisional animisme.  Baik Sudan Selatan maupun Sudan Barat wilayahnya memiliki   kekayaan alam terpendam yang belum diolah.  Di wilayah selatan pada tahun 1979  ditemukan deposit minyak bumi yang kemudian dieksplorasi, begitu  juga dengan Dharfur yang terletak di wilayah Barat dan menjadi arena konflik diperkirakan terdapat minyak.  Luas Sudan 2.505.813 km2.   Sudan negara terluas di benua Afrika  dan di Dunia Arab.  Sungai Nil yang merupakan sungai terpanjang di dunia,  memisahkan negara ini menjadi bagian selatan dan utara.    Setelah terjadinya perdamaian pada 9 Januari 2005 antara pemerintah Sudan dan kelompok pemberontak selatan S.P.LA. (Sudan People’s Liberation Army)  pimpinan  Letnan Kolonel John Garang de Mabior,  pertempuran di wilayah Sudan Selatan  bisa diredam. Apalagi setelah Presiden Omar al-Bashir mengangkat  Letnan Kolonel John Garang sebagai Wakil Presiden Sudan pada 9 Juli 2005.  Tapi sayangnya, John Garang tewas pada 30 Juli 2005 akibat kecelakaan helikopter yang ia tumpangi.  Letnan Kolonel John Garang de Mabior  lulusan pendidikan militer di Fort Benning, Georgia, Amerika Serikat.  Jabatan Wakil Presiden Sudan digantikan oleh Salva Kiir Mayardit juga dari S.P.L.A .

Pemimpin  S.P.L.A.  merangkap Wakil Presiden Sudan, Salva Kiir Mayardit  ( 2010 )  telah meredam pemberontakan di Sudan Selatan.

Meskipun Presiden Omar Al-Basir diburu terus oleh I.C.C. ,  rakyat Sudan tetap mendukungnya.

Setelah Sudan Selatan reda, muncul pemberontakan di Dharfur wilayah Sudan Barat yang paling banyak penduduk Muslimnya. Para suku pro-pemerintah  yang beragama Islam di Dharfur  menyerukan jihad melawan Sudan Liberation Movement ( S.L.M. ) pimpinan  Abdul Wahid Al-Nur dukungan Israel.  Menurut “Sudan Watch” 24 Februari 2009,  Abdul Wahid al-Nur mengatakan kepada Sunday Tribune 19 Februari 2009 bahwa ia berkunjung ke Israel dalam suatu langkah untuk meningkatkan normalisasi  sosial antara Sudan dan orang-orang Israel termasuk perjanjian strategis.  Sejak tahun 2008 S.L.M.  telah membuka kantornya di Israel.  “Abdel Wahid al-Nur”  yang dijuluki  “Abdel Yahud al-Jahanam”  (Hamba Yahudi Jahanam)   sejak 2007  bersembunyi  di Paris, Perancis.

Abdul Wahid Al-Nur, Pemimpin S.L.M.  yang didukung oleh Israel.

Pada 24 Februari 2009 Reuter melaporkan bahwa Pemimpin Libya dan Presiden Uni Afrika,  Muammar Al-Gadhafi   mengatakan pasukan  asing termasuk Israel berada di balik konflik Dharfur, bukan Presiden Omar al-Bashir.   “Ini  bukan rahasia. Kami telah mempunyai bukti yang jelas bahwa pasukan asing termasuk Israel berada di balik konflik Dharfur dan mereka mengipasi  dengan api”, kata Kolonel Gadhafi.   Konflik  yang terus menerus baik di wilayah selatan maupun Dharfur  sejak 1983 telah mengakibatkan  lebih dari 2 juta orang terbunuh.

Perang saudara di Dharfur,  Sudan  yang dikendalikan

Israel melalui kacungnya, Abdul Wahid Al-Nur telah

mengakibatkan mayat-mayat berserakan di mana-mana.

Kaum imperialisme-Zionis internasional terutama Amerika Serikat  tiada hentinya mau menyingkirkan  pemerintahan Omar al-Bashir.  Pada tahun 1993 Sudan dinyatakan sebagai negara teroris  oleh Amerika Serikat   karena pemerintah Sudan dituduh bekerja sama dengan Al-Qaeda.  Suatu tuduhan yang merupakan dongengan klasik dari Washington. Hingga sekarang (Maret 2010),   Presiden Omar Hassan Al-Bashir terus diburu untuk diadili atas “kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan” oleh I.C.C.  (International  Criminal Court).  I.C.C.  merupakan organisasi yang dikendalikan oleh kaum imperialisme-Zionis internasional   berselimut  keadilan dan membela Human Rights.  Selama ini  ICC hanya bertindak untuk menangkap orang-orang yang dianggap berbahaya bagi kepentingan negara-negara Barat khususnya  Israel dan Amerika Serikat.  Para pemimpin Israel telah membantai rakyat sipil Arab Palestina di Gaza  pada 2008  dan tahun-tahun sebelumnya hingga tidak terhitung nyawa  mereka yang melayang.  Tapi   apa tindakan  I.C.C. ?   Sama sekai tidak ada!    Bahkan masalah kejahatan Israel  ini dianggap  tidak ada, baik oleh I.C.C. maupun boss mereka di Washington.   Begitu pula ketika Amerika Serikat  menyerbu  Iraq  tanpa persetujuan PBB  dan membantai  rakyatnya yang hingga hari ini  masih terus dilakukan, I.C.C.   pura-pura tuli dan buta. Belum lagi di Afghanistan,  pasukan NATO   pimpinan  Amerika Serikat menyerbu dan terus menambah pasukan penyebar maut untuk membunuh orang-orang Muslim, masyarakat sipil  termasuk perempuan dam anak-anak. Mengapa  I.C.C.  tidak segera mengeluarkan perintah penangkapan terhadap George W. Bush dan konco-konco terrorisnya  di Washington?  Sedangkan Barack Obama yang merupakan Presiden A.S. pertama yang berkulit hitam, nampaknya   tidak berdaya untuk  menolak  pengiriman pasukan tambahan ke Afghanistan.  Semakin bertambah banyak pasukan Zionis internasional dikirim ke Afghanistan, maka semakin banyak pula rakyat sipil Afghanistan yang akan terbunuh.

Siapa pun yang menjadi Presiden Amerika Serikat

termasuk Presiden Barack Obama harus siap

membela Israel dan tunduk kepada Zionis Internasional.

Sambil menggunakan “kafiyah Yahudi” entah do’a

apa yang sedang dipanjatkan oleh Barack Obama

ketika dia berada di Jerusalem, Israel.

Siapa pun yang menjabat  sebagai presiden A.S.,  dia harus siap membela Israel dan tunduk kepada Zionis intetrnasional. Jauh-jauh hari sebelum menjadi presiden A.S. ,  Barack  Obama sudah menyadari hal itu.  Siapa pun yang mencalonkan diri sebagai presiden A.S. ,  bila tidak ada dukungan dari masyarakat Yahudi  Amerika atau Zionis  Israel  pasti gagal.  Tindakan jahat kaum  imperialisme-Zionis internasional pimpinan Amerika Serikat dengan slogan  “menegakkan Human Rights”  dan “War on Terrorism”  adalah lelucon paling buruk dari para  badut Yahudi Zionis  di Washington.

UNI AFRIKA DAN

KRISIS POLITIK DI

MADAGASKAR.

Madagaskar atau dulu namanya Republik Malagasi  terletak di Afrika. Pada tahun 2009 penduduknya sekitar 20.653.556 orang.  Pulau Madagaskar  merupakan pulau terbesar ke-4 di dunia dengan luas wilayahnya 587.041  km2.  Ibukotanya Antananarivo. Manusia pertama yang menghuni Madagaskar  diperkirakan sekitar abad ke-5 Masehi.  Menurut Wikipedia 4 Maret 2010, mereka berasal dari kalangan orang-orang Bugis, Sulawesi, Indonesia, sebelum Islam lahir.  Penduduk asli Madagaskar  warna kulitnya  soklat sama dengan orang Indonesia. Sedangkan penduduk lainnya yang berasal dari Afrika berkulit hitam. Bahasa penduduk asli Malagasi,  Malayo – Polynesian yang dulu berasal dari orang-orang Bugis, Sulawesi Selatan.  Sekarang bahasa resminya adalah Malagasi, Perancis dan Inggeris. Perancis penjajah paling lama  di Madagaskar.  Mereka invasi ke Madagaskar tahun 1883 hingga  Madagaskar diberi kemerdekaan  penuh  pada 26 Juni 1960.  Imigrasi orang-orang Arab sangat sedikit dibandingkan dengan orang-orang  Indonesia dan Bantu  (Afrika hitam).  Namun para pedagang Arab yang menyebarkan agama Islam di Madagaskar pada sekitar  abad ke-7  memiliki pengaruh yang dalam  di pantai barat Madagaskar. Sebagai contoh,  banyak orang-orang  Malagasi masuk Islam dan untuk pertama kalinya  alfabet   yang digunakan  masyarakat Malagasi berasal dari huruf Arab.  Penduduk  Madagaskar menganut kepercayaan tradisional animisme  47 % ,  Kristen 45 %  ,   Islam 7 %  dan Hindu 1 %  kebanyakan pendatang dari India.  Belakangan pemeluk agama Islam di Madagaskar  semakin meningkat  dengan adanya bantuan dana yang diberikan kepada masyarakat Muslim  oleh negara-negara Arab di antaranya Jamahiriya Arab Libya.  Pada Maret 2009 Presiden Madagaskar Marc Rovalomanana diperintahkan untuk pergi meninggalkan negeri itu oleh militer. Pada  gilirannya dia diganti oleh saingannya ,  Andry Rajoellina.

Andry Rajoelina,   Pemimpin   pemerintah  de facto Madagaskar.

Dia adalah penduduk asli Madagaskar. Warna kulitnya sama

seperti  orang-orang Bugis, Sulawesi  Selatan, Indonesia.

Pergantian kekuasaan  oleh militer di  Madagaskar  ini,   Uni Afrika menganggap sebagai masalah internal dan Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai Presiden  Uni Afrika hanya akan mengenali pemerintah de facto pimpinan Andry Rajoelina. Masalah ini ditentang oleh Ketua Komisi Uni Afrika, Jean Ping yang merangkap jabatan Menteri Luar Negeri dan Wakil Perdana Menteri   Republik  Gabon .  Padahal Uni Afrika telah berhasil membujuk Presiden Otoritas Transisi Tertinggi, Andry Rajoelena  untuk mengadakan pemilihan umum pada tahun 2011.  Menteri Luar Negeri Gabon,  Jean Ping sangat akrab  dengan para pemimpin negara-negara Barat termasuk  Israel.  Nampaknya  Jean Ping juga dimanfaatkan oleh mereka untuk menentang rencana Kolonel Muammar Al-Gadhafi  mendirikan  United States of Africa.

Menteri Luar Negeri merangkap Wakil Perdana Menteri Republik Gabon, Jean Ping.  Dia sangat akrab dengan Barat termasuk Israel. Penentang utama gagasan  untuk membentuk    “United State of Africa.”

UNI AFRIKA DAN GUINEA.

Republik  Guinea  adalah sebuah negara di Afrika Barat.  Luasnya sekitar 246.000 km2.  Bahasa resmi adalah  Perancis dan lainnya adalah Fusa dan bahasa Arab.  Ibukotanya  Conakry .  Penduduknya pada tahun 2006 sekitar 9.467.866 orang. Islam adalah agama yang mendominasi penduduk Guinea 85 % dan terakhir  jumlahnya terus meningkat.  Sedangkan penganut Kristen 10 %  dan 5 % penganut  kepecayaan tradisional Animisme.  Mereka yang non-Muslim pengikutnya semakin berkurang.   Pada 23 Desember 2008,  pemimpin junta militer Kapten Moussa Dadis Camara mengambil alih kekuasaan di Guinea.  Pada  3 Desember  2009, menurut AFP  telah terjadi percobaan pembunuhan terhadap Kapten Mousa Dadis Cmara yang dilakukan  oleh mantan pengawal kepresidenan Letnan Abubakar Diakile.  Dalam hal ini penguasa militer  Guinea menuduh Dinas Rahasia Perancis terlibat dalam insiden ini.  Pada 21 Januari 2010 junta militer menunjuk Jean Marie Dou  sebagai Perdana Menteri  untuk masa transisi enam bulan menjelang  akan diadakannya pemilihan umum.  Pemimpin junta militer Kapten Moussa Dadis Camara yang masih menjalani  perawatan di Bukina Baso menunjuk Wakil Presiden Sekouba Konate  menjabat Presiden sementara.

Presiden Sementara Guinea, Jenderal  Sekouba Konate.

Menurut  Reuter pada 7 Februari 2010 bentrokan kembali meletus antara kelompok minoritas  Kristen  dan Muslim di kota Nzerekore, Guinea, yang mengakibatkan 10 orang tewas dan puluhan orang terluka. Bentrokan antara kelompok Muslim dengan kelompok minoritas Kristen dari dulu sering terjadi.  Perestiwa semacam ini bisa terjadi di mana saja dan pasti disutradarai oleh Zionis internasional dengan bantuan kacung-kacung lokal.  Dalam masalah direbutnya kekuasaan di Guinea oleh militer, negara-negara Barat dan kacung-kacungnya di Afrika menuduh Pemimpin Jamahiriya Arab Libya, Kolonel Muammar  Al-Gadhafi  dan Presiden Senegal Abdoullaye  Wade berpihak kepada rezim militer tersebut.  Ini merupakan konspirasi politik dari pihak Barat terutama Israel dan Amerika Serikat untuk terus memojokkan para pemimpin Muslim  Afrika agar  mereka tidak punya peran penting di Uni Afrika.

UNI AFRIKA DAN SOMALIA.

Sejak  2009  yang berkuasa di Somalia adalah Pemerintah Federal Transisional (T.F.G.)  di bawah pimpinan Presiden Syekh Sharif Syekh Ahmed dan Perdana Menteri Omar Abdisashid Ali Shamake.  Somalia adalah sebuah negara letaknya strategis dan penting. Di sebelah barat berdekatan dengan Ethiopia, di tepi timur benua Afrika berdekatan dengan Laut Merah dan Terusan Suez yang merupakan kunci komersial di wilayah perairan itu.  Luas wilayah Somalia 637.657 km2. Ibukotanya adalah Mogadishu.  Penduduknya tahun 2009  sekitar 9.133.000  orang dan hampir 100 %  Muslim. Sedangkan penganut Kristen sekitar  100 orang.  Bahasa resmi adalah bahasa Arab dan Somalia telah menjadi anggota Liga Arab.

Presiden Somalia,  Syekh Sharif Syekh Ahmed.

Sejak Somalia memperoleh kemerdekaan  dari Inggeris dan Itali pada 1 Juli 1960, tidak pernah ada ketenangan yang diperoleh rakyatnya.   Pada tahun 1960 – 1964 konflik terbuka meletus antara Ethiopia dan Somalia. Pada 26 Januari 1991 pemberontak yang tergabung dalam  United Somali Congress (U.S.C.)  pimpinan Mohamed Farah Aidid menyerang Mogadishu dan berhasil menggulingkan pemerintahan sosialis-Marxisme Presiden Mayor Jenderal Mohamed Siad Bare  yang dulu pro-Uni Soviet.  Lepas dari cengkeraman rezim pro-Uni Soviet, timbul berbagai macam konflik  dan perang saudara yang tidak bisa dihindari.  Perpecahan dimana-mana  menyebabkan Somalia   tidak memiliki pemerintahan normal yang efektif.   Di wilayah Barat Laut ada pemisahan negara Somaliland. Di bagian Barat Daya terdapat beberapa warlord, yaitu Puntiland.  Resolusi Dewan Keamanan PBB 794, dengan suara bulat disahkan pada 3 Desember 1992, menyetujui pengiriman lebih dari 16.000 orang pasukan koalisi PBB dipimpin  oleh Amerika Serikat.  Pasukan perdamaian PBB pimpinan Amerika Serikat ini malah mendatangkan malapetaka yang lebih buruk bagi rakyat Somalia.  Masing-masing kelompok di Somalia  seperti Transitional Federal Government  (T.F.G.),  Islamic Court Union  ( I.C.U. ),  dan  Al-Shaabab saling bertempur.   Zionis internasional yang menyusup ke dalam pasukan PBB telah berhasil mengadu domba mereka hingga terjadi perpecahan di mana-mana.  Di antaranya  Republik Somaliland yang memisahkan diri dari Republik Somalia pada 18 Mei 1991 di bawah pimpinan Presiden Ahmad Ali, namun tidak menerima pengakuan diplomatik internasional.  Somaliland yang  punya hubungan akrab dengan Ethiopia ini, telah dibahas untuk bekerja sama  di masa depan dengan Uni Eropa pada 17 Januari  2007, begitu pula sama halnya dengan Amerika Serikat.  Terakhir Somaliland di bawah pimpinan Presiden Dahir Riyale Kahin yang berhasil mengadakan pendekatan dengan negara-negara Barat.  Pada akhirnya para arsitek pemecah-belah di Somalia muncul juga.

Presiden Somalialand,   Dahir  Riyale Kahin  (2010) sekarang akrab dengan Barat.

Memburuknya krisis di Somalia adalah  sebagian besar merupakan ancaman global seperti yang terjadi di Afghanistan, tetapi diabaikan oleh masyarakat dunia.  Konflik di Somalia sejak tahun 2007 hingga 2009 telah menyebabkan tewasnya 21.000  warga sipil.  Pasukan perdamaian dari Uni Afrika sebanyak 5000  orang berasal dari Uganda dan Burundi.  Namun pemerintahan transisi yang didukung PBB terutama negara-negara  Barat,  tidak berdaya menghadapi pemberontakan organisasi Islam Al-Shabaab yang didukung oleh Eritrea.  Pada 25 Desember 2009 menurut Afrika.com,  PBB telah mengeluarkan sanksi kepada Eritrea karena negara ini dituduh sebagai pemasok senjata ilegal kepada pemberontak Islam, Al-Shabaab, yang juga dituduh sebagai jaringan Al-Qaeda di Somalia.  Di sini PBB juga sama dengan kaum  Zionis internasional  mencari kambing hitam agar bisa memberi sanksi kepada negara-negara  yang akan membahayakan rencana jahat negara-negara Barat khususnya imperialis Amerika Serikat.   Sanksi yang didukung 13 negara anggota Dewan Keamanan terutama Amerika Serikat dan Inggeris,  dengan tegas ditentang oleh Jamahiriya Arab Libya.  Sedangkan Republik Rakyat Cina tidak berpihak.  Keputusan Jamahiriya  Arab Libya menentang sanksi tersebut dijadikan isu kekecewaan oleh negara-negara Uni Afrika pro-Barat  terutama Ethiopia  terhadap Kolonel Muammar Al-Gadhafi sebagai  Presiden  Uni Afrika.  “Sanksi terhadap Eritrea adalah upaya Amerika Serikat untuk menutupi kegagalannya di Somalia”,   kata Presiden Eritrea, Isalas Afewerki kepada surat kabar “Al-Hayat”  19 Februari 2010. Selanjutnya Presiden  Isalas mengatakan bahwa konspirasi menyudutkan  Eritrea adalah dirancang oleh C.I.A.   Tudingan Presiden Islas masuk akal  karena setelah bubarnya Uni Soviet,  Amerika Serikat berupaya menyebarkan pengaruh untuk menguasai dan  menempatkan pasukannya di seluruh negara-negara Afrika yang punya potensi kekayaan alam.  Amerika Serikat butuh kawasan strategis bagi pelayaran kapal dagang dan kapal perang mereka. Amerika Serikat melakukan intervensi  dalam masalah perbatasan antara Ethiopia yang pro-Barat dan Eritrea yang bersahabat dengan pemberontak Islam Somalia Al-Shabaab.

Presiden Eritrea,   Isaias  Afeweri.

Amerika Serikat juga campur tangan dalam  masalah konflik di Sudan. Pokoknya  bilamana ada  kekuatan Muslim muncul, maka  kaum imperialisme-Zionis internasional tidak tinggal diam.  Amerika Serikat langsung menuduh para pejuang Muslim tersebut adalah jaringan Al-Qaeda.  Ini tuduhan  klasik yang merupakan permainan politik  Washington yang digarap C.I.A. di setiap negara di mana kepentingan-kepentingan Amerika Serikat  dianggap akan terancam. Menurut “FT.com” 25 Januari 2010, pasukan Uni Eropa melatih pasukan Somalia untuk menghadapi para pemberontak Islam Al-Shabaab. Bukan saja Amerika Serikat,  tapi juga Uni Eropa semakin khawatir terhadap risiko keamanan di  Somalia.  Pada tahap pertama,  Uni Eropa melibatkan 100 tentara  Eropa yang berbasis di Uganda.  Dalam menjalankan operasinya, mereka bekerja sama  dengan pasukan perdamaian Uni Afrika, PBB di bawah pimpinan  Amerika Serikat  juga dengan pasukan pemerintah transisi Somalia pro-Barat.  Menurut Afrika.com 12 Februari 2010,  Mohtar Robon Sheikh Ali (Abu Mansour),  pejabat tinggi  Harakat  Al-Shabaab telah menyatakan perang melawan   pasukan Uni Afrika (AMNSON) dan pasukan pemerintah transisi Somalia di ibukota Mogadishu.

Perang saudara di Somalia terus berlangsung.

Dunia Islam dipecah belah, kemudian dikuasai.

Itulah  taktik neo-kolonialisme  Barat di mana

imperialis Amerika Serikat dan Israel terlibat.

Somalia berada di pusat kepentingan geopolitik Amerika Serikat di kawasan benua Afrika sejak Perang Dingin beberapa tahun yang lalu.  Dewasa ini perairan lepas pantai Somalia adalah  paling berbahaya di dunia,  meskipun patroli angkatan laut Uni Eropa dan Amerika Serikat berada di wilayah itu.   Bajak laut Somalia masih terus menyerang kapal-kapal dari banyak negara di sekitar Teluk Aden.   Bajak laut Somalia yang beroperasi sejak 2008 hingga Maret 2009 telah mendapat uang tebusan sebesar US$  200 juta. Belakangan banyak diantara mereka yang tertangkap dan diadili di Kenya, Yaman dan Somalia.  Namun bajak laut di wilayah perairan Teluk Aden itu masih tetap ada.

Meskipun Para bajak laut Somalia banyak  yang

terangkap di Teluk Aden, namun jumlah mereka

semakin meningkat.

Bajak laut memiliki  persenjataan lengkap dan mereka sangat mengganggu  jalur  pelayaran  di Samudra Hindia ke Teluk Aden yang merupakan wilayah strategis untuk menghubungkan Eropa ke Asia.  Masalah bajak laut yang semakin meningkat ini banyak mengundang pertanyaan.  Dari mana mereka memperoleh senjata?  Mengapa angkatan laut NATO termasuk Amerika Serikat sebagai “polisi dunia”  tidak mampu menumpas para perompak ini?  Masyarakat internasional sudah banyak tahu tentang kejahatan  C.I.A. menciptakan organisasi teroris Al-Qaeda  yang dimanfaatkan sebagai kambing hitam untuk mengambil tindakan terhadap musuh-musuh Amerika Serikat seperti para pejuang Muslim di Afghanistan, Iraq, Sudan,  Somalia dan terakhir di  Republik  Yaman.   Masalah pembajakan atau perompak di Somalia ini  sangat diragukan keasliannya oleh beberapa analis politik.  Bila kita melihat kepentingan negara-negara Barat di Tanduk Afrika, kemungkinan besar bajak laut Somalia ini sengaja diciptakan dan dipelihara oleh imperialisme-Zionis internasional  untuk mengalihkan perhatian dari isu sentral di Somalia.   Amerika Serikat dan NATO  dengan atau tanpa persetujuan PBB akan punya alasan kuat untuk mengirim kapal-kapal  perang mereka ke seluruh Samudra Hindia agar dominasi energi global terjamin. Ini merupakan bagian dari agenda Amerika Serikat dan konco-konconya untuk menguasai Tanjung Afrika,  Laut  Merah  dan Timur Tengah. Pada pertemuan Uni Afrika di  Tripoli  3 Agustus 2009, Kolonel Muammar Al-Gadhafi  mengatakan banyak kekerasan terjadi di Afrika disebabkan campur tangan asing, terutama Israel.  “Saudara-saudara dari Afrika, kita harus menemukan solusi untuk menghentikan  penjarahan  negara-negara super-power  atas benua kita,”  kata Kolonel Muammar Al-Gadhafi. Pada waktu itu Pemimpin Libya sebagai Presiden Uni Afrika  minta penutupan semua kedutaan besar Israel di seluruh Afrika.  “Israel  selalu menggunakan istilah ‘perlindungan minoritas’  sebagai alasan untuk menilai konflik-konflik  yang terjadi di Afrika,”  kata Kolonel Gadhafi.

Kapal Ukrainia dibajak oleh para perompak Somalia. Dari mana mereka memperoleh senjata kalau bukan dari Israel?

USAHA MENYUDUTKAN

KOLONEL  GADHAFI.

Dalam Sidang Majelis Biasa Kepala Negara dan Pemerintah Uni Afrika ke-14  di Addis Ababa, Ethiopia 31 Januari  – 2 Februari 2010, sebagian besar negara-negara Sahel dan  Afrika Barat setia kepada Pemimpin Libya Kolonel Muammar Al-Gadhafi dan mereka mendukung sepenuhnya agar Bung Kolonel dipilih kembali sebagai Presiden Uni Afrika 2010 – 2011.  Negara-negara Sahel meliputi Senegal, Mauritania, Mali, Bukinia Faso, Niger, Nigeria, Chad, Sudan, Somalia, Ethiopia dan Eritrea.  Namun  kaum imperialisme-Zionis internasional secara diam-diam dengan berbagai macam taktik menggagalkan dukungan mereka terhadap Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Kaum Zionis menyebarkan isu bahwa United States of Africa adalah cara Kolonel Gadhafi untuk menjadikan wilayah Afrika sebagai wilayah kekuasaan Arab dan Islam. Isu lain gelar “King of Kings” yang disandang Kolonel Muammar Al-Gadhafi merupakan penghinaan terhadap umat Kristen sedunia sebab gelar tersebut hanya diberikan kepada “Jesus Kristus”.  Padahal selama ini gelar Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah “King of African kings”, namun pers Barat sengaja merubahnya menjadi “King of Kings”  supaya timbul rasa kebencian terhadap Kolonel Gadhafi   di kalangan  negara-negara Afrika yang  rakyatnya  mayoritas Kristen.  Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah seorang Muslim yang saleh. Dia dituduh akan menyebarkan agama Islam ke seluruh Afrika.  Jawaban tuduhan itu 100 % adalah benar, karena setiap Muslim wajib menyebarkan agama Islam bukan saja di seluruh benua  Afrika,  tapi juga ke seluruh dunia. Apalagi Kolonel Muammar Al-Gadhafi adalah Leader of the World Islamic People’s Leadership. Meskipun Kolonel Muammar Al-Gadhafi  adalah seorang putra Arab sejati, namun tidak dapat disangkal dia adalah warga Afrika karena Jamahiriya Arab Libya terletak di wilayah Afrika.  Bahkan Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat mencintai Afrika melebihi dedikasi yang diberikan oleh para pemimpin Afrika terhadap bangsanya.

Menurut Kepala Badan Eksekutif Utama Uni Afrika, Jean Ping kepada Newstime Africa 31 Januari 2010,  “Gadhafi sebagai Ketua Uni Afrika telah merusak citra Uni Afrika, khususnya dalam menangani krisis politik seperti di Madagaskar dan Guinea.” Para penentang Kolonel Gadhafi lainnya mengatakan bahwa Kolonel Gadhafi lebih sering menggunakan kekayaan minyak negaranya  untuk “membeli” dukungan dari negara-negara Afrika miskin agar impiannya untuk menciptakan United States of Africa terwujud. Para pemimpin Afrika yang menentang rencana Kolonel Muammar Al-Gadhafi semakin nampak betapa dangkalnya cara berpikir mereka. Perlu diingat 1/3 anggaran Uni Afrika dibiayai oleh negara-negara Barat.  Apakah bantuan dana dari negara-negara Barat terutama Amerika Serikat kepada negara-negara Afrika tanpa mengharapkan imbalan?  Mereka lupa bagaimana sejarah mengungkapkan  bahwa kekayaan alam Afrika dirampok untuk diboyong  ke negara-negara  penjajah di Eropa dan Amerika Serikat. Mereka lupa orang-orang Afrika  ditindas dan diperjualbelikan sebagai budak hitam di Eropa dan Amerika Serikat. Mereka diperlakukan bukan sebagai manusia, tapi sebagai binatang yang lebih hina daripada anjing. Para pemimpin Afrika terutama para koruptornya yang sekarang hidup mewah  sudah lupa bagaimana penderitaan para pejuang yang bersedia mati demi kemerdekan tanah air mereka dari kaum penjajah Barat. Patrice Lumumba berasal dari Kongo pada tahun 1948 menulis artikel terkenal “Mengapa kebanyakan orang kulit putih memperlakukan anjing peliharaannya lebih baik daripada manusia yang berkulit hitam?” Begitu juga Nelson Mandela berjuang demi membebaskan negaranya dari politik jahat orang-orang  kulit putih yang menciptakan “Apharteid” sehingga dia mendekam 20 tahun dipenjara.  Perjuangan Nelson Mandela sekarang sudah dilupakan oleh Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma  yang lebih memperhatikan kepentingan negara-negara Barat yang dulu mendukung politik Apharteid, daripada kepentingan Afrika. Bahkan yang lebih  menyedihkan lagi Jacob Zuma menurut Wikipedia 10 Maret 2010,  punya catatan buruk tentang pribadinya. Dia pernah menghadapi tantangan hukum pada tahun 2005 dengan tuduhan pemerkosaan terhadap seorang wanita berusia 32 tahun. Pada tahun 2004 Jacob Zuma dituntut terlibat korupsi.  Pada masa itu Zuma menjabat sebagai Wakil Presiden Republik Afrika Selatan. Dalam suatu persidangan, Shaikh Schabir  seorang pengusaha kaya dari Durban dan juga sebagai Penasehat Keuangan Wakil Presiden Zuma , mengaku telah menyuap Jacob Zuma sebesar R. 500.000,- per tahun sebagai imbalan atas dukungannya terhadap kontraktor pertahanan Thomson CSF.  Namun Jacob Zuma bebas dari ancaman hukuman. Pada Desember 2007 Jacob Zuma terpilih sebagai Presiden A.N.C. (African National Congress).   Dalam pemilihan presiden Republik Afrika Selatan  pada 9 Mei 2009 atas dukungan kuat A.N.C.,  Jacob Zuma berhasil meraih kemenangan.  Schabir Shaikh oleh pengadilan dinyatakan bersalah dan dihukum 15 tahun penjara. Ini menunjukkan betapa bobroknya salah satu dari para pemimpin Afrika yang sudah pasti gampang “dibeli” dan dimanfaatkan oleh kaum imperialis   Barat untuk mencapai tujuan jahat mereka. Bahkan para pemimpin Afrika Selatan sekarang pura-pura lupa bahwa ketika mereka melawan rezim kulit putih yang didukung oleh negara-negara Barat terutama Inggris dan Amerika Serikat, bantuan dana dan dukungan paling banyak datang dari Jamahiriya Arab Libya. Persahabatan antara Nelson Mandela dengan Kolonel Muammar Al-Gadhafi sangat akrab, bahkan salah satu cucu lelaki Nelson Mandela diberi nama Zoudwa Gadhafi Mandela.

Nelson Mandela menjadi kebanggaan

seluruh rakyat Afrika.

Dia membebaskan rakyatnya dari

politik “Apartheid”  rezim kulit putih

di Afrika Selatan  yang didukung

negara-negara   Barat termasuk Israel.

Beberapa pemimpin negara-negara Afrika seperti Afrika Selatan  dewasa ini lebih mementingkan dirinya sendiri ketimbang rakyatnya. Mereka dekat dengan negara-negara Barat karena kepentingan bisnis mereka tidak ingin terganggu oleh apa yang disebut sebagai “United States of Afrika”. Para pengkhianat yang sekarang memerintah di beberapa negara Afrika mengingatkan kita pada pemerintahan Kongo di zaman Presiden Joseph Kasa Vubu dan Perdana Menteri Moise Thombe yang menyingkirkan Patrice Lumumba dan membunuhnya secara kejam karena mereka adalah para “budak” kaum  imperialisme-Zionis internasional. Pada masa itu Moise Thombe adalah pengusaha besar di Kongo dan dia tidak mau kehilangan rekan-rekan bisnisnya di negara-negara  Barat, maka mereka bersepakat menyingkirkan Presiden Patrice Lumumba pada Januari 1961. Patrice Lumumba sudah lama bercita-cita menciptakan Pan-Africanisme sejalan dengan perjuangan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.

Presiden Kongo,     Patrice Lumumba

pada Januari 1961  diseret dari istana

kepresidenan,  diikat dan ditarik dengan jeep

militer disepanjang  jalan raya  atas perintah

antek C.I.A. ,  Moise  Thombe  yang mengambilalih

kekuasaan di Kongo.

Pejuang sejati Commandante  Major Dr. Ernesto Che Guevara bukan kulit hitam dan bukan orang Afrika. Tapi dia rela meninggalkan jabatan elitnya  sebagai Presiden Bank Nasional Kuba demi membela rakyat Afrika di Kongo.  Pada tanggal 24 April 1965  Dr. Che  Guevara ikut berjuang bersama gerilyawan di hutan Afrika untuk melawan rezim korup Kongo  di bawah pimpinan Presiden Joseph Kasa Vubu dan Perdana Menteri Moise Thombe yang telah lama menjadi kacung imperialis Amerika Serikat.

Pejuang sejati asal Argentina,  Commandante

Major  Dr.  Ernesto Che  Guevara tinggalkan

jabatan  elitnya di Kuba berjuang bersama

gerilyawan di hutan Afrika melawan rezim

korup di Kongo.

Tidak dapat disangkal bahwa perjuangan melawan penindasan, baik melawan kolonialisme maupun neo-kolonialisme  dan imperialisme atau penindasan dalam bentuk apapun sudah pasti membutuhkan persatuan. Dalam hal ini seluruh negara Afrika harus dipersatukan dalam bentuk “United States of Africa” sebagaimana gagasan Kolonel Muammar Al-Gadhafi.  Dengan Afrika yang bersatu pasti rakyat yang berada dalam satu kawasan akan menjadi kunci dari suksesnya perjuangan melawan pemerintahan neo-kolonialisme negara-negara Barat yang tergabung dalam imperialisme-Zionis internasional, termasuk NATO. Apalagi bila “United States of Africa” bisa terwujud dan berhasil menciptakan persatuan dengan negara-negara Amerika Latin dalam bentuk SATO (South Atlantic Treaty Organization), maka negara-negara Zionis-internasional yang tergabung dalam NATO akan menghadapi kesulitan untuk menguasai wilayah Afrika dan Amerika Latin.  Tapi sayangnya sebagian besar para pemimpin Afrika lebih banyak menunjukkan sikap lesu mereka terhadap realisasi rencana satu negara Afrika, dengan satu pemerintah,  satu mata uang, satu bank sentral dan satu kebijakan keamanan. Hanya dengan “United States of Africa” bangsa Afrika akan bisa bangkit sebagai bangsa yang kuat punya harapan seperti halnya Uni Eropa. Mereka akan disegani dan menjadi bangsa besar, bukan bangsa “budak hitam” yang selama ini dihina dan ditindas oleh para “majikan” mereka yang berkulit putih. Sebagian besar para pemimpin negara-negara Afrika yang menentang “United States of Africa” gagasan Kolonel Muammar Al-Gadhafi seperti Afrika Selatan, Ethiopia, Malawi, Tanzania, Kenya dan beberapa pemimpin Afrika lainnya yang masih bermental “budak Hitam” yang mudah disuap dan digiring untuk tunduk kepada bekas majikan mereka (kulit putih)  di zaman kolonial. Kasihan rakyat Afrika yang terus menerus menderita akibat ulah para pemimpin mereka yang korup dan tunduk kepada para perampok yang tergabung dalam imperialisme-Zionis internasional. Contohnya, Nigeria adalah salah satu negara penghasil minyak terkaya di Afrika dan menjadi anggota OPEC. Tapi tahun ini (2010) menurut Metro TV rakyatnya lebih dari satu juta orang kelaparan.

Ketika Kolonel Muammar Al-Gadhafi berpidato di Sidang Umum PBB, di New York  pada 23 September 2009, dia juga menekankan perlunya negara-negara Afrika untuk menghapus mental buruk warisan kolonial yang melekat pada diri mereka dan bergerak maju sebaik mungkin.

Kolonel Muammar Al-Gadhafi  sekarang tidak lagi menjabat sebagai  Presiden  Uni Afrika periode 2010 – 2011, namun pengaruh Kolonel Muammar Al-Gadhafi di kalangan raja-raja dan para sultan tradisional Afrika tidak berubah malah semakin meningkat. Para raja dan sultan tradisional Afrika lebih berpengaruh di kalangan rakyatnya dibandingkan dengan pemerintah yang berkuasa. Ketika ditanya oleh pers, apakah dia akan terus berjuang untuk mempersatukan negara-negara Afrika?  Kolonel  Muammar Al-Gadhafi dengan lantang menjawab: “Saya tidak perlu embel-embel gelar jabatan. Saya akan selalu berada digaris depan dan berjuang demi persatuan Afrika.”

=================000000000000000================

THE CONFLICT BETWEEN

JAMAHIRIYA  –  SWITZERLAND

AND A BAN ON THE CONSTRUCTION

OF MINARETS.

By:  Luqman A.R. Diab


Relations Between

Jamahiriya And Switzerland.

Relations between Jamahiriya and Switzerland have been stained since July 2008 when one of the son of the Libyan leader,  Mr. Hannibal Al-Gaddafi and his wife,  Aline Skaf were arrested in Geneva, charged with assaulting two domestic employees. The couple were freed after the two days custody on bail of   US$ 470,000 and the charges  were later dropped, but Libya responded by suspending oil deliveries to Switzerland, withdrawing assets worth an estimated US$ 5 billions from Swiss banks, ending bilateral cooperation programs and placing restrictions on Swiss companies.  Then Switzerland apologies to Libya.  Swiss President,  Hans  Rudolf Merz has apologized in Tripoli for the arrest of couple. “I express to the Libyan people my apologies for the unjust arrest of diplomats by Geneva police,”  President Merz said in English at a joint news conference, according to A.F.P. news agency on August 20, 2009.

President Switzerland  Hanz  Rudolf  Merz  and

Mr.  al-Baghdadi  Ali al-Mahmoudi  in front of the Press,

Tripoli, Libyan Arab Jamahiriya.

General Secretary of  the  General People’s Committee of Jamahiriya (prime minister) Mr. al-Baghdadi Ali al-Mahmoudi said the the two countries had agreed on  a  “normalization”  on their relationship a decision that was confirmed by President  Hans Rudolf Merz and they would set up a joint committee to examine what he called the “tragic incident”  in Geneva. This also applies to the two Swiss currently detained in Libya. In order to secure the release of two Swiss and normalize relations with Jamahiriya. Libya is putting two detained Swiss businessmen on trial in July 2008, accusing them of evasion and violating residency laws. Both countries have in essence agreed the following points:

1. Both countries will jointly appoint an independent arbitration panel to examine the circumstances surrounding the arrest of  Mr.  Hannibal Al-Gaddafi and his wife , Aline Skaf.

2. Switzerland is willing to apologizes for the inappropriate and unnecessary arrest of Hannibal Al-Gaddafi and his wife by the Geneva police and to apologize on behalf of other Swiss authorities.

One of the Swiss businessmen, Rachid  Hamdani was finally allowed to leave Libya earlier February 2010. But the second a Swiss businessman , Max Goeldi who has been hold up in Switzerland Embassy at Tripoli for much of the 19 months finally surrendered to the Libyan  authorities on February 22, 2010 after they ringed the compound with police and allegedly threatened to storm it.  “The first Swiss,  Rachid Hamdani is innocent, and he was allowed to leave Libya, and go home. The second Swiss, Max Goeldi is going to prison to carry out his four month jail term,” Khaled Konayeb, a Libyan justice ministry official, outside the Switzerland Embassy told reporters, according to Reuters on February 22, 2010.

Rashid Hamdani  ( left )  and Max Goeldi  ( right ).

According to Huffpost.com June 14, 2010 Max Goeldi was allowed to leave Jamahiriya following a flurry of diplomatic activity Sunday, June 13, 2010, that saw Swiss Foreign Minister Micheline Calmy-Rey travel to Tripoli along with Spanish counterpart Miguel Angel Moratinos, Italian Premier  Silvio Berlusconi and German diplomatic officials to secure the businessman’s release.

Hannibal Al-Gadhafi  visited Max Goeldi
in jail, Tripoli.

Swiss police reckless actions  of one family of Al-Gadhafi might deliberately because the Jewish community in Switzerland very dominant. They consider the Arabs are their main enemy and should be  insulted.  Switzerland President Hans Rudolf Merz is not a Jewish and he understands that for an Arab family’s honor is everything. So, he immediately went to Tripoli to apologize to the people of Jamahiriya, especially Al-Gadhafi. Act of courage and wise President Hans Rudolf Merz was criticized both by the members of parliament and the local press.  If the arrest is one of the family of George W. Bush or President Barack Obama’s family, their responses must be different.  This illustrates that the people of Europe or United States consider the Arab nations, Africa, Asia and Latin America are nations that do not need to be taken into account. The attitude of the people of Jamahiriya and Al-Gadhafi family must be supported by other Eastern nations including the South American people because we have to firmly deal with cruelty and arrogance of the West. Both the Swiss   parliament and their press might forget that Switzerland is very much interest in the Libyan Arab Jamahiriya, especially oil.

In 2007 and 2008 oil accounted for over 50%  of   Swiss crude-oil imports. Switzerland imports annually about 4.5 million tons of crude oil processed in two refineries and more than seven million tons of refined product from Europe.  In Switzerland ,  the oil company Tamoil owns more than 350 service stations and refinery collombey  in canton valais.  Libya holds 35 % of the group’s shares.

Colonel Gadhafi:

“Swiss Minaret ban invites

Al-Qaeda Attacks.”

On November 29, 2009 more than 57%  of Swiss voters approve a right wing motion to ban minarets on mosques,   a   decision   that  has  sparked an international backlash and charger of intolerance.  Libyan leader Colonel Muammar Al-Gadhafi said the Swiss referendum banning the building of new minarets was an invitation for Al-Qaeda to launch  attacks in Europe, the official news agency JANA reported on   December 6,  2009.  “They pretend they are fighting Al-Qaeda and terrorism whereas in fact they have just rendered if the greatest siren, ”  Colonel Gadhafi said, referring to Switzerland with disdain as the media of the world.  According to Colonel Gadhafi that Al-Qaeda militants are now  saying:   “We warned you that they were our enemies. Look at what they are doing in Europe.   Come and   join us  for  a ‘Jihad’   ( holly war ) against Europe.”     The Libyan leader, speaking at an academic ceremony on December  5, 2009 in Zliten, 160 kilometers east of Tripoli, he said that Muslim countries now had an argument not to allow the building of new churches.  Colonel Gadhafi warned Switzerland of an economic fallout of a rift with the Muslim world,   “You must think of your interests.    You   need gas,   ports,     the sea,   solar energy,   investments,”  Colonel  Gadhafi  said.

Some years ago on August 20, 2005,   Pope Benedict XVI alias Joseph Alois Ratinger who is a Jewish decent came from Germany, gave warning to the Christian people in Europe Union that they were in danger because of Islam. All Muslims in the world angry with him, especially Colonel Muammar Al-Gadhafi as an Imam ( leader ) of the World Islamic People’s Leadership.  “Islam will take over Europe without violent force with in a few decades,” Colonel Gadhafi said.  Anti-Islamic movement that echoed by Pope Benedict XVI has influenced the minds of Christians, including Catholics to hate Muslims. They along with the Jews oppress the Muslims people as has happened in Western countries. In  Switzerland to build the mosque tower prohibited.  British and France government had given permission to all schools and universities to ban female students wearing the hijab. While Christians may wear the cross, and Catholics nuns can wear a head covering similar to the Muslimah.  Bad attitude Jews  and orthodox Christians  will not stop hostile to Muslims until the Muslims will follow their wishes.  President Hugo Chavez Frias of Venezuela is a devout Catholic, but he deeply regrets the attitude of Pope Benedict XVI who had accused Islam as a  religion of terrorists. President Hugo Chavez is greatly admired by most Muslims around the world because he has supported the Palestinian Arab people’s struggle against Israel. He is the best friend of Brother Leader Colonel Muammar Al-Gadhafi and President of the Islamic Republic of Iran, Mahmoud Ahmadinejad.

Pope Benedict XVI  alias Joseph Alois Ratinger,

a Jewish decent came from Germany.

Colonel Muammar Al-Gadhafi predictions that would be the reaction from Al-Qaeda militants over the mistreatment  of European countries including Switzerland against  Islam and Muslims, likely  to occur.  So far most of the people of Europe against NATO forces   that invaded Iraq and Afghanistan.  United States  through C.I.A. will create Europeans   society in order to hate all Muslims with the use of terror that will be done by Al-Qaeda.  Thus the opinion of the people of Europe will total change from NOT AGREE  to be strongly  SUPPORTED   NATO  forces both raid into Iraq and Afghanistan.

Colonel  Muammar Al-Gadhafi

declared “Jihad”  on Switzerland.

Colonel  Gadhafi’s  declaration of a “Jihad” a holly war on Switzerland came while  at a meeting to mark the birthday of the Prophet Muhammad SAW on February 25, 2010.  “Let us wage Jihad against Switzerland, Zionists and foreign aggression.   Any Muslim in any part of the world, who works with Switzerland is  an opposite,  is against Prophet Muhammad SAW, Allah SWT and Al Qur’an.”    Colonel Muammar Al-Gadhafi was quoted as saying reported by Africa.com February 26, 2010.    Libyan Arab Jamahiriya has  stopped issuing visas to citizens from many European nations, prompting condemnation from the European commission.  This move taken by  Jamahiriya was in response to report  that Switzerland had blacklisted 188 high-ranking   Jamahiriya, including Colonel Muammar Al-Gadhafi and his family, denying them entry permits.    On March 3, 2010 Jamahiriya said it dedicated to improve a “total” economic embargo on Switzerland , a week after Colonel Muammar Al-Gadhafi declared holy war on Bern. Colonel Muammar Al-Gadhafi banned most Europeans from traveling  to Libya today in a sudden escalation of a dispute with Switzerland that has been running for almost two years. The snap decision the suspend visit from the 25 countries in Europe that share the visa -free Schengen system meant that Britons, outside the passport-free z one are still able to travel to Libya.

Colonel Muammar Al-Gadhafi's declaration
of a "Jihad" on Switzerland.
Libyan people angry and support the Jihad.

Jihad  against Switzerland

not an armed struggle.

The term of   “Jihad”   is often translated as  “armed struggle”.  Of course,  Jihad announced by Brother Leader  is far from force.  Colonel Muammar Al-Gadhafi as a Muslim Leader is well understand that he  urges all sorts of peaceful means of Jihad against Swiss banned minaret for Muslims, resembling  minarets  as missiles to mislead Swiss nations.  Colonel Muammar Al-Gadhafi’s declaration of a Jihad ( holly war )  on Switzerland is different from the declaration of “Jihad” that was ordered by terrorist organization “Al-Qaeda”.  The Al-Qaeda  terrorists  which is controlled by C.I.A.  declared  a Jihad to make a riot in  a country,  especially in Muslim countries by killing those innocent people who are nearly all Muslims. Thus, the governments of Muslim countries will be more  firmly root out and arrest all those Muslims  who really struggle in any form to defend their brethren who oppressed and colonized by the forces of international terrorists Zionists – imperialism,  including NATO  and Israel  as happened in Palestine,  Iraq and Afghanistan. Terrorist acts of Al-Qaeda is for Washington’s interests, not for the Islamic struggle.   Until now, the European countries have not become the main target of Al-Qaeda terrorists as they have done in Asia,  the Middle East and Africa. Even the terrorist Al-Qaeda will never attack Israel.   Al-Qaeda now ( 2010 )   is busy making  “party” in Yemen. The United States  wanted to drive between the Muslims Sunni and Muslim Shi’ah  in Yemen. The aim is that hatred aroused    among the people of Yemen are Sunni Muslims majority against Islamic  Republic  of Iran.  The United States has long hated  Iran’s  government who refused to stop its nuclear weapon project.  Washington wants to punish the Islamic Republic of Iran by creating a conflict between the Yemen with the Islamic Republic of Iran in the hope that war will arouse again wider Arab against Persia.  Washington had created a situation like this when the manage to persuade Iraq under President Saddam Hussein to invade the Islamic Republic of Iran on December in 1980  cooperated  with the Arab monarchy countries.

The  terrorists Al-Qaeda who  funded by C.I.A.,

now ( 2010 ) are busy  making   “party”   in Yemen.

They will never attack Israel.

The Jihad declaration  of Colonel Muammar Al-Gadhafi  is more “peaceful”, not the armed struggle. In this matter, peaceful means include cut of diplomatic relations, withdrawal of Arabs and Muslims deposit in Swiss, no entry visa to Muslim world for Swiss people till they lift ban on Arab particularly Libyans, including they lift ban on the construction of minarets in Switzerland. No tourism nor medical treatment in Swiss hospitals. No economic relations etc.    But this way is impossible for the Muslim countries  led by the U.S.  puppets.

What is the motivation of

Swiss against Islam ?

Population of the Switzerland in 2009 estimate  7,782.900 people.   Christianity is the predominant religion of Switzerland, between the Catholic Church 41.8 %  of the population and various Protestant denominations 35.3 %.     Immigration has brought Islam 4.26 % in 2001, predominantly Kosovars, Bosniaks and Turks. In 2009 there were an estimated more than 400,000 Muslims in Switzerland,   accounting to around 5% of the total population.  There are 150 mosques in Switzerland,  but only four mosques have minarets.   Besides the Zurich and Geneva mosques mention above, there are a mosque in Winterthure and   a mosque in  Wangen bei otten.

A mosque in Wangen bei Otten

and minarets.

The initiative to ban the construction of minarets was introduced by the big party in Switzerland, the Swiss People’s Party (S.V.P.).   Some members of the government, Members of Parliament, and most religious communities are against it. Two conditions must be fulfilled: The initiatives must contain a concrete proposal for a change in the constitution, and must be signed by at least 100,000 citizens.  On July 8, 2008, a group of citizens presented to the Swiss government a “people’s initiative” with 114, 895 signatures demanding to the Swiss Federal Constitution :  “The Construction of minarets shall be ban.”       57.5 %   of Swiss residents voted to ban the construction of minarets in Switzerland on November 29, 2009. The project was proposed by the Swiss People’s Party (S.V.P.) which has the largest faction in the parliament of the country. The results of the referendum show that the Swiss preferred not to follow recommendations   from the government.

What is behind? There are four actors and their Zionist followers say that minarets symbolize Shariah ideology, which can not be accepted in the Swiss society,   “Tribune de Geneva”  wrote November 30, 2009. Official spoke people for the party already said that the Swiss nation  wanted to have neither minarets, nor Shariah laws in the country.  The referendum proved that population of Switzerland was highly concerned about the growing number of migrants and the growing influence of Islam in the country, local mass media  say.  The Swiss authorities are concerned about such possibility too. The second is only a section, of the right wing anti-immigration party “Union Democratique du Centre (U.D.C.)”. The third one is very marginal party, the Union Democratic Federal ( U.F.D.) which is the political expression of the Swiss Evangelists. Finally, there is a lose network of intellectuals who mobilize   themselves against Islam as a political ideology.  The motivations here are different. For the Evangelist, the relation to Islam is a problem  because it is considered as an anti-Israel and Zionism ideology. Besides that, we will find political actors backing the initiative from a secular standpoint : defending “laicite” (secular society) against the danger of religions, whatever they are, represented now by Islam.   President of the Union of Islamic Organization in Zurich,   Switzerland,    Dr. Hasan Taner Hatipoglu said to “National Post” on November 30, 2009: “The initiators  have achieved  something  everyone wanted to prevent, and that is to influence and change the relations to Muslims and their social integration in negative way.”

Dr.  Hasan Taner Hatipoglu

President of the Union of Islamic

Organization in Zurich,  Switzerland.

“We are enormously happy. It is  a victory for this people, this is Switzerland, this is a freedom and those who want  a  democratic society. We just want to stop further Islamization  in Switzerland,” Walter Wobmann, a Jewish who is the President of the initiative committee, said in a victory speech.  Moreover,  S.V.P. is not going to stop against Islam.  The party intends to ban forced marriages and Muslims cloaks  in the country.

Walter Wobmann  President of  the initiative  committee  of   S.V.P.

Switzerland  bases of the

European Zionists.

The country long known for calm and peaceful, it is the center of the creators of the riots and conflicts to be applied in any country they want. They are the members of the World Zionist Organization   ( W.Z.O. )  was founded by Theodor Herzl and held its first congress in Basel, Switzerland from August 29th to August 31st,   1897.  The first congress organized by Theodore Herzl,  Max Nordau and Zvi Shimshi.  Switzerland  is the largest banking center and is considered  the most secure in the world, so that the money belonged to the Conglomerates,  the Entrepreneurs, the Traders, the Corruptors,   the Criminals, the Robbers, the Bandits, and the state assets from many countries around the world, including  the assets of Arab and non-Arab countries who are members of OPEC are poled on the Swiss bank. Switzerland is a central  Headquarters and activities of the European Zionists have been taking advantage of these assets, because all bank in Switzerland owned by Jews.  Also for  the  Mossad  activities  in Europe funded by Israel through these  banks.

The  World  Zionist   Organization
has founded by Theodor  Herzl
( left photo )    and held  first
congress in Basel,  Switzerland in 1897
( middle photo )and the second
congress in 1898.

The Zionist Organization changed its name to the World Zionist Organization in January 1960.   The 36th  Congress of the World Zionist Organization ( W.Z.O. )   had been  held on June 15, 2010  in Jerusalem, Israel, and Avraham Duvedevani elected as   Chairman of   W.Z.O.   Chairman of Executive of the Jewish Agency  for Israel  ( 2010 )  is Natan Sharansky.  He was born  in Stalino, Soviet Union on January 20, 1948.  The W.Z.O. congress meets  every four years, bringing together representatives from across the spectrum of Jewish political and religious movements in Israel and around the world.

Avraham Duvdevani

from Israel elected 

as Chairman of the 

World Zionist Organization 

on June 15, 2010.

The activities of this Zionist organization among others operating under the guise of patriotism conspires with organized Jewry to betray European Union, Australia,  and United States into the hands of Israel. Its policies and resolutions based on  lies fabricated by Jew-run media and promoted  by Jewish  P.R.  firms are passed into  law by Jews in European  Union, serve Israel.

President Ronald Reagan and Natan Sharansky. In 1986 U.S. Congress granted Mr. Sharansky the    Congress  on   a Gold Medal.   He   is   a  member  of   Knessets    from    Likud  Party.The European Zionists based in Switzerland are taking influence in Europe. According to “European News”  on September 4, 2004, now for example T.V. Network and Media company “Pro 7 & Sat 1 Media” are   owned by Haim Saban a Jewish Zionist with U.S. nationality.  “The Lehman Brothers” are trying to take over several German banks. They already controlling big parts of German Media, also in other countries in European Union are the same situation, of   growing  influence of these Zionist Jews.

Haim Saban the owner of  TV Network &  Media.
He is a Jewish Zionist with U.S. nationality.

There is no greater power in the world today than that wielded by the manipulators of public opinion in Europe, Australia, and the United States.  No king or pope of old, no conquering general or high priest ever disposed of a power even remotely approaching that of the few dozen men who control Europe, Australia, and America’s mass media of news and entertainment that will control public opinion in all European Union countries.  Neither the  president nor the prime minister in European countries will soon be descended from the stage of power if they dare to oppose Zionists policy.   So also with the President of Switzerland, Mr. Hans Rudolf Merz would be excluded from his  post as president   before his time expired, if he would oppose the decision of the Jewish Zionists who controlled parliament.

"Lehman Brothers" founded in 1850
in the United States by
Emanuel and Meyer Lehman,
Jews from Bavaria (Germany).
Mr. Bart McDade, former President
and Chief Operating Officer of
Lehman Brothers  ( right photo ).

U.S. official apologies for

insulting Brother Leader,

Colonel Muammar Al-Gadhafi.

A senior State Department official apologized on March 9, 2010 for a joking remark he made about Libyan leader, Colonel Muammar Al-Gadhafi that prompted  Libya to threaten diplomatic retaliation, Associated Press reported.   Chief state department spokesman P.S. Crowley said he regretted any offense caused by his response to a reporter’s question about Colonel Gadhafi’s recent call for  a Jihad ( holly war ) against Switzerland.   Jamahiriya before, it might take action against American interests there if a formal apology was not made.   Mr. P.J. Crowley made the offending remark on February 26, 2010 when he was asked what the U.S. thought of Colonel Gadhafi’s appeal for Jihad against Switzerland after the country banned construction of new mosques minarets.   He said he was reminded of Colonel Gadhafi’s lengthy speech at the United Nations last September 2009 in which the Libyan leader ripped pages  from the United Nations Charter. “I saw that report and it just brought me back to a day in September 2009, one of the more memorable sessions   of the U.N.  General Assembly that I can recall lots of  words and lots of papers flying  all over the place, not necessarily a lot of sense.”

P.J.Crowley, Chief of the U.S. State
Department Spokesman apologies
for insulting Brother Leader.

Then after there is a reaction from Jamahiriya,   P. J. Crowley  told reporters :  ” I understand that my personal comments were  perceived  as a personal attack on Colonel Gadhafi.The comments do not reflect U.S. policy and were intended to offend. I apology if they were taken that way I regret that my comments have become on obstacle  to further progress in our  bilateral relationship.” Ambassador of the Libyan  Arab Jamahiriya to the United States, Mr. Ali Suleiman Aujali responded Mr. Crowley’s apology on March 2, 2010  told Reuters that his country wanted good relations with Washington, but would not allow its leader to be insulted.  It seems that the World Zionist Organization wants  the  U.S.   government   should not intervene in response to calls for Jihad to the Muslims all  over the world from Colonel Muammar Al-Gadhafi, because the United States many interests in Libyan Arab Jamahiriya.   Wshington also wants to maintain relations with Muslim countries in order not to get worse just because to support Swiss government that prohibits the construction of minarets in the country.

The Muslim World And

The Arab World

Must  Be United.

The West imposed embargo against Libyan Arab Jamahiriya for more than a decade.  Today (2010)  the European commission condemned Libya’s visa issuing decision to Europeans in the Schengen  border free zone. Why they did not condemn   Switzerland that had blacklisted 188 high-ranking Jamahiriya,    including  Al-Gadhafi,     denying   them entry    permits ?  The influence of the Jewish community is very strong in Europe  so that they can control the European  Union to unite against Libyan Arab Jamahiriya.

How about the Organization of  the Islamic Conference ( O.I.C. ) ? Organization of the Islamic Conference ( O.I. C. )  is the second largest inter-government organization after the United Nations which has membership of 53 states spread over four continents and its permanent secretariat in Jeddah, Saudi Arabia.  From the first O.I.C. never been unite against the enemies  of Islam. They should unite together and take a firm stand. No need war, because the military defense of Muslim countries is very weak. There is one force that can be relied upon to deal with the enemies of Islam that is “OIL”.   Stop oil exports to countries hostile to Islam, such as Switzerland, stop imports of all goods made in Switzerland, among other things, like “Nesle” products, cacobean chocolatier, pharmaceutical Swiss products “Roche”. “Novartis”, also Swiss watch “Rolex” or Azzaro Swiss Watches etc;   textiles  and the other many kinds of Swiss products.  Please note that the export of Swiss goods to Muslim states bring up to  U.S.$   14.4 billion of profit to the country  in a year.

Muslim countries which joined the O.I.C. (Organization of the Islamic Conference ) always actively present at the O.I.C. Summits, but only to convey the wonderful speeches that spends a lot of papers.  They never forget to condemn and condemn again or criticize   Israel so that Arab Palestinian people can be entertained.   In the end they expect financial assistance from rich Arab countries or cooperate in business and it is important that the main purpose  for their presence, so not for against their enemies.  In addition to talking about financial aid, they also as Muslims must take real action against the enemies of Islam such as that have done by the conspiracy of imperialism-international Zionists.

Prof. Dr. Ekmeleddin Ihsanoglu from Turkey ,

9th Secretary-General of  Organization

of the Islamic Conference ( 201 0).

The Arab League on March 4, 2010 according to A.F.P.  condemn a move by Switzerland to ban Libyans, including leader Muammar Al-Gadhafi, for entering Swiss territory.  “Arab foreign ministers meeting in Cairo condemn the unilateral measures taken  by Swiss authorities to issue a list that includes Libyan national figures and leading personalities, which prevents them  from getting  a European ( Schengen )  visa, they said in a statement. The ministers  also “call on European Union  states  not to adhere to this list, “the statement added. In this cast, the Arab League should take the same action with Libya, not  just condemn and curse.  International Zionists plot have bored and immune to the curse of the Arab League and O.I.C. who do not have a firm attitude. All Arab countries and Muslim countries should be in a row to face  the enemies of Islam.

Arab League  Secretary-General  
Amr Moussa  ( 2010 ).

=======================000000000000000000000==================

These articles will be continued in the Second Part  ( II ) In English.

Semua artikel yang tercantum dalam “My Notebook:  Muammar Al-Gadhafi In My Opinion”   ini disebarluaskan kepada para pembaca di seluruh dunia termasuk Jamahiriya  Arab Libya  dan Indonesia  melalui  E-mail & Facebook , NetworkedBlogs on Facebook, Google, Penerbit Buku dan Distributor  Amazon.com  dan Muammargadhafi’s Blog :  http://www.muammargadhafi.wordpress.com

The next articles entitled  :  “WAR  ON  TERRORISM”  by Luqman A.R.Diab written in   English  language  and will be disseminated to the readers  all over the world  through E-mail & Facebook,  NetworkedBlogs on Facebook,  Google  and Muammargadhafi’s Blog:

http://www.muammargadhafi.wordpress.com

This website is non-profit.  All articles are written by an idealist. The Writer has been self-funded up to this point in time, but now need a financial assistance from all my Brothers and Sisters,  my Companieros and  my  Comrades  all over the world who love and support Brother Leader, Colonel Muammar Al-Gadhafi and the Libyan people against the international Zionist terrorists   ( N.A.T.O. ) especially donation from The Great Jamahiriya. Please contact the Writer: E-mail :  lardiab@gmail.com 

 

Entry filed under: Indonesia. Tags: , , , , , , .

My Notebook: MUAMMAR AL-GADHAFI IN MY OPINION (Part II) In English.

39 Comments Add your own

  • 1. Perubahan Politik Muammar Al-Gadhafi | Indian Today  |  January 28, 2010 at 4:49 pm

    [...] posted here: Perubahan Politik Muammar Al-Gadhafi Share and [...]

    Reply
    • 2. muammargadhafi  |  March 13, 2010 at 2:43 pm

      To “Indian Today”, thanks and best regards from Luqman A.R. Diab.

      Reply
  • 3. Choirun Niza  |  May 6, 2010 at 2:55 am

    “Baru saya baca sebagian Pak. Blog Bapak menarik, terima kasih…”

    Reply
    • 4. muammargadhafi  |  May 17, 2010 at 4:48 am

      Assalamualaikum Wr.Wb. Kepada Sdr. Choirun Niza, terima kasih banyak kalau Muammargadhafi’s Blog sudah dibaca. Saya maklum kalau dibacanya cicilan. Soalnya saya pun nulisnya cicilan dan masih terus bersambung seperti layaknya buku catatan.

      Reply
  • 5. muammargadhafi  |  June 21, 2010 at 11:04 am

    Thanks and best regards from the Writer.

    Reply
  • 6. fajargoth  |  August 24, 2010 at 4:10 am

    salam kenal….
    wah artikelnya sangat menarik sekali pak, saya kagum bener deh :)
    ane jadi kepingin belajar nulis nih….

    Reply
    • 7. muammargadhafi  |  August 24, 2010 at 8:11 am

      Terima kasih Bung Fajar atas pujiannya dan Anda telah baca kumpulan artikel tersebut yang mungkin nantinya bisa saya jadikan buku, Insya Allah.

      Reply
  • 8. World Spinner  |  November 12, 2010 at 6:12 pm

    My Notebook: MUAMMAR AL-GADHAFI IN MY OPINION (Part I) Edisi ……

    Here at World Spinner we are debating the same thing……

    Reply
    • 9. muammargadhafi  |  November 13, 2010 at 6:51 am

      To World Spinner, thank you very much for your information. I have created “Muammargadhafi’s Blog” My Notebook: Muammar Al-Gadhafi In My Opinion Part II ( all in English). The first article entitled “WAR ON TERRORISM”. My Blog is unique because written long unlimited and not only focus on Libyan Arab Jamahiriya, but also The International events where Brother Leader involved.

      Reply
  • 10. rizqy  |  February 24, 2011 at 9:26 am

    Hmmmmm………… Kayaknya menurut blog ini, Gadhafi ini manusia setengah dewa ya? Hampir sempurna… apakah sekarang masih gitu? Jangan-jangan gadhafi yang ditulis di blog ini lain sama yang bicara di TV memerintahkan pembantaian atas rakyatnya sendiri. BTW, gw bukan nonton di Fox atau CNN, tapi di Al Jazeera…

    Reply
    • 11. Luqman A.R. Diab  |  February 27, 2011 at 9:48 am

      Terima kasih Rizky atas kritikannya. Jangan terlalu percaya kepada pers Zionis. Jangan lupa Aljazeera berada di wilayah Qatar yang pemimpinnya juga boneka Amerika Serikat. Al Jazeera adalah terompet teroris Al-Qaeda. Kalau memang Washington mau tumpas Al-Qaeda pasti sudah lama Al Jazeera ditutup. Mengapa tidak? Karena Al-Qaeda adalah kakitangan C.I.A. hingga sekarang. Baca Muammargadhafi’s Blog Part II mengenai Al-Qaeda.

      Reply
  • 12. Aris  |  February 24, 2011 at 5:58 pm

    Ceritanya panjang sekali, sangat lengkap untuk menceritakan Presiden Libya Moammar Ghadafi, di blog ini.

    Reply
    • 13. Luqman A.R. Diab  |  February 27, 2011 at 9:42 am

      Terima kasih atas komentarnya. Memang kisahnya panjang. Rencananya akan dibuat buku sebanyak 200 halaman. Dewasa ini di Libya bukan “DEMO” tapi pemberontakan yang didalangi kelompok pembangkang di Inggeris dan beberapa negara Eropa. Mereka kebanyakan keturunan Raja Idris al-Sannusi dengan bantuan dana dari Inggeris. Juga teroris Al-Qaeda garapan C.I.A. terlibat. Amerika Serikat ingin menguasai minyak Libya. Jangan terpengaruh oleh dongengan kaum Zionis untuk menyudutkan Kolonel Gadhafi. Tripoli telah kembali ke Jamahiriya dan Bung Kolonel tetap memimpin.

      Reply
  • 14. perthya  |  March 22, 2011 at 2:07 pm

    kapan djadikan buku nih, judulnya apa? I must have it…. Thank you so much

    Reply
    • 15. Luqman A.R. Diab  |  May 10, 2011 at 6:23 pm

      Kalau judul sama tidak berubah, sebab pendapat bisa berlainan. Insya Allah bisa jadi buku.

      Reply
  • 16. Kampung Perawan  |  March 24, 2011 at 12:51 pm

    Ini situs Indonesia apa luar negeri toh?

    Reply
  • 18. watch free bootleg movies online  |  August 6, 2011 at 8:51 pm

    Thanks, My Notebook: MUAMMAR AL-GADHAFI IN MY OPINION (Part I) Edisi Bahasa Indonesia. Muammargadhafi's Blog is a very excellent blog. I really like the information posted here regurarly and I often come back here for more. Just keep updating it.

    Reply
    • 19. Luqman A.R. Diab  |  August 6, 2011 at 10:41 pm

      Thanks friend. I hope you will read Part II ( English) and Part III (English).

      Reply
  • 20. Cruze7  |  August 8, 2011 at 9:38 pm

    Hey Admin/ Site Owner, This is an awesome blog. If you might ever need any backlinks visit- http://bit.ly/10k-backlinks .You would get 10,000 + links for $5, and you’ll see amazing result for this awesome site! Cheers & Wish your site all the success.

    Reply
  • 22. distro medan  |  August 13, 2011 at 8:38 pm

    This is a smart blog. I mean it. You have so much knowledge about this issue, and so much passion. You also know how to make people rally behind it, obviously from the responses. Youve got a design here thats not too flashy, but makes a statement as big as what youre saying. Great job, indeed.

    Reply
    • 23. Luqman A.R. Diab  |  August 13, 2011 at 10:10 pm

      Thank you very much for your comments, Distro.

      Reply
  • 24. ilaçlama  |  August 16, 2011 at 4:32 pm

    Thanks for writing

    Reply
  • 26. Traders Kuala Lumpur  |  August 20, 2011 at 9:33 pm

    I am really impressed with your writing talents and also with the format in your blog. Is this a paid topic or did you customize it your self? Either way keep up the nice high quality writing, it?s uncommon to see a nice weblog like this one these days..

    Reply
    • 27. Luqman A.R. Diab  |  August 22, 2011 at 11:36 pm

      As a matter of fact, this blog is non-profit website. I hope you read Part II and Part III. Thanks for your comments.

      Reply
  • 28. wood carving tools  |  August 22, 2011 at 1:08 pm

    Hello there, simply turned into aware of your blog thru Google, and found that it is really informative. I?m gonna watch out for brussels. I will appreciate if you continue this in future. A lot of other folks will be benefited from your writing. Cheers!

    Reply
  • 30. verstoppingen waterland  |  August 22, 2011 at 5:32 pm

    Hey There. I discovered your weblog the use of msn. That is a really well written article. I will be sure to bookmark it and come back to read more of your helpful info. Thanks for the post. I will definitely comeback.

    Reply
  • 32. verstoppingen zaandam  |  August 22, 2011 at 5:54 pm

    What i don’t realize is in truth how you are not actually much more well-preferred than you might be now. You are very intelligent. You recognize therefore considerably in the case of this matter, produced me for my part imagine it from so many numerous angles. Its like men and women aren’t involved until it is something to accomplish with Girl gaga! Your individual stuffs outstanding. At all times take care of it up!

    Reply
  • 34. bugaboo cameleon reviews  |  August 23, 2011 at 10:33 am

    Pretty portion of content. I just stumbled upon your weblog and in accession capital to say that I get actually enjoyed account your weblog posts. Anyway I?ll be subscribing for your feeds or even I achievement you get entry to constantly quickly.

    Reply
    • 35. Luqman A.R. Diab  |  August 23, 2011 at 2:37 pm

      Thanks and I hope the next time will be better.

      Reply
  • 36. Fiberglass Exterior Doors  |  August 23, 2011 at 10:40 am

    Hello there, simply turned into aware of your blog thru Google, and found that it is really informative. I?m gonna watch out for brussels. I will appreciate if you continue this in future. A lot of other folks will be benefited from your writing. Cheers!

    Reply
  • 38. Diane Von Furstenberg Bag  |  August 23, 2011 at 2:11 pm

    Hello there, simply turned into aware of your blog thru Google, and found that it is really informative. I?m gonna watch out for brussels. I will appreciate if you continue this in future. A lot of other folks will be benefited from your writing. Cheers!

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Kalender

December 2010
M T W T F S S
    Aug »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Blog Stats

  • 32,490 hits

Kontera

var dc_AdLinkColor = 'blue';
var dc_PublisherID = 156025 ;


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: